Kantor BP Kawasan Batam ( Foto : Batamnews.co.id)

Metrobatam.com, Batam – Dua bulan menjabat, Kepala Badan Pengusahaan Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Batam (BP Batam) Edy Putra Irawady menemukan sejumlah masalah, salah satunya berkaitan dengan banyaknya aturan yang berlaku di sana tanpa sepengetahuan pemerintah, terutama Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani.

Inilah yang menjadi fokus laporan Edy hari ini, Selasa (5/3/2019), pada Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution di Kemenko Perekonomian.

“Kenyataannya, ya kami di Batam itu banyak sekali peraturan-peraturan yang tanpa sepengetahuan Menkeu, itu berlaku,” ujar Edy.

Edy kemudian menyebutkan, dia menemukan banyak aturan yang berbenturan satu sama lain, seperti aturan tentang kemudahan berusaha, baik dari sisi tata niaga maupun pengadaan tanah yang harus diikuti oleh pengusaha. Hal itu tentu membuat sejumlah investasi tidak berjalan dengan baik.

Edy menjelaskan, dari sisi tata niaga misalnya mengenai kewajiban melaporkan komoditas hasil produksi maupun bahan baku untuk mencantumkan Laporan Surveyor (LS). Di Batam, aturan ini diterapkan, padahal dalam aturan Kementerian Keuangan tidak diperlukan.

“Ada pipeline, yang sudah masuk tetapi sampai sekarang belum terwujud. Ternyata harus diperiksa dulu melalui LS, harus dites ulang. Padahal jelas-jelas baik PP 10, maupun Permenkeu 120 pasal 66 menyebut barang yang masuk ke dalam Batam itu belum berlaku tata niaga,” jelasnya

Edy menegaskan, ke depan jika ada kementerian yang ingin mewajibkan tata niaga, harus melapor terlebih dahulu pada Kementerian Keuangan, supaya pengusaha mendapat arahan sesuai aturan yang berlaku.

Sementara itu terkait tanah, Edy mengungkapkan masih ada sekitar 2.800 hektare (ha) yang telah mengantongi izin usaha, namun masih mangkrak. Pihaknya akan menindak tegas persoalan ini.

“Investasi mangkrak, kalau tanah 2.800 ha itu tidak dia kerjakan, kami mediasi. Kalau sampai mediasi selesai tidak dilakukan kami tarik, karena mangkrak,” tandasnya.

Sumber : cnbcindonesia.com

Metrobatam.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE