Biaya Tol Batuampar – Mukakuning – Bandara Hang Nadim Rp. 2,2 Triliun

Metrobatam, Jakarta – Hingga Mei 2019, tercatat sudah ada 985 km tol baru yang dioperasikan pada masa pemerintahan Presiden Jokowi. Masifnya pembangunan tol tersebut didorong oleh aturan yang disusun Jokowi lewat beleid Perpres Nomor 56 Tahun 2018 tentang Percepatan Pelaksanaan Proyek Strategis Nasional.

Dari ratusan proyek yang didukung oleh Perpres tersebut, 65 di antaranya merupakan proyek jalan tol. Hasilnya, saat ini setidaknya sudah ada 10 ruas tol yang beroperasi penuh di mana 8 di antaranya merupakan bagian dari ruas tol Trans Jawa.

Read More

Kini tersisa ada 14 ruas tol yang masih dalam tahap persiapan alias belum menemukan investor. Ke-14 ruas tol tersebut statusnya saat ini masih dalam tahap persiapan.

Nantinya ruas-ruas tol ini akan ditetapkan lokasi trasenya untuk kemudian bisa dilelang dan ditetapkan Badan Usaha Jalan Tol (BUJT) nya. Setelah dilakukan penandatanganan pengusahaan perjanjian jalan tol (PPJT), proyek bisa mulai digarap.

Mengutip data BPJT yang diterima detikFinance, biaya pembangunan untuk ke-14 ruas tol baru tersebut sekitar Rp 244,4 triliun. Panjang jalan tol yang dibangun mencapai Rp 1.576 km.

Berikut daftar 14 ruas tol baru yang masih dalam tahap persiapan beserta biaya investasinya:

  1. Yogyakarta-Solo (40,49 km) Rp 22,5 T
  2. Semarang-Demak (25 km) Rp 15,3 T
  3. Yogyakarta-Bawen (104 km) Rp 12.14 T
  4. Palembang-Tanjung Api-api (70 km) Rp 10 T
  5. Batu Ampar-Mukakuning-Bandara Hang Nadim (25 km) Rp 2,2 T
  6. Binjai-Langsa (110 km) Rp 18,8 T
  7. Rantau Prapat-Kisaran (100 km) Rp 17,14 T
  8. Langsa-Lhokseumawe (135 km) Rp 21,7 T
  9. Lhokseumawe-Sigli (135 km) Rp 21,7 T
  10. Parapat-Sibolga (101,5 km) Rp 8,7 T
  11. Betung (Simpang Sekayu)-Tempino-Jambi (191 km) Rp 21,3 T
  12. Jambi-Rengat (190 km) Rp 25,3 T
  13. Rengat-Pekanbaru (175 km) Rp 24,8 T
  14. Dumai-Simpang Sigambal-Rantau Prapat (175 km) Rp 22,4 T

Mayoritas di Sumatera

Dana tersebut sebenarnya tak mahal-mahal amat. Daftar proyek tol yang mayoritas berada di Sumatera membuat biaya pengadaan lahan menjadi lebih murah sehingga biaya bisa ditekan.

Perbandingannya bisa dilihat dari biaya pembangunan tol sepanjang 191 km untuk ruas Simpang Sekayu-Tempino-Jambi hanya sekitar Rp 21,32 triliun. Sedangkan ruas tol Yogyakarta-Solo yang panjangnya 40,49 km membutuhkan biaya hingga Rp 22,52 triliun.

Berdasarkan data Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT), total biaya pembangunan 51 ruas tol yang sudah mendapatkan investor mencapai Rp 582 triliun. Pembiayaan yang digunakan untuk membangunnya berasal dari 3 jenis sumber, yakni dari utang, ekuitas dan mekanisme VGF (viability gap funding) atau dana dukungan tunai untuk infrastruktur.

Pertama, sumber pembiayaan yang paling banyak digunakan adalah utang yang dilakukan oleh investor atau badan usaha jalan tol (BUJT). Pembiayaan melalui utang mencakup 50% atau sekitar Rp 291 triliun.

Kedua, pembiayaan lainnya melalui ekuitas BUJT mencakup 44% atau sekitar Rp 255 triliun. Ketiga, pembiayaan melalui APBN sebesar 6% atau sekitar Rp 36,4 triliun yang disalurkan lewat mekanisme VGF.

Sumber pembiayaan lewat VGF tersebut paling besar berasal dari pinjaman dengan China, yakni sebesar Rp 13,3 triliun. Sisanya ada dari APBD (Rp 1,5 triliun), APBN (Rp 5,4 triliun), dan dukungan dari BUJT lain yang mendapatkan proyek tol Trans Jawa (Rp 8,4 triliun).

Saat ini masih ada gap pembiayaan dari VGF yang belum ditutupi sebesar Rp 7,8 triliun. Pembiayaan tersebut akan dipakai untuk membiayai pembangunan tol Kuala Tanjung-Tebing Tinggi-Parapat.

Adapun Bank Mandiri, BCA dan BNI menjadi tiga bank terbesar yang menyalurkan pembiayaan jalan tol. Kemudian disusul oleh BRI, SMI (PT Sarana Multi Infrastruktur), Bank Mega dan bank lainnya. (mb/detik)

Loading...

Related posts