Pasutri Mudah Bercerai, Pendeta dari Bekasi Gugat UU Perkawinan

Metrobatam, Jakarta – Seorang pendeta dari Bekasi, Pdp Rolas Jakson Tampubolon, menggugat UU Perkawinan ke Mahkamah Konstitusi (MK). Ia keberatan dengan UU Perkawinan itu karena perceraian di UU mudah dilakukan.

Rolas menggugat Pasal 39 ayat 1 UU Perkawinan yang berbunyi:

Read More

Perceraian hanya dapat dilakukan di depan sidang Pengadilan setelah Pengadilan yang bersangkutan berusaha dan tidak berhenti mendamaikan kedua belah pihak.

Nah, selaku pendeta, dia menganggap pasal di atas menyebabkan orang mudah bercerai. Seharusnya, menurut dia, pengadilan juga melihat peran tokoh agama dalam menilai sebuah perkawinan.

“Pasal 39 ayat 1 dinyatakan tidak mempunyai kekuatan hukum mengikat sepanjang tidak dimaknai ‘perceraian hanya dilakukan di depan sidang pengadilan setelah suami atau istri memperoleh keterangan bimbingan perkawinan dari tokoh agama yang hukum agamanya melarang perceraian,” demikian tuntut Rolas, sebagaimana dikutip dari berkas gugatan yang dipublikasi website MK, Senin (8/7/2019).

Rolas menilai pasal dalam UU Perkawinan di atas masih lemah dalam dimensi agama yang dianutnya. Sebab, menurut Alkitab, perceraian itu dilarang sebagaimana Firman Tuhan dalam Injil Matius 19:6, yaitu:

Demikianlah mereka bukan lagi dua, melainkan satu. Karena itu, apa yang telah dipersatukan Allah, tidak boleh diceraikan manusia.

“Perceraian yang hanya dilakukan di depan sidang pengadilan telah mengurangi fungsi kependetaan karena tidak diberikan kesempatan kepada pemohon untuk memberikan nasihat, bimbingan dan konseling bagi jemaat yang akan bercerai sehingga perkawinan mereka menjadi terpecah dan menimbulkan implikasi yang tidak baik,” ujar Rolas.

“Padahal, dengan adanya nasihat, bimbingan, dan konseling, setidak-tidaknya dapat memberikan harapan agar rumah tangga jemaat tidak menjadi pecah karena perceraian,” sambung Rolas. (mb/detik)

   
Loading...

Related posts