Tersangka Pengeroyok Eks Kasatreskrim Wonogiri Menjadi 12 Orang

Metrobatam, Wonogiri – Tersangka kasus pengeroyokan mantan Kasatreskrim Wonogiri AKP Aditia Mulya Ramdhani, bertambah. Ada tiga orang lagi yang kini menyusul menjalani proses hukum.

“Saat ini jumlah tersangka sudah bertambah 3 orang lagi. Total sekarang ada 12 tersangka,” ungkap Kapolres Wonogiri AKBP Uri Nartanti Istiwidayati kepada wartawan di lapangan Lambau, Kecamatan Sidoharjo, Wonogiri, Rabu (10/7/2019).

Read More

Ketiga tersangka, sebut Kapolres, juga menjalani proses hukum seperti sembilan tersangka sebelumnya. Namun Kapolres enggan membeberkan inisial ketiga tersangka baru itu.

Menurut keterangan para tersangka baru, mereka tidak tahu bahwa korban yang saat itu menjabat Kasatreskim Wonogiri adalah anggota polisi. Korban dikira salah satu kelompok silat yang sedang mereka cari. Terlebih AKP Aditia saat kejadian mengenakan pakaian preman.

“Yang dilanggar tersangka kasus pengeroyokan adalah Pasal 170 KUHP juncto UUPA Nomor 35 Tahun 2014 dengan ancaman hukuman paling lama 9 tahun,” tegas Kapolres.

Kasatreskrim Wonogiri, AKP Purbo Adjar Waskito, menambahkan saat ini berkas perkara kasus pengeroyokan AKP Aditia sudah diserahkan ke Kejari Wonogiri. Sebagian berkas bahkan sudah ada yang P21 atau lengkap, sebagian lagi masih harus dilengkapi petugas.

Sebagaimana diwartakan, AKP Aditia menjadi korban pengeroyokan kelompok silat di sekitar SPBU Sudimoro Kecamatan Sidoharjo, Rabu (8/5) malam. Hingga kini korban masih menjalani perawatan di rumah sakit Singapura. (mb/detik)

   
Loading...

Related posts