Analisis: Peluang Realistis Gatot Nurmantyo di Pilpres 2019

Metrobatam, Jakarta – Gatot Nurmantyo resmi menjadi jenderal purnawirawan pada Minggu (1/4), setelah 36 tahun berkarier di militer. Begitu pensiun, Gatot langsung menyatakan kesiapannya maju dalam kontestasi Pemilihan Presiden (pilpres) 2019.

“Apabila Republik ini memanggil dan rakyat menghendaki, tentunya dengan semangat patriotisme saya akan selalu siap memberikan yang terbaik bagi NKRI,” ujar Gatot dalam sebuah video purna tugasnya sebagai prajurit TNI.

Meski sudah menyatakan siap, Gatot belum punya kendaraan politik. Sejumlah parpol memang memasukan namanya dalam daftar meski hanya untuk posisi cawapres. Namun belum satupun resmi menyatakan akan mengusungnya, apalagi untuk posisi capres.

Direktur Eksekutif Charta Politika Yunarto Wijaya mengatakan, Gerindra merupakan satu-satunya partai yang cukup realistis bagi Gatot untuk maju menjadi capres.

Hal itu bisa terjadi jika Ketua Umum Gerindra Prabowo Subianto legowo mengurungkan niatnya menjadi orang nomor satu di Indonesia. Peran Prabowo hanya menjadi king maker alias sutradara dan menunjuk Gatot sebagai capres.

Gatot dinilai lebih masuk akal jika diusung Gerindra dan Prabowo mengalah untuk tidak maju lagi di Pilpres. Pasalnya ada irisan suara mereka jika keduanya bertarung.

Yunarto mengatakan jika Prabowo dan Gatot maju dari poros yang berbeda maka keduanya akan saling ‘memakan’ suara. Hal itu justru akan menguntungkan rival mereka, yaitu Joko Widodo yang kemungkinan besar kembali maju sebagai capres petahana.

“Karena irisan suara Prabowo dan Gatot sama. Sama-sama jenderal, dianggap pemimpin tegas dan segala macam, lebih ke arah orang-orang yang anti-Jokowi, misalnya. Jadi, akan saling merugikan karena captive market mereka belum solid,” kata Yunarto kepada CNNIndonesia.com.

Lihat juga: Gerindra: Prabowo dan Gatot Bukan Pasangan Ideal

Prabowo dan Gatot juga dinilai Yunarto sulit jika harus maju bersama sebagai capres dan cawapres karena keduanya punya kesamaan latar belakang yakni milliter. “Tidak ada market baru yang didapatkan, tidak ada efek komplementer,” ujar Yunarto.

Maju lewat Garindra bukan tanpa tantangan. Elektabilitas Gatot menurut Yunarto saat ini terbilang masih rendah, jauh di bawah Prabowo.

Karena itu ia menyarankan Gatot perlu berkonsentrasi menaikkan elektabilitas sebelum pendaftaran capres dibuka pada Agustus mendatang. Dengan demikian, Gatot memiliki posisi tawar kepada Prabowo.

Yunarto menilai dengan rendahnya elektabilitas Gatot maka tidak masuk akal jika Prabowo menyerahkan Gerindra begitu saja. Sementara elektabilitas Prabowo masih lebih tinggi dibanding Gatot.

Alternatif lain bagi Gatot jika ingin maju adalah melalui poros ketiga yang digadang-gadang akan dibentuk oleh Partai Demokrat, Partai Kebangkitan Bangsa dan Partai Amanat Nasional.

Namun, partai-partai tersebut juga sudah memilki jagoannya sendiri untuk diusung. Misalnya, Demokrat bakal mengusung capres Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) dan Muhaimin Iskandar (Cak Imin) sebagai cawapres dari PKB. Sementara PAN punya jagoan Zulkifli Hasan, Ketua Umum yang juga Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat.

Yunarto menegaskan, jika langkah ini yang diambil, hal ini bisa menguntungkan Jokowi lantaran ada irisan pemilih antara Gatot dan Prabowo.

Gatot juga dinilai kurang pas untuk menjadi cawapres Jokowi karena kecenderungan basis massa pendukungnya sudah berbeda, begitu pun dengan posisi politik keduanya.

“Jadi, chemistry agak sulit. Menjadi cawapres Prabowo pun tidak akan memberi efek komplementer dan akan merugikan,” ujarnya.

Selain bermasalah pada kendaraan politik, upaya mendongkrak elektabilitas Gatot merupakan tugas yang tak mudah. Yunarto menyebut tingkat pengenalan Gatot oleh publik masih berkisar 40 persen, belum mencapai angka mumpuni di atas 70-80 persen untuk seorang capres.

“Karena Gatot dikenal oleh orang yang mengikuti politik, belum sampai pada level grassroot. Menurut saya itu PR” ujarnya.

Pengamat politik Universitas Gadjah Mada, Mada Sukmajati juga menilai Gatot sulit menjadi capres karena hingga saat ini belum ada parpol yang menyatakan dukungan kepadanya.

“Saya kira peluangnya tergantung pada kemampuan dia setelah tidak menjabat dalam mobilisasi dukungan pencalonannya, dan saya kira itu berat,” ujarnya kepada CNNIndonesia.com.

Mada pun mempertanyakan apakah Gatot Nurmantyo masih memiliki kekuatan politik setelah menyandang status purnawirawan TNI.

“Partai politik mengusung capres atau cawapres dari tentara itu, biasanya hanya ketika (calon) menjabat saja atau menjelang akhir masa jabatan. Itu pun mungkin sekedar testing the water, belum ada pembicaraan serius,” ujarnya. (mb/cnn indonesia)

Metrobatam.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

BERITA TERKINI

Bangun Tol di Lampung dan Sumsel, Bank Mandiri Kucurkan Rp 2,041 T

Metrobatam, Jakarta - Bank Mandiri terus memperkuat dukungan pada percepatan pembangunan proyek infrastruktur untuk meningkatkan konektivitas dan memangkas biaya pergerakan barang dan jasa. Salah satu...

Kontroversi Prabowo Teriak Pemerintah Ugal-ugalan

Metrobatam, Jakarta - Capres nomor urut 02 Prabowo Subianto kembali mengeluarkan pernyataan kontroversial dengan menyebut pemerintahan Kabinet Kerja ugal-ugalan dalam mengelola negara. Kabinet Kerja...

Polisi Tegaskan Peluru Nyasar di DPR Bukan Dilepaskan Sniper

Metrobatam, Jakarta - Kepala Divisi Hubungan Masyarakat (Kadiv Humas) Polri Inspektur Jenderal Setyo Wasisto menegaskan peluru yang menyasar ke ruang kerja dua anggota DPR...

Demokrat Bela Andi Arief soal Cuitan ke Prabowo

Metrobatam, Jakarta - Partai Demokrat membela kadernya yang juga Wakil Sekretaris Jenderal Andi Arief terkait kicauannya di Twitter beberapa waktu lalu. Dalam kicaunya Andi...

Surabaya Punya Sesar Aktif, Risma Siapkan Antisipasi Gempa

Metrobatam, Jakarta - Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini buka suara menanggapi adanya dua sesar aktif di yang berada di Kota Surabaya. Risma mengaku dirinya...

Anies Bongkar 4 Poin Perda Tibum untuk Legalkan Becak di Jakarta

Metrobatam, Jakarta - Salah satu janji Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan adalah kembali membolehkan becak beroperasi di kawasan tertentu. Buat memuluskan niatnya, dia mengajukan...

Prabowo Sebut Negara Ugal-ugalan, Djarot: Maklum Belum Ada Pengalaman

Metrobatam, Jakarta - Capres nomor urut 02 Prabowo Subianto mengatakan mimpi Indonesia jaya luntur akibat negara dikelola secara ugal-ugalan. Anggota Tim Kampanye Daerah Joko...

Tahun 2019, Kepala Daerah yang Tidak Menaikkan UMP Bakal Dipecat

Metrobatam, Jakarta - Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker) menetapkan kenaikan Upah Minimum Provinsi (UMP) 2019 sebesar 8,03%. Peningkatan nilai UMP tersebut berdasarkan formula penambahan dari pertumbuhan...

Timses Jokowi Pilih Kampanye Kreatif Ketimbang Negatif

Metrobatam, Jakarta - Direktur Informasi dan Komunikasi Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi-Ma'ruf Amin, Dwi Badarmanto menyatakan tim sukses (Timses) Joko Widodo-Ma'ruf Amin enggan mengikuti...

Karena Miskin, Satu Keluarga di Pelalawan Riau Tinggal di Hutan

Metrobatam, Pekanbaru - Satu keluarga dikabarkan tinggal di sebuah hutan di Desa Muda Setia, Kecamatan Bandar Seikijang, Kabupaten Pelalawan, Riau. Mereka terpaksa tinggal di...

Prabowo Tuding Pemerintahan Jokowi Ugal-ugalan Kelola Negara

Metrobatam, Jakarta - Calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto menyatakan bahwa mimpi mengembalikan kejayaan Indonesia di masa silam menjadi luntur karena negara dikelola...

JK: Kampanye Negatif Kadang Tak Bisa Dihindari

Metrobatam, Jakarta - Presiden PKS Sohibul Iman mempersilakan kader-kadernya melakukan kampanye negatif. Menurut Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK), kampanye negatif memang kadang-kadang tak bisa...
SHARE