Anggota Polda Riau Ditahan Maritim Malaysia, Ini Kata Kapolda Riau

975
Kapolda Riau, Brigjen Pol Supriyanto

Metrobatam.com, Pekanbaru – Kepala Kepolisian Daerah Riau memastikan Brigadir RK, anggota Direktorat Polisi Perairan yang ditahan Agensi Penguatkuasaan Maritim Malaysia (APMM) masih ditahan di negeri jiran tersebut.

“Kabar terakhir dia masih di sana (Malaysia) untuk diproses. Perkara itu kini bukan lagi wewenang Polda Riau, tapi sudah ditangani Mabes Polri,” kata Kapolda Riau, Brigjen Pol Supriyanto di Pekanbaru, Jumat.

Ia menjelaskan saat ini mereka masih diproses di Malaysia, termasuk kepemilikan senjata api saat diamankan APMM di Selat Malaka. Meski masih di tahan di Malaysia, dia menjelaskan bahwa petugas setempat tidak mempersulit proses pemeriksaan tersebut.

“Mereka tidak mempersulit, karena perwakilan kita tetap berkomunikasi dengan mereka,” ujarnya.

Sebelumnya beredar kabar adanya penangkapan empat warga negara Indonesia oleh APMM atau Badan Keamanan Laut-nya Malaysia di Selat Malaka pada Kamis lalu (28/4). Brigjen Pol Supriyanto membenarkan penangkapan anggotanya tersebut.

Ia mengatakan dirinya mendapat kabar bahwa jajarannya ditahan petugas Malaysia saat melakukan patroli di wilayah perbatasan Bengkalis.

“Kemarin saya dilaporkan Ditpol Air, anggotanya melakukan patroli di wilayah perbatasan Bengkalis untuk mencari apakah ada aktivitas ilegal fishing atau penyelundupan,” ujarnya.

Menurut dia, penangkapan itu berawal saat Brigadir Rk diperintahkan Ditpol Air untuk melakukan patroli dengan Kapal Patroli (KP). Kemudian, lanjutnya, petugas yang awalnya melakukan patroli rutin dengan KP Pol Air 2005 tiba-tiba berganti kapal menggunakan kapal nelayan. Tidak diketahui jelas penyebab dan maksud pergantian kapal itu.

Namun yang jelas, petugas melanjutkan patroli dengan menggunakan kapal nelayan bersama tiga warga sipil yang diketahui berinisial Cu, SB, dan Ag itu melintas batas wilayah.

Akibatnya mereka ditahan oleh Maritim Malaysia. Penahanan itu sendiri dilakukan setelah Maritim Malaysia menemukan senjata api yang diduga milik Brigadir Rk berikut uang ringgit sebanyak 10.000 Ringgit Malaysia.

Beredar kabar bahwa oknum polisi bersama tiga warga sipil itu diamankan atas laporan nelayan Malaysia karena melakukan pemerasan. Terkait hal itu, Kapolda Riau belum dapat memastikannya, dan lebih menunggu hasil pemeriksaan.

“Terkait masalah pemerasan, kami tidak bisa memastikan, karena yang memeriksa APMM dan masih diperiksa, termasuk (kepemilikan) 10.000 Ringgit Malaysia,” jelasnya.

Sementara itu, saat dikonfirmasi maksud pergantian kapal itu, Kapolda belum berani memastikannya. “Mungkin bisa juga masalah penyelidikan. Karena masalah di laut kita tidak tahu bagaimana,” ujarnya.

Hanya saja, ia memastikan bahwa dalam melakukan operasi tersebut, petugasnya dilengkapi dengan surat tugas.(Mb/Antara)

Metrobatam.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

BERITA TERKINI

Bareskrim Polri Kembali Tangkap Penyelundup Miras Ilegal Jariangan Batam

Metrobatam.com, Jakarta - Direktorat Tindak Pidana Ekonomi dan Khusus Bareskrim menangkap 2 tersangka penyelundupan miras jaringan BH alias Kwkn. Kedua tersangka berinisial F dan...

Seluruh Fraksi di DPRD Kepri Sepakat Perda Pendidikan Perjuangkan Guru Honorer

Metrobatam.com, Tanjungpinang - Seluruh fraksi Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kepri sepakat untuk melanjutkan hak inisiatif pengelolaan pendidikan diatur dalam Peraturan Daerah (Perda). Ketua DPRD...

36 PTIS Riau-Kepri Ramaikan PIOS Ke-6 di Batam

Metrobatam.com, Batam - Sebanyak 36 Perguruan Tinggi Islam Swasta (PTIS) Riau-Kepulauan Riau mengikuti Pekan Ilmiah Olahraga dan Seni (PIOS) Ke-6, Senin (23/10). Kegiatan yang...

AS Tolak Panglima TNI, Media Australia: Ini Bencana Diplomatik

Canberra - Media-media asing ramai memberitakan penolakan Amerika Serikat (AS) terhadap Panglima TNI, Jenderal Gatot Nurmantyo. Media Australia menyoroti alasan misterius di balik penolakan...

Dicecar Hakim, Eks Dirut PNRI Menangis di Sidang e-KTP

Metrobatam, Jakarta - Mantan Direktur Utama PNRI Isnu Edhi Wijaya menangis di sidang dugaan korupsi e-KTP. Isnu menangis saat dicecar hakim soal peran Andi...

Dubes AS Minta Maaf, Menlu Retno: Tak Cukup, Perlu Penjelasan

Metrobatam, Jakarta - Dubes AS untuk RI Joseph Donovan meminta maaf atas insiden penolakan AS terhadap Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo. Namun, bagi pemerintah...

Pilkada 2018 Diprediksi Sedot Kas Negara Sampai Rp20 Triliun

Metrobatam, Jakarta - Dana hibah yang disepakati akan dikucurkan untuk pelaksanaan Pilkada serentak 2018 di 171 daerah sudah mencapai Rp15,2 triliun. Belasan triliun dana...

Istana akan Gelar Rapat Bahas Densus Tipikor

Metrobatam, Bandung - Usulan pembentukan Detasemen Khusus Tindak Pidana Korupsi (Densus Tipikor) oleh Polri menuai kritikan dari berbagai pihak. Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK)...

Papua Mencekam! 4 Anggota Brimob Ditembak saat Evakuasi Jenazah Rekannya

Metrobatam, Jayapura - Pasca teror penembakan di kawasan Freeport, hingga kini aksi penembakan terus terjadi. Pagi ini, empat anggota Brimob Polda Papua tertembak saat...

Soal Penolakan pada Panglima TNI, Wiranto Tunggu Penjelasan AS

Metrobatam, Jakarta - Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Wiranto mengatakan masih menunggu klarifikasi dari pihak Amerika Serikat terkait dengan penolakan Panglima TNI...

Ketua DPRD Kabupaten Padang Lawas Terjaring Razia Narkoba di Diskotek

Metrobatam, Medan - Petugas Gabungan Polisi dan Badan Narkotika Nasional, yang dipimpin Kepala Bagian Operasi (Kabag Ops) Polrestabes Medan, berhasil menjaring sebanyak 80 orang...

PBNU: Yang Menolak Pancasila, Silakan Hidup di Afghanistan

Metrobatam, Jakarta - Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Said Aqil Siroj menegaskan bahwa ideologi Pancasila sebagai dasar negara Indonesia tak bisa diganggu...
BAGIKAN