Bentrok Warga vs Polisi di Karo, 2 Orang Tewas. Berikut Kronologinya

Metrobatam.com, Kabanjahe – Bentrok pecah di Kota Kabanjahe pada Jumat (29/7/2016), tepatnya di lahan Relokasi Mandiri Tahap- II ds. Lingga Kec. Simpang Empat Kab. Karo. Perisitwa ini juga mengakibatkan pengerusakan dan pembakaran beko/eskapator merek Hitachi dan tenda Pos Polisi yang dibangun untuk mengantisifasi kisruh antara pengembang, masyarakat pengungsi Desa Gurukinayan, Desa Berastepu dengan masyarakat Desa Lingga dalam beberapa waktu belakangan ini.

Berdasarkan kabar yang beredar, sedikitnya ada dua orang yang diinformasikan tewas dalam bentrok massa warga Lingga dengan aparat Polres Karo, Jumat (29/7) sore menjelang malam.

Berikut informasi dan kronologis yang dihimpun Metro Online dari sumber terpercaya di Tanah Karo:

Siang hari tadi, sekitar pukul 12.30 wib pengembang yang dipandu Verawenta br Surbakti melaksanakan pembongkaran pagar sepanjang 150 metetr dan lebar 4 meter dengan menggunakan 1 unit alat berat .
Pagar yang dibongkar tersebut adalah pagar yang sebelumnya dipasang oleh masyarakat Desa Lingga yang mengklaim bahwa itu adalah jalan pemotongan menuju Desa Lingga.

Sekitar pukul 14.20 wib, kegiatan pembongkaran pagar itu pun selesai dengan situasi yang aman dan kondusif. Kemudian pada pukul 14.30 wib, Sekdes Lingga atas nama Lotta Sinulingga datang ke Pos Polisi guna memprotes tindakan yang dilakukan oleh pengembang. Lotta juga mempertanyakan, kenapa aksi itu dibiarkan polisi.

Sekitar 15 menit kemudian, massa warga Desa Lingga lebih kurang 150 orang terdiri dari kaum ibu-ibu dan laki laki dewasa melakukan pemblokiran jalan umum, tepatnya di depan tenda Pos Polisi yang mengakibatkan jalan Kabanjahe Simpang Empat macet total.

Lalu pada pukul 15.30 wib, massa membuka jalan yang sempat mereka blokir tadi, kemudian massa bersama-sama bergerak menuju ke lokasi pagar yang sudah dibongkar oleh pengembang. Di sini, warga berencana akan melakukan pemagaran kembali.

Sekitar pukul 17.30 wib, lebih kurang 70 kaum ibu mendatangi tenda Pengamanan Polisi yang ada di lokasi. Mereka menanyakan kepada petugas yang ada di tenda tentang siapa pelaku pembongkaran pagar yang mereka buat. Namun karena tidak mendapat jawaban memuaskan, mereka pun komplain dan melaporkan hal itu ke kaum bapak-bapak.

Setengah jam kemudian, atau berkisar di pukul 18.00 wib, datanglah masyarakat berbondong-bondong berkisar 400 orang dari arah lokasi pemagaran menuju ke arah tenda Pos Polisi.
Kali ini, massa dayang dengan berteriak-teriak dan emosi. “Serang, bunuh, bakar,” ketus massa ke arah polisi yang berjaga di lokasi.

Kontan saja, anggota Polri yang ada di tenda berkisar 15 orang itu pun lari ke Polres Tanah Karo untuk meminta bantuan dari komando. Nah, pada saat personil meminta bantuan itu lah, massa masyarakat membakar tenda Pos Polisi dan eskapator/beko merek Hitachi warna kuning hingga mengakibatkan terbakar berkisar 50 %.

Jadi pada saat personil bantuan tiba di TKP, beko dan tenda Polisi sudah dalam keadaan terbakar, sehingga polisi meminta bantuan ke Pemadam kebakaran untuk memadamkan api.

Sementara itu, petugas Polres Tanah Karo yang tiba di lokasi, juga menangkap lima orang warga atas nama: Eddy Sitepu, James Sinulingga, Nahason Sinuraya, Modal Sinulingga dan Sugiarto Meliala.
Mereka berlima itu diboyong ke Polres Tanah Karo dan diperiksa di ruang Sat Reskrim terkait aksi pembakaran beko dan pos polisi.

Ternyata penangkapan itu berbuntut panjang. Masyarakat yang tak terima kelima rekan mereka diamankan, beramai-ramai mendatangi Polres Karo sekitar pukul 20.20 wib.
Tanpa basa-basi, setibanya di Polres Karo, massa warga Desa Lingga langsung melempari markas polisi itu dengan batu, sehingga mendapat balasan dari polisi dengan tembakan peringatan dan gas air mata.
Setelah massa bubar, diketahui ada yang meninggal dunia, seorang pria berumur berkisar 40 tahun dan sedang diidentifikasi.

Hasil pantauan wartawan, jumlah personil polisi yang stand by di Polres Karo ada berkisar 200 orang. Mereka terdiri dari personil gabungan dengan Polsek jajaran.
Keterangan dihimpun dari Kabid Humas Poldasu, Kombes Pol Rina Sari Ginting, Sabtu (30/7/2016) dini hari kondisi terkini di Karo sudah

“Situasi di Tanah Karo sudah terkendali. Sementara Polres Tanah Karo diback-up 1 kompi dari Batalyon Simbisa, 2 peleton Brimob Binjai dan 2 peleton Sabhara Polda yang masih dalam perjalanan,” katanya pada Metro Online.

Sedangkan soal korban yang meninggal, disebutkan ada 1 orang. Namum identitasnya masih menyusul. “Terkait adanya informasi 2 orang korban meninggal masih dalam pendalaman pihak Kepolisian,” kata mantan Kapolres Binjai ini. (mb/metroonline)

Metrobatam.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

BERITA TERKINI

Pimpinan DPR Harap Pawai Anak TK ‘Bersenjata’ Tak Terulang

Metrobatam, Jakarta - Wakil Ketua DPR RI Taufik Kurniawan meminta kasus seperti video viral yang menunjukkan anak-anak TK bercadar dan membawa replika senjata tidak...

Liga Spanyol: Madrid Awali Musim dengan Bungkam Getafe

Madrid - Real Madrid meraih tiga poin perdananya di Liga Spanyol 2018/2019. Menghadapi Getafe di pekan pertama, Los Blancos menang 2-0. Bertanding di Stadion Santiago...

Putri Gus Dur Minta Jangan Golput, Pilih Pakai Akal

Metrobatam, Jakarta - Putri Presiden keempat RI Abdurrahman Wahid alias Gus Dur, Yenny Wahid, berharap kalangan pecinta Gus Dur alias Gusdurian tak jadi golongan...

Hasil Liga Inggris: MU Dipermalukan Brighton 2-3

Brighton - Manchester United dipermalukan oleh Brighton & Hove Albion di lanjutan Liga Inggris 2018/2019. The Red Devils ditaklukkan dengan skor akhir 2-3. Saat melawat...

Mendikbud Minta Polemik Pawai TK Bercadar Dihentikan

Metrobatam, Jakarta - Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendy meminta polemik pelajar bercadar saat menggelar pawai peringataan HUT Kemerdekaan RI ke-73 di Probolinggi, Jawa...

2 Anggota TNI Tewas Ditembak KKB di Papua

Metrobatam, Jayapura - 2 Anggota TNI tewas dibunuh anggota kelompok kriminal bersenjata (KKB) di Tingginambut, Puncak Jaya, Papua. Kedua anggota TNI tersebut ditemukan tewas...

Menpora Akan Wujudkan Janji Bonus Rp 1,5 M untuk Defia dan Peraih Emas

Metrobatam, Jakarta - Menteri Pemuda dan Olahraga, Imam Nahrawi, mengapresiasi Defia Rosmaniar setelah sukses mendapatkan medali emas Asian Games 2018. Bonus sebesar Rp 1,5...

Heboh Rombongan Anak TK Kenakan Cadar Hitam dan Replika Senjata saat Karnaval Kemerdekaan

Metrobatam, Probolinggo - Karnaval TK perayaan kemerdekaan Ke-73 Republik Indonesia di Kota Probolinggo pada Sabtu pagi (18/8), ternyata mendapat perhatian dari para masyarakat Probolinggo...

BMKG Pastikan Gempa Lombok Timur Kali Ini Aktivitas Baru

Metrobatam, Jakarta - Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) memutakhirkan data terkait kekuatan gempa yang mengguncang Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat (NTB). Dalam data...

Masyarakat Diminta Tetap Tenang, BNPB: Tidak Ada Peningkatan Status Gunung Anak Krakatau

Metrobatam, Jakarta - Kepala Pusat Data, Informasi dan Hubungan Masyarakat Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho mengatakan, tidak ada peningkatan status Gunung...

Sepanjang Hari, Anak Gunung Krakatau Meletus 576 Kali

Metrobatam.com, Lampung - Anak Gunung Krakatau di Selat Sunda, Lampung, tercatat mengeluarkan letusan hingga 576 kali di sepanjang hari, Sabtu (18/8). "Tinggi letusan bervariasi 100 meter...

Atlet Taekwondo Defia Rosmaniar Beri Emas Pertama Indonesia di Asian Games 2018

Metrobatam.com, Jakarta - Cabang olahraga taekwondo menyumbang emas pertama bagi Indonesia pada Asian Games 2018 melalui Defia Rosmaniar yang tampil di nomor poomsae individu putri di...
BAGIKAN