Cawapres Harus Disepakati Partai Koalisi, Cak Imin ‘Tak Masuk’ Kantong Jokowi

Metrobatam, Jakarta – Nama calon wakil presiden untuk mendampingi Joko Widodo hingga saat ini masih belum terungkap, padahal Jokowi mengaku sudah mengantongi nama pendampingnya untuk Pemilihan Presiden 2019.

Wakil Sekretaris Jenderal Partai Golkar Muhammad Sarmuji mengatakan, cawapres Jokowi harus disepakati partai koalisi.

“Kita jamin cawapresnya Jokowi adalah siapa yang dikehendaki Jokowi dan disepakati oleh seluruh partai koalisi,” ungkap Sarmuji di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta Pusat, Selasa (10/7).

Ia menambahkan hingga saat ini cawapres Jokowi belum disampaikan pada mitra koalisi. “Jadi gini karena nama namanya belum disampaikan pada mitra koalisi, kita belum bisa jawab, tapi nanti semuanya akan dirundingkan dengan mitra koalisi,” ujarnya.

Sementara terkait Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Mahfud MD yang dipilih menjadi calon wakil presiden (cawapres), Golkar belum mengetahui masalah tersebut.

Partai Golkar, lanjut Sarmuji meminta semua pihak untuk bersabar menunggu pengumuman dari Jokowi. “Jadi sebaiknya kita tunggu. Rasa penasaran boleh tapi waktu yang akan menjawabnya. Jadi mohon bersabar,” tukas Sarmuji.

Di tempat terpisah Ketum PKB Muhaimin Iskandar (Cak Imin) mengaku masih optimistis menjadi bakal calon wakil presiden Joko Widodo di Pilpres 2019. Namun, partai koalisi Jokowi, PPP mengingatkan Cak Imin pentingnya untuk bersikap realistis.

“Itu hak Cak Imin untuk optimis, tapi realistis juga penting,” kata Wasekjen PPP Ahmad Baidowi kepada detikcom, Selasa (10/7).

Pria yang akrab disapa Awiek itu mengatakan, hingga saat ini belum ditentukan siapa sosok yang akan dipilih Jokowi untuk mendampinginya pada Pilpres 2019 mendatang. Meski begitu, 10 nama-nama kandidat saat ini telah dikantongi Jokowi.

“Hanya saja nama-nama tersebut terus dipantau perkembangannya. Yang jelas cawapres Jokowi itu ya yang punya chemistry dengan Jokowi dan mampu menjadi perisai dari potensi serangan terhadap Jokowi yang berpengaruh terhadap elektabilitas,” ujar Awiek.

Sebelumnya, Cak Imin mengaku masih optimistis untuk dipilih sebagai kandidat cawapres Jokowi. Cak Imin yakin namanya menjadi salah satu dari 10 nama kandidat yang telah dikantongi Jokowi.

“Pasti (yakin nama cawapres di kantong Jokowi adalah dirinya). Ada di kantong, tapi belum tahu kita siapa, kita optimis aja, optimis gitu,” ucap Cak Imin, di kantor DPP NasDem, Gondangdia, Jakarta Pusat, Senin (9/7).

Cak Imin ‘Tak Masuk’ Kantong Jokowi

Ketum PPP Romahurmuziy menyebut Joko Widodo (Jokowi) telah mengantongi 10 nama bakal cawapresnya. Meski tak merinci nama kandidat yang dimaksud, PDI Perjuangan memastikan nama Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar (Cak Imin) tak ada dalam bursa kandidat cawapres yang dikantongi Jokowi

“Setahu saya (nama Cak Imin) nggak masuk,” kata Kepala Badan Bantuan Hukum PDIP Junimart Girsang kepada detikcom, Selasa (10/7/2018).

Kendati demikian, Junimart menilai sikap optimisme yang ditunjukkan Cak Imin sah-sah saja. Namun ia mengingatkan, keputusan siapa cawapres yang dipilih nantinya ada di tangan Jokowi, PDIP dan parpol koalisi.

“Ya itu sih sah-sah saja. Tapi kan semua kembali pada penentu,” ujarnya.

Terkait Jokowi yang telah mengantongi 10 nama bakal cawapres itu dicetuskan Ketum PPP Romahurmuziy (Rommy) di kantor DPP PPP. Rommy mengatakan 10 nama bakal cawapres Jokowi itu berlatar belakang politikus, cendekiawan, purnawirawan TNI/Polri, teknokrat, dan profesional.

“Nama-nama tersebut pada saatnya akan kita bahas dan duduk bersama, meskipun akhir-akhir ini ketum partai diminta untuk melakukan penilaian terhadap nama-nama itu. Saat ini kami masih terus mencermati nama-nama tersebut meminta masukan dari para ulama meminta pandangan dari dewan pimpinan wilayah untuk respons 10 nama itu bagi masyarakat untuk memudahkan PPP dalam untuk menyukseskannya nanti,” papar Rommy.

Sementara mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Mahfud MD hustru disebut-sebut menjadi salah satu kandidat calon wakil presiden (Cawapres) Joko Widodo (Jokowi). Apa kata partai pengusung Jokowi, PDI Perjuangan?

“(Mahfud MD jadi cawapres) Kenapa tidak?,” ujar Kepala Badan Bantuan Hukum PDIP Junimart Girsang kepada detikcom, Selasa (10/7).

Junimart menilai Mahfud MD sosok yang juga layak mendampingi Jokowi pada Pilpres 2019 nanti. Kapasitas Mahfud MD sebagai tokoh di Indonesia sudah tidak diragukan lagi.

“Mahfud MD cukup punya kualitas, kapasitas dan kapabilitas,” katanya.

Kendati demikian, Junimart enggan memastikan apakah nama Mahfud MD menjadi satu dari 10 nama kandidat yang telah dikantongi Jokowi. Ia hanya menegaskan bahwa Mahfud MD merupakan sosok yang kompeten untuk menjadi bakal cawapres Jokowi.

“Mahfud MD mampu untuk itu. Tapi semua dikembalikan ke Pak Jokowi, Bu Mega, PDIP dan koalisi,” sebut Junimart.

Nama Mahfud MD memang kerap kali masuk dalam bursa cawapres Jokowi. Nama Mahfud juga menjadi salah satu nama yang sering muncul dan berada di urutan teratas cawapres Jokowi berdasarkan hasil survei beberapa lembaga survei di Indonesia. (mb/cnn indonesia)

Metrobatam.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

BERITA TERKINI

Anggota DPR RI Dwi Ria Latifa Apresiasi Halal Bi Halal Warga Punggowo

Metrobatam.com , Batam - Anggota DPR RI Fraksi Partai PDIP, Dwi Ria Latifa mengapresiasi atas pelaksanaan halal bi halal Keluarga besar Punggowo Kota Batam...

Ocarina Batam Fasilitas Segala Permainan dan Hiburan Nyaman Sambil Mengadakan Gebyar Undian Hadiah Pemenang

Metrobatam.com - Batam Agus supryanto general manager ocarina menerangkan "dengan adanya memumumkan gebyar mega wisata new ocarina sudah ada pemenang nya, pemenang hasil undian...

Lantamal IV Gagalkan Penyeludupan TKI Ilegal ke Malaysia

Metrobatam.com - Tanjungpinang, 14 Juli 2018,…. Tim Western Fleet Quick Response (WFQR) Pangkalan Utama Angakatan Laut (Lantamal) IV Tanjungpinang kembali menangkap 12 Tenaga Kerja...

Penindakan Satwa Dan Tumbuhan Kpu Bea Dan Cukai Tipe B Batam

Metrobatam.com - Batam Batam, KPU BC Batam konferensi pers kepada awak media mengenai hasil tindakan satwa dan tumbuhan, Jumat (13/07). Susila Brata Kepala Kantor KPU BC...

Hanura: Yang Sering Komporin Masyarakat Amien Rais

Metrobatam, Jakarta - Presiden Jokowi menilai ada 'politikus kompor' yang memanas-manasi suasana politik jelang pemilu 2019. Ketua DPP Partai Hanura Inas Nasrullah Zubir menyebutkan...

Geledah 5 Lokasi, KPK Sita Dokumen Keuangan Proyek PLTU Riau

Metrobatam, Jakarta - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) total menggeledah lima tempat terkait kasus dugaan suap proyek PLTU Riau-1 yang menjerat Wakil Ketua DPR Komisi...

Polisi Periksa Sejumlah Saksi Terkait Pembantaian Ratusan Buaya di Sorong

Metrobatam, Jakarta - Polisi akan memeriksa sejumlah saksi terkait pembantaian terhadap 292 ekor buaya di penangkaran milik CV. Mitra Lestari Abadi, Provinsi Papua Barat....

Bagikan Bahan Pakaian untuk Menangkan Cagub Riau, Timses Ini Dibui

Metrobatam, Pekanbaru - Pihak Sentra Gakkumdu (Penegagakan Hukum Terpadu) Provinsi Riau memutuskan untuk melakukan penahanan terhadap warga berinisial DS. Pria tersebut ditahan karena diduga...

Modric: Tak Ada Penyesalan, Kroasia Lebih Baik dari Prancis

Moskow - Luka Modric berpendapat bahwa Kroasia bisa bangga sekalipun dikalahkan Prancis di final Piala Dunia 2018. Kroasia bermain lebih baik sekalipun gagal juara. Kroasia...

Wakapolri Klaim Punya Alat Canggih Tangkal Terorisme

Metrobatam, Jakarta - Wakapolri Komjen Syafruddin mengatakan saat ini Polri telah memiliki alat canggih guna menangkal aksi terorisme di Indonesia. Menurutnya, saat ini Polri...

Keluarga Lalu Zohri Tak Pernah Menolak Renovasi Rumah

Metrobatam, Jakarta - Kakak kandung Lalu Muhammad Zohri, Baiq Fazila, menyangkal jika keluarganya menolak bantuan renovasi rumah mereka di Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB). Pihaknya...

Pertimbangan PD Merapat ke Jokowi, Cawapres Harus Bersahabat

Metrobatam, Jakarta - Partai Demokrat (PD) menanti pengumuman dari Presiden Joko Widodo untuk menentukan siapa sosok cawapresnya di Pilpres 2019. Sosok cawapres Jokowi akan...
BAGIKAN