Cerita Awal Sukmi Jadi TKI Lalu Disekap 22 Tahun Tanpa Dibayar

1743

Metrobatam, Lebak – Selama 22 tahun Sukmi binti Sardi Umar menjadi TKI di Arab Saudi. Sukmi yang berasal dari Lebak, Banten itu disekap oleh majikannya di sana dan baru bisa pulang akhir pekan lalu.

Berdasarkan cerita Umsah, orang tua dari Sukmi, anaknya berangkat ke Saudi saat berumur 14 tahun. Keluarga memberikan izin agar Sukmi berangkat menjadi TKI karena keluarga di Kampung Tangkor, Desa Mekar Sari, Kecamatan Maja, hidup serba kekurangan.

“Umur 14 tahun alit keneh dibarangkatken ka Saudi, ari disuruh na mah kuabdi narima, ari hayang papake mah ka saudi lah (umur 14 tahun masih kecil diberangkatkan ke Saudi, kalau disuruhnya sama saya nerima saja, kalau ingin punya apa-apa ke Saudi saja lah),” kata Umsah saat bercerita kepada detikcom di kediamannya, Lebak, Banten, Senin (17/7).

Saat itu Sukmi sebetulnya sempat menolak untuk pergi ke Saudi. Alasannya, ia merasa masih kecil karena baru berumur 14 tahun dan hanya keluaran dari SD kelas 4.

“Ja eneng mah alim keneh, alit keneh (Eneng masih belum mau, masih kecil),” kata Umsah menirukan perkataan Sukmi waktu itu.

Menurut Madropi, kakak tertua dari Sukmi, semenjak berangkat ke Saudi memang keluarga di kampung tidak pernah mendapatkan kabar. Apalagi, menurutnya waktu itu belum ada alat komunikasi atau ponsel genggam dan Sukmi memang hanya lulusan kelas 4 SD. Adiknya pun berangkat hanya berbekal fotocopy KTP dirinya.

“Nggak lulus SD nggak bisa bikin surat, susah kasih kabar ke sini,” kata Madropi.

Seingat keluarga, sebelum menjadi TKI ke Saudi, Sukmi menurut Madropi memang sempat kerja di Tangerang selama 7 bulan di pabrik. Ia kemudian pulang ke Lebak beberapa waktu lalu mejadi TKI. Sukmi berangkat melalui agen bernama H Robani. Perusahaannya sendiri seingatnya bernama PT Limba Jaya di daerah Kalipasir, Jakarta.

Masih Depresi

Madropi bercerita, keluarga bahkan sempat mengira Sukmi sudah meninggal dunia di Arab Saudi. Apalagi, tidak pernah ada kabar datang mengenai keberadaan adiknya itu.

“Dari berangkat sampai kemarin baru dapat kabar. Saya kaget rasa ngimpi, didatangi polisi desa, jadi sudah disangka mati,” kata Madropi.

Sedangkan menurut Umsah, pada tahun 2016 tahun lalu sebetulnya ia pernah ditanyai oleh pihak pengurus Desa Mekar Sari soal keberadaan anaknya. Ia melaporkan bahwa Sukmi anaknya tidak pernah ada kabar ke kampung bahkan semenjak keberangkatannya tahun 1995 silam.

“Perkiraan mah 22 tahun (hilang). Nanyaan kitu doang di desa terus dibawa ka kacamatan,” katanya.

Saat ini, lanjut Umsah, Sukmi masih sulit diajak bicara dan sedikit depresi. Begitu Sukmi pulang ke kampung Tangkor, anaknya memang masih ingat dengan nama-nama seluruh keluarga di kampung. Namun, ketika diajak bicara dan cerita selama di Arab Saudi, Sukmi selalu menutup mulut dan tidak ingin bicara.

“Sekarang juga kalau ditanya (soal) majikan, nggak cerita. Nggak mau ngomong. Ngomong biasa aja,” katanya.

Menurutnya, keluarga sangat bersyukur begitu tahu ada kabar Sukmi selamat dan pulang ke kampung. Saat pulang ke rumah, badan Sukmi masih sehat dan tidak terlihat bekas pukulan atau lebam.

“Keadaan badan mah sehat, nggak ada cacad nggak ada (bekas) pukulan atau apa,” ujarnya.

Saat ditemui di rumahnya di kampung Tankor, Sukmi sedang tidak ada di rumah. Menurut keluarganya, Sukmi bersama adiknya bernama Sulaiman sedang berangkat ke Rangkasbitung untuk mengurus beberapa hal terkait dokumen.

Sukmi diselamatkan oleh KBRI Riyadh dan dipulangkan ke daerah Lebak pada Sabtu (15/7) kemarin. Selama 22 tahun itu Sukmi juga tidak pernah dibayar oleh majikan di sana. Sampai akhirnya, KBRI Riyadh berhasil melakukan negosiasi dengan majikan dan Sukmi mendapatkan kompensasi sebesar Rp. 586.600.000 juta.(mb/detik)

Metrobatam.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

BERITA TERKINI

Pelantikan Pengurus IOF Pengcab Batam dan Tanjungpinang Periode 2018-2022

Metrobatam.com, Batam - Pelantikan pengurus Indonesia Off-Road Federation Pengcab Batam-Pengcab Tanjung Pinang di Hotel Planet Holiday, Sabtu (21/04/2018). Askar Kartiwa Ketua Umum PP IOF menerangkan,...

Isu Kudeta, Fakta Dibalik Rentetan Tembakan di Istana Arab Saudi

Riyadh - Sejumlah saksi mata yang berada di dekat Istana Arab Saudi mendengar rentetan tembakan di dalam kompleks istana. Kemudian suara tembakan ini dikaitkan...

Presiden PKS Buka Kemungkinan Usung Capres Selain Prabowo

Metrobatam, Jakarta - Partai Keadilan Sejahtera (PKS) membuka kemungkinan mengusung calon presiden (capres) selain Ketua Umum Gerindra Prabowo Subianto. Presiden PKS Sohibul Iman mengatakan saat...

Dilarang SBY Bicara, Roy Suryo Sebut Pembocor Info Berbahaya

Metrobatam, Jakarta - Wakil Ketua Umum Partai Demokrat Roy Suryo membenarkan kabar bahwa Ketua Umum Partai Demokat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) melarangnya untuk berbicara...

Kapal Tenggelam, Wakapolres Pelabuhanbatu Hilang

Metrobatam, Medan - Terjadi kecelakaan speed board (perahu) yang mengangkut rombongan personel Polri di Sungai Berombang, Kabupaten Labuhanbatu, Sumatera Utara pada Sabtu 21 April...

Bantai Sevila 5 – 0, Barcelona Juara Copa del Rey

Madrid - Barcelona tak kesulitan meraih gelar juara Copa del Rey musim ini. Menghadapi Sevilla di final, Blaugrana menang amat telak: 5-0! Laga final Copa...

Ketum PPP: Secara Rasional AHY Lebih Pilih Jokowi

Metrobatam, Jakarta - Ketua Umum PPP Romahurmuziy menilai Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) lebih baik bersama Joko Widodo dalam Pilpres 2019. Romahurmuziy menyebut ini sebagai...

Bandung Banjir, Tim Diskar PB Evakuasi Mobil yang Terjebak

Metrobatam, Bandung - Hujan deras yang mengguyur Kota Bandung sejak Sabtu (21/4) sore kembali membuat sejumlah ruas jalan terendam banjir Cileuncang. Dinas Kebakaran dan...

Menteri Yohana Sebut Jokowi Setujui Perppu Cegah Kawin Dini

Metrobatam,Jakarta - Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Yohana Yembise mengatakan Presiden Joko Widodo menyetujui penerbitan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang tentang Pencegahan Perkawinan Anak. "Jadi...

Ancam Penyidik, Brigjen Gadungan Ditangkap di Banten

Metrobatam, Jakarta - Polres Metro Jakarta Selatan menangkap seorang pria berinisial A yang berpura-pura menjadi Brigadir Jenderal setelah melakukan pengancaman terhadap penyidik yang menangani...

Belasan Gajah Rusak Rumah Warga Lampung

Metrobatam, Tanggamus - Belasan gajah liar masuk ke permukiman warga di Pekon (Kampung) Gunungdoh, Kecamatan Bandarnegeri Semuong, Kabupaten Tanggamus, Provinsi Lampung, dan merusak rumah...

Ditekuk Tim Juru Kunci, Performa Milan Memalukan

Milan - AC Milan menelan kekalahan 0-1 saat menghadapi Benevento yang notabene tim juru kunci. Performa Rossoneri, terlebih di kandang sendiri, dinilai memalukan. Milan tumbang...
BAGIKAN