Diam Soal Rohingya, Suu Kyi Dikecam 5 Peraih Nobel Perdamaian

8911

Metrobatam, Jakarta – Lima perempuan peraih Nobel Perdamaian mendesak pemimpin de facto Myanmar, Aung San Suu Kyi, ‘tak berdiam diri’ melihat ‘pembersihan eknik’ yang terjadi pada komunitas Muslim Rohingya di negara tersebut.

“Kami sangat terpukul, sedih dan khawatir menyaksikan sikap diam Anda atas kekejaman terhadap minoritas Rohingya … mereka dieksekusi, dihilangkan secara paksa, ditahan, diperkosa dan mengalami serangan seksual lainnya. Desa-desa mereka dibakar, warga sipil diserang yang membuat PBB menyatakannya sebagai pembersihan etnik,” kata lima peraih Nobel Perdamaian melalui surat terbuka kepada Aung San Suu Kyi.

Mereka menambahkan bahwa apa yang menimpa minoritas Muslim Rohingya di Negara Bagian Rakhine adalah ‘serangan terhadap kemanusiaan’.

Kelima peraih Nobel Perdamaian yang mendesak Suu Kyi untuk angkat bicara dan membela hak-hak warga Rohingya adalah Mairead Maguire (perain Nobel Perdamaian 1976 dari Irlandia Utara), Joy Williams (1997, Amerika Serikat), Shirin Ebadi (2003, Iran), Leymah Gbowee (2011, Liberia) dan Tawakkol Karman (2011, Yaman).

Dalam dua pekan terakhir ratusan ribu warga Rohingya meninggalkan Rakhine ke negara tetangga Bangladesh untuk menghindari gelombang kekerasan menyusul serangan oleh milisi Rohingya terhadap pos-pos polisi pada akhir Agustus.

Aksi milisi tersebut dibalas dengan operasi militer yang oleh para pejabat Myanmar dikatakan sebagai ‘operasi pembersihan terhadap teroris’.

Suu Kyi menjadi pemimpin de facto Myanmar setelah partainya menang pemilu pada 2015. Ia memperjuangkan demokrasi di Myanmar yang membuatnya menjalani tahanan rumah selama bertahun-tahun.

Perjuangannya menegakkan demokrasi dan hak asasi manusia membuatnya diberi Hadiah Nobel Perdamaian pada 1991.

‘Berapa banyak lagi wargaRohingya yang tewas?’

Dalam pandangan lima perempuan penerima Nobel Perdamaian, Suu Kyi punya ‘tanggung jawab moral dan personal untuk menegakkan dan mempertahankan hak-hak warga negara’.

Pengungsi RohingaEPA Ratusan ribu wargaRohingya menyelamatkan diri menghindari gelombang kekerasan diRakhine.

“Berapa banyak lagi warga Rohingya yang harus tewas, berapa banyak lagi perempuan Rohingya yang diperkosa, berapa banyak lagi komunitas yang dilenyapkan sebelum Anda berbicara?” kata lima perempuan peraih Nobel Perdamaian.

“Diamnya Anda tidak sesuai dengan visi demokrasi yang Anda perjuangkan untuk negara Anda dan yang kami dukung selama bertahun-tahun.”

Kelima peraih Nobel Perdamaian mengatakan kepada Aung San Suu Kyi saatnya sekarang ‘untuk mengambil sikap atas krisis ini, memberi hak-hak kewarganegaraan secara penuh kepada orang-orang Rohingya, dan menghentikan persekusi terhadap warga sipil yang tak berdosa’.

Kelimanya juga mengutip pernyataan sesama peraih Nobel Perdamaian Desmond Tutu yang mengatakan kepada Suu Kyi ‘jika harga politis untuk menuju puncak kekuasaan adalah sikap yang diam, maka harga yang harus dibayar jelas sangat mahal’.

Sebelumnya peraih Nobel Perdamaian dan aktivis pendidikan untuk anak-anak, Malala, menyerukan Ang San Suu Kyi untuk mengambil tindakan nyata mengatasi krisis kemanusiaan di Rakhine untuk melindungi orang-orang Rohingya.

Sejak krisis terbaru pecah pada akhir Agustus, baru sekali Aung San Suu Kyi angkat bicara dan itu pun tidak secara spesifik menyebut pengungsian besar-besaran warga Muslim Rohingya dari Rakhine.

Melalui pernyataan tertulis, Suu Kyi mengatakan dirinya ‘sangat paham, lebih dari sebagian besar orang, apa makna kekurangan perlindungan hak asasi dan demokrasi’.

“Karena itu kami memastikan bahwa semua orang di negara kami mendapat perlindungan hak mereka, dan juga hak serta perlindungan politik, sosial, dan kemanusiaan,” kata Suu Kyi.

Dalam beberapa hari belakangan krisis memburuk, yang membuat pejabat PBB menyebut apa yang terjadi terhadap komunitas Rohingya adalah ‘jelas-jelas pembersihan etnik’.(mb/detik)

Metrobatam.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

BERITA TERKINI

Kawasan Bumi Indah Nagoya Batam akan Dibangun Atap dengan Anggaran 7 Miliar

Metrobatam.com, Batam - Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang menganggarkan Rp 7 miliar untuk membangun atap kawasan Bumi Indah Nagoya. Kepala Dinas CKTR, Suhar...

Dugaan Terima Suap Rp1,5 Miliar, KPK Tahan Wali Kota Cilegon

Metrobatam.com, Jakarta - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menahan Wali Kota Cilegon Tubagus Imam Ariyadi (TIA) usai diperiksa dan ditetapkan sebagai tersangka kasus dugaan penerimaan...

Manchester City Hajar Crystal Palace 5-0

Metrobatam.com, Manchester - Manchester City bertahan di puncak klasemen sementara Liga Inggris seusai mengalahkan Crystal Palace dengan skor 5-0 pada pertandingan pekan keenam di...

Layanan Kesehatan Jemput Bola ala Bupati Bintan

Metrobatam.com, Bintan - Bupati Bintan H Apri Sujadi, S.Sos mengatakan agar masyarakat Kabupaten Bintan bisa memperoleh kemudahan dalam Pelayanan Kesehatan, dirinya menggagas 3 inovasi...

Polda Kepri Kejar Tersangka Lain Penyelundupan 12 Ton Bahan Pembuat PCC

Metrobatam.com, Bintan - Polda Kepri bersama Polres Bintan masih mengejar pelaku lain atas pengungkapan kasus penyelundupan 12 ton bahan pembuat PCC pada 2 September...

Bupati Bintan Segera Terapkan 3 Inovasi di Bidang Kesehatan

Metrobatam.com, Bintan - Guna memaksimalkan Pelayanan Kesehatan kepada seluruh masyarakat di Kabupaten Bintan, maka Bupati Bintan H Apri Sujadi, S.Sos mencetuskan 3 inovasi terbaru...

Riset Intelijen Media: Isu PKI Banjiri Medsos, Jokowi dan Panglima TNI Paling Banyak Disebut

Metrobatam, Jakarta - Percakapan tentang isu Partai Komunis Indonesia (PKI) ramai diperbincangkan "netizen" di media sosial, bahkan kembali meningkat tajam sepanjang September 2017 dan...

Waduh! Kekeringan di Karawang Meluas, 33.325 Warga Kesulitan Air Bersih

Metrobatam, Karawang - Kekeringan di Kabupaten Karawang, Jawa Barat terus meluas hingga di 33 desa. Akibatnya sebanyak 30. 325 jiwa terkena dampak kekeringan. Warga...

Edan! Dikira Taksi Online, Mobil Merah Ini Digulingkan Massa

Metrobatam, Batam - Keberadaan taksi online ternyata masih belum bisa diterima oleh kelompok tertentu. Baru-baru ini sebuah kejadian miris terjadi Kota Batam, Kepulauan Riau...

Usut Korupsi E-KTP, KPK Periksa 7 Saksi dari Perekayasa BJIK hingga Sopir Terdakwa

Metrobatam, Jakarta - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memanggil tujuh orang saksi dalam kasus megakorupsi pengadaan e-KTP. Mereka akan diperiksa sebagai saksi untuk tersangka Setya...

Isi e-Money Kena Biaya, OJK: Bank kan Cari Untung Tapi Harus Terukur

Metrobatam, Jakarta - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menyebutkan, pembatasan fee isi ulang e-money agar para perbankan tidak mengambil untung secara sembarangan melainkan harus terukur. Hal...

Ini Isi Surat Penetapan Ridwan Kamil Jadi Cagub Jabar oleh Golkar

Metrobatam, Jakarta - Partai Golkar mengesahkan dan menetapkan Ridwan Kamil berpasangan dengan Daniel Muttaqien maju ke Pilgub Jabar 2018. Keputusan tersebut sudah direstui oleh...
BAGIKAN