Metrobatam, Padang – Robby Alhalim (18), seorang santri Pondok Pesantren Nurul Ikhlas di Kabupaten Tanah Datar, Sumatera Barat, mengalami koma setelah dianiaya lantaran dituduh mencuri. Ia terbaring dalam kondisi memprihatinkan dengan terpasang selang untuk membantu pernapasannya di Ruangan Observasi Intensif (ROI) Instalasi Anestesiologi Terapi Intensif RSUP Dr. M Djamil, Padang.

Ayah Robby, Yoserizal mengaku geram setelah mengetahui anak bungsunya itu mengalami tindak kekerasan di pondok pesantren tempatnya menimba ilmu. Apalagi penyebab pengeroyokan itu lantaran anaknya dituduh mencuri. Padahal menurut Yose, Robby adalah anak dengan kepribadian baik dan jujur.

“Anak saya hanya korban tuduhan untuk menutupi santri lainnya. Setahu saya di pondok pesantren itu memakai barang orang sudah biasa, mencuri sudah biasa, memeras sudah biasa, tapi Robby hanya korban untuk menutupi perilaku santri yang ada,” kata Yoserizal saat ditemui Okezone di RSUP Dr M Djamil, Padang, Rabu (13/2/2019).

Dia mengaku mendapat kabar anaknya dikeroyok pada Senin 11 Februari 2019 pagi. Sedangkan peristiwa pengeroyokan itu terjadi pada Minggu malam lalu. Robby sempat dibawa ke Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Padang Panjang hingga akhirnya dirujuk ke Kota Padang.

“Kalau kata dokter dilihat dari kondisinya anak saya (dianiaya) semuanya dengan benda tumpul, kalau tangan kosong enggak kayak gini. Semua badan kena hanya dari betis ke bawah yang enggak (dipukuli),” kata dia.

Robby merupakan anak bungsu dari empat bersaudara. Selain Robby terdapat juga kakak-kakaknya yang juga alumni Ponpes Nurul Ikhlas. Robby kini duduk di kelas 4 di pesantren atau setara dengan kelas 1 Sekolah Menengah Atas (SMA).

Biasanya ia pulang enam bulan sekali. Hal itu sesuai dengan keinginan Robby meski pondok pesantren membolehkannya pulang ke rumah sekali dalam sebulan. Sejauh ini, pihak yayasan pondok pesantren bertanggung jawab atass biaya pengobatan Robby.

“Pagi tadi laporan tim medis kondisi Robby kian menurun. (Kata dokter) ‘bapak harus siap menerima keadaan’. Dari hasil analisisa dokter juga mengatakan Robby diduga dikeroyok lebih dari belasan orang,” ujarnya.

Sementara itu, Kapolsek X Koto, AKP Rita Saryanti membenarkan kejadian pengeroyokan itu. “Benar ada kasus pengeroyokan yang dilakukan secara bergantian di Ponpes Nurul Ikhlas. Kami sudah menerima laporan dari pihak keluarga yang langsung membuat laporan polisi kemarin,” ucap Rita.

Usai mendapat laporan, ia beserta anggotanya mendatangi ponpes untuk mengumpulkan bukti-bukti, keterangan saksi hingga olah tempat kejadian perkara (TKP). Selain itu, surat visum juga sudah dikirim.

Pejabat Pemberi Informasi dan Dokumentasi (PPID) RSUP M Djamil Padang, Gustavianof mengatakan, berbagai dokter spesialis dikerahkan untuk menanggani santri tersebut.

“Dokter yang terlibat di antaranya dokter bedah torak, syaraf, torak, hingga abdomen. Untuk diagnosa tidak bisa disebutkan namun memang kondisi sangat berat atau tingkat kesadarannya menurun,” kata Gustavianof kepada wartawan, Rabu (13/1/2019).

Kata dia, penanganan korban di ruangan ROI Instalasi Anestesiologi Terapi Intensif dilakukan sesuai instruksi dokter. Kedepannya, korban akan mendapatkan perawatan secara intensif oleh tim dokter yang terlibat. (mb/okezone)

Metrobatam.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

BERITA TERKINI

Pemko Batam dapat Hibah Lahan untuk Bangun BLK

Metrobatam.com, Batam - Perusahaan Citramas Group akan menghibahkan lahan ke Pemerintah Kota Batam untuk pembangunan balai latihan kerja (BLK). Lahan yang disiapkan seluas 5...

Luhut: Saya Hanya Bilang Jangan Ribut di Arena Debat Capres

Metrobatam, Jakarta - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan buka suara terkait keriuhan di sela-sela debat capres kedua pemilihan presiden (Pilpres) 2019. Luhut...

Tim Prabowo Sempat Mau Boikot Debat Capres Kedua

Metrobatam, Jakarta - Politikus Partai Demokrat Ferdinand Hutahaean sempat menyarankan kepada calon presiden Prabowo Subianto memboikot debat capres kedua. Hal ini menyusul keributan para...

PDIP Seret Nama Amien Rais Terkait Isu Lahan Prabowo

Metrobatam, Jakarta - PDIP menyeret nama Ketua Dewan Kehormatan PAN Amien Rais terkait polemik isu lahan milik capres Prabowo Subianto yang bergulir sejak debat...

Prabowo Sebut Kasus Ahmad Dhani Dendam Politik, Kejari: Murni Hukum

Metrobatam, Jakarta - Capres Prabowo Subianto menyebut kasus yang melibatkan Ahmad Dhani sebagai bentuk dendam politik. Kejaksaan Negeri (Kejari) Jakarta Selatan mengatakan kasus tersebut...

Polisi Dalami Dugaan Joko Driyono Terlibat Kasus Lain

Metrobatam, Jakarta - Polisi menyatakan masih mendalami dugaan Plt Ketua Umum PSSI Joko Driyono terlibat kasus lain selain dugaan perusakan barang bukti pengaturan skor....

Gugat Prabowo, ‘Harjo’ Ingin Bongkar Hoaks Selang Cuci Darah

Metrobatam, Jakarta - Advokat yang tergabung dalam organisasi kemasyarakatan Harimau Jokowi (Harjo) menggugat perdata calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto ke Pengadilan Negeri...

Ajudan Kapolres Nyaris Tewas Dikeroyok Warga, 3 Pelaku Ditangkap 2 Kabur

Metrobatam, Jayapura - Ajudan Kapolres Jayawijaya, Briptu Agus Dalyono nyaris tewas setelah dikeroyok warga. Peristiwa itu terjadi di di ruangan laboratorium RSUD Wamena, Senin...

Disoal Dahnil, Mendes Tegaskan Jalan Desa 191 Ribu Km Bukan ‘Simsalabim’

Metrobatam, Jakarta - Koordinator Juru Bicara Badan Pemenangan Nasional Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, Dahnil Anzar Simanjuntak mempertanyakan klaim Presiden Joko Widodo (Jokowi) soal pembangunan jalan...

‘Pengkhianatan’ Facebook pada WhatsApp

Metrobatam, Jakarta - WhatsApp dibeli Facebook tepat 5 tahun lampau. Kala itu, Jan Koum dan Brian Acton selaku pendirinya ikut bergabung dengan perusahaan milik...

Jokowi Menyerang Prabowo, JK Buka Fakta

Metrobatam, Jakarta - Capres petahana Joko Widodo (Jokowi) menyerang Prabowo Subianto dengan besarnya lahan Hak Guna Usaha (HGU) sang rival. Wapres Jusuf Kalla (JK)...

Hashim Jenguk Ahmad Dhani: Dia Mendapat Tekanan yang Berat

Metrobatam, Surabaya - Adik Kandung Prabowo Subianto, Hashim Djojohadikusumo membesuk terdakwa kasus pencemaran nama baik lewat ujaran 'idiot' Ahmad Dhani di Rutan Klas 1...