Duterte: Tak Enak Kita Memerangi Narkoba Tapi Minta Mary Jane Diampuni

Metrobatam, Manila – Presiden Filipina Rodrigo Duterte berkomentar soal terpidana mati kasus narkoba, Mary Jane Veloso. Duterte merasa akan tidak enak memohon pengampunan Indonesia untuk Mary Jane sementara Filipina sedang perang melawan narkoba.

Seperti dilansir media Filipina GMA News Online dan The Manila Times, Rabu (14/9), pernyataan Duterte ini disampaikan usai Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyebut Duterte memberi lampu hijau untuk eksekusi mati Mary Jane. Duterte pun menegaskan, saat itu dirinya hanya memberitahu Jokowi untuk mengikuti proses hukum yang berlaku di Indonesia.
“Saya hanya mengatakan, kami (Filipina) akan menghormati putusan hukum dari pengadilan Anda. Titik,” tegas Duterte saat berbicara di hadapan anggota 250th Philippine Airlift Wing di Pangkalan Udara Villamor, pada Selasa (13/9) waktu setempat.

“Rasanya akan menjadi tidak enak untuk membahas soal sikap keras kita terhadap narkoba, dan kemudian Anda memohon untuk sesuatu,” imbuh Duterte, merujuk pada kasus Mary Jane.

“Maaf, saya tidak punya apa-apa untuk dimohonkan maaf, karena hukum adalah hukum,” ujarnya.

Sejak menjabat Presiden Filipina pada Juni, Duterte tergolong jarang membahas soal Mary Jane. Namun Duterte selalu menggaungkan perang melawan kriminal, termasuk pengedar narkoba yang marak di Filipina. Bahkan dia memberlakukan kebijakan kontroversial untuk menembak mati pelaku kriminal.

Awal pekan ini, otoritas Filipina membantah pernyataan Jokowi soal Duterte mempersilakan Indonesia mengeksekusi mati Mary Jane. Filipina menyebut Duterte hanya meminta Jokowi untuk mengikuti hukum yang berlaku di Indonesia. Menlu Filipina Perfecto Yasay bahkan menegaskan, tidak ada ‘lampu hijau’ dari Duterte. “(Duterte) Tidak memberikan apa yang disebut sebagai ‘lampu hijau’ untuk eksekusi mati Mary Jane Veloso,” terang Yasay.

Yasay, dalam pernyataannya, juga menegaskan Duterte tidak meminta pengampunan untuk Mary Jane dalam pertemuan dengan Jokowi.

Memberi penjelasan terpisah, juru bicara kepresidenan Filipina, Ernesto Abella, menyatakan pemerintah Filipina nantinya akan meminta pengampunan untuk Mary Jane setelah Mahkamah Agung Indonesia menjatuhkan putusan akhir. Abella menambahkan, Filipina merasa belum perlu meminta pengampunan untuk Mary Jane dalam waktu dekat, karena pemerintah Indonesia menangguhkan eksekusi matinya hingga waktu yang belum ditentukan.(mb/detik

Metrobatam.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

BERITA TERKINI

Terungkap! Ini WA Steffy Burase ke Istri Pertama Irwandi Soal Nikah

Metrobatam, Jakarta - Dalam persidangan, KPK menyebut Gubernur Aceh nonaktif Irwandi Yusuf telah menikah dengan Fenny Steffy Burase. Steffy merupakan staf khusus yang mengurusi...

Ini Mobil Pikap Esemka yang Katanya Juga Mirip Mobil China

Metrobatam, Jakarta - Esemka tidak hanya akan meluncurkan satu jenis mobil di Indonesia. Menurut daftar Uji Tipe, ada delapan mobil Esemka yang siap masuk...

DPR Minta Polisi Transparan Ungkap Peluru Nyasar

Metrobatam, Jakarta - Anggota DPR Fraksi PAN Totok Daryanto meminta kepolisian transparan dalam pengungkapan peluru nyasar yang bersarang di ruang kerjanya di lantai 20,...

Soal Ugal-ugalan, Tim Jokowi Ungkit Prabowo Bela Hoaks Ratna

Metrobatam, Jakarta - Sekretaris Tim Kampanye Nasional (TKN) Joko Widodo-Ma'ruf Amin, Hasto Kristiyanto menganggap santai tudingan Prabowo yang mengatakan pemerintahan Jokowi ugal-ugalan mengelola negara. Menurut...

Jokowi-Amin Dilaporkan, Ini Aturan KPU Soal Videotron Dalam Kampanye

Metrobatam, Jakarta - KPU mengatur penggunaan videotron untuk kampanye dalam peraturan KPU. Terdapat beberapa aturan penggunaan videotron yang harus diperhatikan. Pasangan capres-cawapres nomor urut 01...

KPK Ungkap Irwandi Yusuf Sudah Menikah dengan Steffy Burase

Metrobatam, Jakarta - KPK mengungkap hubungan pernikahan siri antara Gubernur Aceh nonaktif Irwandi Yusuf dengan Fenny Steffy Burase. Mereka menikah siri pada 8 Desember...

Polisi Periksa Temuan Peluru Baru di Ruang Anggota DPR

Metrobatam, Jakarta - Kapolres Jakarta Pusat Kombes Roma Hutajulu memeriksa temuan dua proyektil yang kembali ditemukan di Gedung Nusantara I DPR RI, Jakarta. Temuan...

Anies Akui Rumah DP 0 Rupiah Bukan buat Warga Berpenghasilan Kecil

Metrobatam, Jakarta - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengakui program rumah DP 0 (nol) rupiah bertajuk Samawa tidak ditujukan bagi warga Jakarta berpenghasilan rendah....

Tim Prabowo Sebut Jokowi Penampilan Merakyat, Kebijakan Tidak

Metrobatam, Jakarta - Juru Bicara Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, Ferry Juliantono menyebut Presiden Joko Widodo sebagai pengkhianat rakyat lantaran kerap menerbitkan...

Silvia, Gadis Lamongan yang Putus Sekolah karena Berbobot 197 Kg

Metrobatam, Lamongan - Seorang gadis di Lamongan terpaksa putus sekolah bukan karena keluarga tak mampu membiayainya. Ia enggan menuntut ilmu karena malu dengan berat...

Kunjungan Putin ke Indonesia Diundur, Tak Jadi Tahun Ini

Metrobatam, Jakarta - Duta Besar Rusia untuk Indonesia, Lyudmila Georgievna Vorobieva, mengatakan kunjungan Presiden Vladimir Putin ke Jakarta tak akan berlangsung tahun ini. "Saya khawatir...

Akhirnya Pembakar Hutan Cabut Gugatan Rp 510 M ke Profesor IPB!

Metrobatam, Cibinong - Sidang perdana gugatan PT Jatim Jaya Perkasa (JJP) terhadap Guru Besar IPB, Profesor Dr Bambang Hero Saharjo digelar di PN Cibinong....
SHARE