Ini Bahaya Asam Sulfat yang Disiram ke Novel Baswedan

955
Novel Baswedan dirujuk ke RS JEC Menteng. ©2017 merdeka.com/muhammad luthfi rahman

Metrobatam.com, Jakarta – Penyidik senior Novel Baswedan disiram air keras usai melaksanakan salat Subuh di masjid kawasan rumahnya, Kelapa Gading, Jakarta Utara, Selasa (11/4). Novel disiram air keras oleh dua orang pelaku yang berboncengan sepeda motor.

Alhasil, wajah Novel mengalami luka bakar. Tak cuma itu, mata Novel luka mengalami luka dan harus dirawat ke rumah sakit di Singapura.

Polda Metro Jaya telah berhasil mengidentifikasi jenis air keras yang disiramkan pelaku ke wajah Novel. Berdasarkan hasil penelitian laboratorium, air keras yang digunakan pelaku untuk menyiram wajah novel berjenis asam sulfat.

Dikutip dari catatankimia.com, Kamis (13/4), asam sulfat sangat berbahaya jika terkena bagian tubuh seperti kulit. Efek yang ditimbulkan akibat sifat asam sulfat sebagai senyawa korosif dan penarik air yang kuat dapat mengakibatkan kulit seperti terkena luka bakar.

Luka bakar akibat asam sulfat berpotensi lebih buruk ketimbang luka bakar akibat asam kuat lainnya. Hal ini dikarenakan adanya tambahan kerusakan jaringan dikarenakan senyawa H dan O dari jaringan ditarik sebagai H2O (dehidrasi) dan juga akan terjadi kerusakan termal sekunder akibat pelepasan panas oleh reaksi asam sulfat dengan air.

Bahaya akan semakin meningkat seiring dengan meningkatnya konsentrasi asam sulfat. Bahkan asam sulfat encer sekitar 1 M, 10 persen, akan dapat mendehidrasi kertas apabila tetesan asam sulfat tersebut dibiarkan dalam waktu yang lama. Oleh karenanya, larutan asam sulfat yang sama atau lebih dari 1,5 M diberi label ‘Corrosive’ (korosif), dan larutan lebih besar dari 0,5 M dan lebih kecil dari 1,5 M diberi label ‘Irritant’ (Iritan).

Selain berbahaya untuk kulit atau jaringan, jenis asam sulfat pekat berasap (oleum) dapat berbahaya untuk saluran pernapasan. Oleum mengeluarkan asap berupa gas SO2 yang sangat reaktif. Gas ini sangat berpotensi merusak paru-paru bila terhirup.

Sementara itu, dikutip dari halosehat.com, ada tujuh efek bahaya terkena asam sulfat. Lima di antaranya bagi kesehatan.

1. Rasa perih pada bagian kulit

Mengalami kontak langsung dengan asam sulfat dalam jumlah yang sedikit, seperti tidak sengaja terkena tetesan dari asam sulfat dalam jumlah yang sangat sedikit dapat menyebabkan kulit terasa sangat perih dan sakit. Hal ini sama seperti apa yang kita rasakan ketika kita mengalami kontak dengan senyawa asam yang bersifat keras lainnya, seperti soda api, yang biasa digunakan untuk melunturkan cat. Rasa perih ini biasanya terasa seperti ditusuk oleh jarum yang sangat tajam, dan akan berlangsung cukup lama, namun akan segera mereda setelah dilakukan pembasuhan dengan air bersih yang mengalir.

2. Kulit yang terasa terbakar

Bahaya lainnya ketika kulit dan juga tubuh kita mengalami kontak langsung dengan asam sulfat tanpa adanya alat pengamanan adalah dapat mengakibatkan munculnya rasa panas dan juga rasa terbakar pada bagian kulit. Hal ini terjadi apabila kita melakukan kontak langsung dengan asam sulfat dalam jumlah yang lebih banyak, lebih dari satu tetes saja. Biasanya rasa panas dan juga perih seperti terbakar ini akan berlangsung sangat lama, dan memiliki intensitas rasa sakit yang jauh lebih tinggi, daripada ketika kita hanya ketetasan sedikit saja tersebut.

Untuk mengatasinya, masih sama seperti sebelumnya, yaitu dengan cara membasuh bagian kulit yang terkena asam sulfat dengan menggunakan air bersih yang mengalir.

3. Kulit yang mengelupas

Efek bahaya terkena asam sulfat yang harus Anda perhatikan adalah dapat merusak jaringan kulit dan membuat kulit terkelupas. Hal ini terjadi, ketika anda mengalami kontak dengan asam sulfat dalam jumlah yang sangat banyak. Beberapa kasus pernah terungkap, di mana suatu tindakan kejahatan dilakukan dengan cara menyiramkan asam sulfat kepada korbannya.

Terkena asam sulfat dalam jumlah yang banyak, bahkan hampir seluruh bagian tubuh akan membuat jaringan sel-sel kulit menjadi rusak dan juga mati. Hal ini akan berdampak pada terjadinya pengelupasan kulit, yang menyebabkan kulit seperti habis terbakar oleh api yang sangat hebat. Operasi plastik dan penyembuhan lainnya secara medis amat sangat dan juga sangat wajib dilakukan untuk mengatasi efek buruk terkena asam sulfat dalam jumlah banyak, yang berpengaruh kepada pengelupasan kulit.

4. Jika terkena mata dapat menyebabkan iritasi

Tidak hanya terkena asam sulfat secara langsung, namun juga aerosol alias uap dari asam sulfat itu pun sangat berbahaya. Apabila aerosol dari asam sulfat terkena mata, maka hal ini akan menyebabkan munculnya iritasi pada bagian mata dan dapat menyebabkan mata menjadi terasa sangat perih dan kesakitan. Efek jangka panjangnya adalah mata menjadi terasa merah dan kemungkinan mengalami penurunan dari kemampuan penglihatan. Cara mencegahnya, apabila mata kita terkena uap atau aerosol dari asam sulfat adalah langsung membersihkan mata dengan menggunakan air mengalir yang bersih.

5. Menyebabkan gangguan pernapasan

Aerosol atau uap dari asam sulfat tidak hanya memberikan efek bahaya bagi mata dan kulit saja, namun juga memiliki efek buruk dan juga bahaya bagi pernapasan anda. Ya, aerosol atau uap dari asam sulfat yang terhirup akan menyebabkan munculnya gangguan pernapasan. Hal ini dapat menjadi penyebab dada sesak nafas dan bukan tidak mungkin akan mengalami infeksi dan juga iritasi pada organ pernapasan seperti paru-paru.

Sementara itu, dua bahaya lain asam sulfat di luar kesehatan tubuh yakni;

1. Dapat menyebabkan kebakaran

Asam sulfat yang tidak disimpan dengan tepat dan juga benar akan menyebabkan timbulnya kebakaran hebat. Maka dari itu, penyimpanan dari bahan kimia ini dan jenis bahan kimia lainnya haruslah mengikuti prosedur yang ada. Hal yang pasti adalah jauhkan dari sumber api dan juga panas yang berlebihan, serta simpan di dalam wadah penyimpanan tertutup yang aman dari tangan-tangan tidak betanggungjawab.

2. Dapat menyebabkan karat pada besi

Efek bahaya terkena asam sulfat juga dapat mengakibatkan munculnya karat pada besi, sehingga disarankan untuk menghindarkan dan juga menjauhkan bahan kimia ini dari besi-besi yang bukan merupakan stainless.

Metrobatam.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

BERITA TERKINI

‘Golkar Gali Kuburan Sendiri Jika Pilih Titiek Soeharto’

Metrobatam, Jakarta - Saat Partai Golkar ingin memperbaiki citra akibat terjeratnya Setya Novanto, sang ketua umum, menjadi tersangka kasus korupsi e-KTP, Siti Hediyati Hariyadi...

60 Kader Golkar Galang Tanda Tangan Tolak Azis Jadi Ketua DPR

Metrobatam, Jakarta - Sejumlah anggota Fraksi Golkar menggalang dukungan menolak penunjukan Azis Syamsuddin sebagai Ketua Dewan Perwakilan Rakyat menggantikan Setya Novanto. Hal itu dilakukan...

Jadi Tuan Rumah Piala Dunia Basket 2023, Timnas Butuh Pemain Naturalisasi

Metrobatam, Jakarta - Pelatih Timnas Indonesia, Fictor Gideon Roring, gembira dengan kepastian Indonesia menjadi tuan rumah Piala Dunia Basket 2023. Dia melemparkan wacana untuk...

Dipasang Garis Polisi, Istri Terduga Teroris dan Anaknya Mengurung Diri di Dalam Rumah

Metrobatam, Banyuasin - Tempat tinggal terduga teroris, AH di perumahan Griya Elok Permai, Kecamatan Kenten, Banyuasin, dipasang police line atau garis polisi dan dijaga...

Masyarakat Kota Batam Sambut Hangat Kedatangan KRI Bima Suci

Metrobatam.com, Batam - Kedatangan Kapal Republik Indonesia (KRI) Bima Suci menarik perhatian masyarakat Batam. Kegiatan open ship yang berlangsung Kamis-Sabtu (7-9/12) dipadati warga. Bahkan...

Tahun 2018 Batam akan Gelar 60 Event Pariwisata

Metrobatam.com, Batam - Event merupakan salah satu pilar yang tak kalah penting dalam pengembangan pariwisata. Hal ini disampaikan Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kota...

Masjid Asy Syuhadaa Tering Raya Batam Gelar Peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW

Metrobatam.com, Batam - Sebagai ummatnya sudah seharusnya kita senantiasa mencontoh dan mengikuti baginda Rasulullah SAW. Terlebih sebagai insan pilihan, pada Rasulluah memang ada contoh...

Terduga Teroris yang Ditangkap Densus 88 di Sumsel Bertambah Jadi 5 Orang

Metrobatam, Palembang – Selain menangkap dua terduga teroris di Kabupaten Ogan Ilir Sumatera Selatan, yaitu Abdul Qodir alias Yaziz dan M Suriadi, Detasemen Khusus...

Istri Mantan Sekretaris MA Jadi Staf Ahli MenPAN-RB, KPK Tak Dilibatkan

Metrobatam, Jakarta - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengaku tak diminta tanggapannya soal pengangkatan Tin Zuraida sebagai Staf Ahli MenPAN-RB. Padahal, KPK biasanya dilibatkan untuk...

Ditemukan Jutaan Pil Zenith di Sampit, Mabes Polri Turun Tangan

Metrobatam, Sampit - Markas Besar (Mabes) Polri turun tangan membantu pengembangan penyelidikan temuan 3,7 juta butir carnophen atau zenith di Pelabuhan Sampit Kabupaten Kotawaringin...

IKLA Batam Gelar Peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW di Rumah Gadang

Metrobatam.com, Batam - Warga Luak Agam Kota Batam diajak untuk terus meneladani Nabi Muhammad SAW dalam bersikap di kehidupan sehari-hari. Itu karena sikap Rasulullah...

Beroperasi Juni 2018, 5 Stasiun LRT Palembang Siap Digunakan

Metrobatam, Palembang - Progres pembangunan Light Rain Transit (LRT) Palembang telah memcapai 76 persen dan siap beroperasi pada Juni 2018 mendatang. Namun, hanya akan...
BAGIKAN