Ini Sebabnya Tol Sumatera Belum Siap Dilintasi Arus Mudik

903

Metrobatam.com, Lampung – Tol Transsumatera dari Desa Lematang hingga Kota Baru Kabupaten Lampung Selatan awalnya direncanakan bisa dilintasi arus mudik tahun. Namun, tersendatnya pembebasan lahan menyebabkan pengerjaan di ruas tol itu menjadi molor.

Meski demikian, kontraktor Perseroan Terbatas (PT) Waskita Karya tetap berusaha membuat jalur tembus sementara agar akses menuju tol itu terbuka. Jalur tembus itu berupa jalan tanah yang dipadatkan yang melewati perkebunan dan perkampungan warga di Desa Lematang.

Sejauh ini, Tol Transsumatera ruas Bakauheni Lampung Selatan- Terbanggi Besar Lampung Tengah yang sudah tuntas pengecorannya (rigid) baru di ruas Desa Sabahbalau-Kota Baru yang panjangnya kurang lebih 5,5 km, sedangkan lahan yang belum tuntas pembebasannya dari Desa Sabahbalau menuju Desa Lematang sekitar 2 km.

Seandainya pembebasan lahan di Desa Lematang itu tuntas pada bulan Februari 2016, kontraktor yakin bisa menuntaskan pembangunan tol dari Kota Baru menuju Lematang sebelum arus mudik berlangsung. Dengan demikian, pemudik yang melintasi Jalinsum wilayah Panjang bisa masuk ke tol dan keluar di Kota Baru. Dari Kota Baru, perjalanan dilanjutkan ke Bandarlampung yang jaraknya sekitar 3 km, kemudian menuju berbagai daerah lainnya di Sumatera.

Namun, pembebasan lahan tak sesuai dengan target, dan kontraktor tak diizinkan melakukan kegiatan pengerjaan apa pun di lahan yang belum tuntas pembayarannya. Kondisi demikian menyebabkan progres pembangunan tol menjadi lambat sehingga rencana penggunaan tol untuk arus mudik menjadi tak sesuai dengan rencana.

Walau demikian, jalan tembus sementara ke tol melalui Desa Lematang telah dibuat meski berupa jalan tanah yang dipadatkan. Hal ini dilakukan untuk mengantisipasi kemungkinan tol ruas Kota Baru-Sabahbalau-Lematang digunakan sebagai jalur alternatif darurat saat arus mudik berlangsung.

Menurut Kepala Proyek PT Waskita Karya Marsudi, masalah lainnya di tol itu adalah masih belum terpasang rambu-rambu lalu lintas. Begitu pula, lampu penerangannya.

Hasil pantauan di lapangan juga menunjukkan hal serupa bahwa sejauh ini yang terpasang baru rambu-rambu pengerjaan proyek karena truk hilir mudik ke kawasan pembangunan tol itu.

Marsudi juga menyebutkan pihaknya baru akan membuka pintu tol di Kota Baru jika sudah ada perintah dari pihak terkait, termasuk Hutama Karya yang mendapat penugasan dari pemerintah untuk membangun tol tersebut.

Dengan kata lain, demi menjaga keselamatan pengendara juga menjadi alasan utama tak dibukanya pintu tol di Kota Baru hingga sekarang.

Sementara itu, pengerjaan tol di titik 0 s.d. 7 km ruas Bakauheni-Sidomulyo yang menjadi tanggung jawab PT Pembangunan Perumahan (PP), juga diupayakan percepatannya meski kondisinya baru berupa jalan tanah yang dipadatkan.

Direncanakan tol Lematang-Sabahbalau-Kota Baru dan Bakauheni hingga KM 7 menjadi alternatif jalur darurat untuk arus mudik jika terjadi kejadian luar biasa di Jalinsum.

Melihat kondisi Tol Transsumatera ruas Bakauheni-Terbanggi Besar di sejumlah titik, seyogianya ruas jalan bebas hambatan itu tak digunakan sebagai jalur alternatif mudik.

Ada sejumlah faktor yang menjadi pertimbangan agar tak digunakan sebagai jalur mudik, yakni kondisi jalan yang masih berupa tanah, kecuali di ruas Sabahbalau-Kota Baru, serta sangat minim rambu dan lampu penerangan jalan. Kondisi seperti itu tentu membahayakan keselamatan pemudik karena belum memahami kondisi jalan yang sebenarnya.

Ruas tol itu sebaiknya hanya digunakan jika terjadi kondisi darurat atau terpaksa digunakan untuk mengatasi tersendatnya arus kendaraan di jalan biasa.

Namun, bagi warga Lampung, tol Kota Baru-Sabahbalau-Lematang sebenarnya bisa digunakan untuk jalur mudik. Misalnya, warga Bandarlampung yang hendak menuju Sribawono Lampung Timur, bisa masuk melalui Kota Baru dan keluar di Desa Lematang, selanjutnya menuju Sribawono Lampung Timur.

Melihat hal permasalahan itu, sejauh ini progres pembangunan Tol Transsumatera ruas Bakauheni-Terbanggi besar masih sesuai target sehingga Presiden RI Joko Widodo menyatakan bahwa progres pembangunan Tol Transsumatera ruas Bakauheni s.d. Terbanggi Besar merupakan yang tercepat di luar Pulau Jawa.

Pembangunan tol Bakauheni-Terbanggi Besar-Palembang sekitar 400 km tetap diprioritaskan harus selesai sebelum Asian Games 2018, mulai 18 Agustus s.d. 2 September mendatang di Jakarta, Jawa Barat, dan Sumsel. Adapun panjang Tol Transsumatera ruas Bakauheni-Terbanggi Besar mencapai 140,41 kilometer.

Peletakan batu pertama pembangunan Tol Transsumatera dilakukan oleh Presiden Joko Widodo pada tanggal 30 April 2015 di Desa Sabahbalau Lampung Selatan. Tol itu dirancang mampu dilalui kendaraan yang bertonase 80 hingga 90 ton.

Tol Transsumatera adalah kebanggaan nasional. Dengan melintasi jalan bebas hambatan itu, akan mampu menumbuhkan optimisme dan nasionalisme di kalangan pemudik.

Meski demikian, penggunaan sebagian ruas tol itu menjadi alternatif jalur arus mudik, termasuk sebagai jalur darurat, harus dikaji cermat kelayakannya.

(Mb/Antara)

Metrobatam.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

BERITA TERKINI

Bakamla Selamatkan Rombongan Kemendes yang Terombang-Ambing 8 Jam di Perairan Tarakan, Ini Kronologinya

Metrobatam, Jakarta - Badan Keamanan Laut Republik Indonesia (Bakamla RI) berhasil menyelamatkan sebagian rombongan Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi (Kemendes PDTT) yang...

Ini Istana Bos First Travel yang Terlilit Utang Rp 80 M dan Tipu Calon...

Metrobatam, Jakarta - Polisi telah menetapkan bos First Travel, Andika Surachman dan istrinya, Anniesa Devitasari Hasibuan, sebagai tersangka kasus penipuan perjalanan umrah. Meski diketahui...

Seperti Ini Bahagianya Warga di Perbatasan yang Akhirnya Bisa Nikmati Listrik

Metrobatam, Atambua - Sudah dua tahun ini listrik hadir di Desa Naekake, salah satu desa di wilayah perbatasan Republik Indonesia-Timur Leste di Provinsi Nusa...

Kecewa Kontrak Kerja Tidak Diperpanjang, Mantan Pegawai Bakar Kampus Universitas Malikussaleh

Metrobatam, Aceh Utara – Pelaku pembakaran Gedung Rektor Universitas Malikussaleh (Unimal), di Gampong (Desa) Kecamatan Muara Baru, Kabupaten Aceh Utara, berinisial S mengaku kecewa...

Bekuk 5 Bandar Narkoba di Aceh Utara, BNN Sita 40 Kg Sabu

Metrobatam, Lhokseumawe - Badan Narkotika Nasional (BNN) membekuk 5 bandar narkoba di Aceh. Sebanyak 40 kilogram sabu disita dalam penangkapan tersebut. Awalnya, penangkapan dilakukan terhadap...

FPI Doakan Musuh Rizieq Shihab Dihancurkan, Anis Doakan Rizieq Panjang Umur

Metrobatam, Jakarta - Massa Front Pembela Islam (FPI) mendoakan semua musuh dan orang yang memfitnah Rizieq Shihab dalam perayaan hari ulang tahun ke-19 FPI. Berdasarkan...

Korban First Travel Minta Pemerintah Bantu Kembalikan Uang Jemaah

Metrobatam, Jakarta - Jemaah korban dugaan penipuan perjalanan umrah First Travel meminta pemerintah turun tangan membantu pengembalian dana jemaah yang sudah disetorkan. Hingga saat...

Zaskia Gotik Meriahkan HUT Kemerdekaan RI ke-72 di Bintan

Metrobatam.com, Bintan - Malam Ramah Tamah dan Hiburan Rakyat Kabupaten Bintan 2017 sempena HUT Kemerdekaan RI ke 72 berlangsung sangat meriah. Hal itu terlihat,...

DPRD Kepri Sahkan Ranperda Keuangan dan Administrasi DPRD

Metrobatam.com, Tanjungpinang - Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kepulauan Riau akhirnya mengesahkan Rancangan Peraturan Daerah (Ranperda) tentang Hak-Hak Keuangan dan Administratif Pimpinan dan Anggota...

Dibandingkan Batam, Turis Singapura Pilih Liburan ke Johor Baru Malaysia

Metrobatam.com, Batam - Masyarakat Singapura ternyata masih memilih Johor Baru, Malaysia sebagai destinasi akhir pekan mereka. Hal ini terlihat dari banyaknya wisatawan Singapura yang...

Curhat Jemaah First Travel di DPR: Uang Habis hingga Ibu Meninggal

Metrobatam, Jakarta - Korban jemaah umrah First Travel mengadu ke Komisi VIII DPR. Korban mengadu dengan kerugian yang bervariasi bahkan ada keluarganya yang meninggal...

Ketua MUI: Indonesia Bukan Darul Islam

Metrobatam, Jakarta - Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) KH Ma'aruf Amin menyata0kan bahwa Indonesia adalah negara kesepakatan dari berbagai golongan masyarakat, hingga akhirnya merdeka...