Ini Sebabnya Tol Sumatera Belum Siap Dilintasi Arus Mudik

Metrobatam.com, Lampung – Tol Transsumatera dari Desa Lematang hingga Kota Baru Kabupaten Lampung Selatan awalnya direncanakan bisa dilintasi arus mudik tahun. Namun, tersendatnya pembebasan lahan menyebabkan pengerjaan di ruas tol itu menjadi molor.

Meski demikian, kontraktor Perseroan Terbatas (PT) Waskita Karya tetap berusaha membuat jalur tembus sementara agar akses menuju tol itu terbuka. Jalur tembus itu berupa jalan tanah yang dipadatkan yang melewati perkebunan dan perkampungan warga di Desa Lematang.

Sejauh ini, Tol Transsumatera ruas Bakauheni Lampung Selatan- Terbanggi Besar Lampung Tengah yang sudah tuntas pengecorannya (rigid) baru di ruas Desa Sabahbalau-Kota Baru yang panjangnya kurang lebih 5,5 km, sedangkan lahan yang belum tuntas pembebasannya dari Desa Sabahbalau menuju Desa Lematang sekitar 2 km.

Seandainya pembebasan lahan di Desa Lematang itu tuntas pada bulan Februari 2016, kontraktor yakin bisa menuntaskan pembangunan tol dari Kota Baru menuju Lematang sebelum arus mudik berlangsung. Dengan demikian, pemudik yang melintasi Jalinsum wilayah Panjang bisa masuk ke tol dan keluar di Kota Baru. Dari Kota Baru, perjalanan dilanjutkan ke Bandarlampung yang jaraknya sekitar 3 km, kemudian menuju berbagai daerah lainnya di Sumatera.

Namun, pembebasan lahan tak sesuai dengan target, dan kontraktor tak diizinkan melakukan kegiatan pengerjaan apa pun di lahan yang belum tuntas pembayarannya. Kondisi demikian menyebabkan progres pembangunan tol menjadi lambat sehingga rencana penggunaan tol untuk arus mudik menjadi tak sesuai dengan rencana.

Walau demikian, jalan tembus sementara ke tol melalui Desa Lematang telah dibuat meski berupa jalan tanah yang dipadatkan. Hal ini dilakukan untuk mengantisipasi kemungkinan tol ruas Kota Baru-Sabahbalau-Lematang digunakan sebagai jalur alternatif darurat saat arus mudik berlangsung.

Menurut Kepala Proyek PT Waskita Karya Marsudi, masalah lainnya di tol itu adalah masih belum terpasang rambu-rambu lalu lintas. Begitu pula, lampu penerangannya.

Hasil pantauan di lapangan juga menunjukkan hal serupa bahwa sejauh ini yang terpasang baru rambu-rambu pengerjaan proyek karena truk hilir mudik ke kawasan pembangunan tol itu.

Marsudi juga menyebutkan pihaknya baru akan membuka pintu tol di Kota Baru jika sudah ada perintah dari pihak terkait, termasuk Hutama Karya yang mendapat penugasan dari pemerintah untuk membangun tol tersebut.

Dengan kata lain, demi menjaga keselamatan pengendara juga menjadi alasan utama tak dibukanya pintu tol di Kota Baru hingga sekarang.

Sementara itu, pengerjaan tol di titik 0 s.d. 7 km ruas Bakauheni-Sidomulyo yang menjadi tanggung jawab PT Pembangunan Perumahan (PP), juga diupayakan percepatannya meski kondisinya baru berupa jalan tanah yang dipadatkan.

Direncanakan tol Lematang-Sabahbalau-Kota Baru dan Bakauheni hingga KM 7 menjadi alternatif jalur darurat untuk arus mudik jika terjadi kejadian luar biasa di Jalinsum.

Melihat kondisi Tol Transsumatera ruas Bakauheni-Terbanggi Besar di sejumlah titik, seyogianya ruas jalan bebas hambatan itu tak digunakan sebagai jalur alternatif mudik.

Ada sejumlah faktor yang menjadi pertimbangan agar tak digunakan sebagai jalur mudik, yakni kondisi jalan yang masih berupa tanah, kecuali di ruas Sabahbalau-Kota Baru, serta sangat minim rambu dan lampu penerangan jalan. Kondisi seperti itu tentu membahayakan keselamatan pemudik karena belum memahami kondisi jalan yang sebenarnya.

Ruas tol itu sebaiknya hanya digunakan jika terjadi kondisi darurat atau terpaksa digunakan untuk mengatasi tersendatnya arus kendaraan di jalan biasa.

Namun, bagi warga Lampung, tol Kota Baru-Sabahbalau-Lematang sebenarnya bisa digunakan untuk jalur mudik. Misalnya, warga Bandarlampung yang hendak menuju Sribawono Lampung Timur, bisa masuk melalui Kota Baru dan keluar di Desa Lematang, selanjutnya menuju Sribawono Lampung Timur.

Melihat hal permasalahan itu, sejauh ini progres pembangunan Tol Transsumatera ruas Bakauheni-Terbanggi besar masih sesuai target sehingga Presiden RI Joko Widodo menyatakan bahwa progres pembangunan Tol Transsumatera ruas Bakauheni s.d. Terbanggi Besar merupakan yang tercepat di luar Pulau Jawa.

Pembangunan tol Bakauheni-Terbanggi Besar-Palembang sekitar 400 km tetap diprioritaskan harus selesai sebelum Asian Games 2018, mulai 18 Agustus s.d. 2 September mendatang di Jakarta, Jawa Barat, dan Sumsel. Adapun panjang Tol Transsumatera ruas Bakauheni-Terbanggi Besar mencapai 140,41 kilometer.

Peletakan batu pertama pembangunan Tol Transsumatera dilakukan oleh Presiden Joko Widodo pada tanggal 30 April 2015 di Desa Sabahbalau Lampung Selatan. Tol itu dirancang mampu dilalui kendaraan yang bertonase 80 hingga 90 ton.

Tol Transsumatera adalah kebanggaan nasional. Dengan melintasi jalan bebas hambatan itu, akan mampu menumbuhkan optimisme dan nasionalisme di kalangan pemudik.

Meski demikian, penggunaan sebagian ruas tol itu menjadi alternatif jalur arus mudik, termasuk sebagai jalur darurat, harus dikaji cermat kelayakannya.

(Mb/Antara)

Metrobatam.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

BERITA TERKINI

Musim Mudik Lebaran 2018, Tiga Maskapai Tambah Jadwal Keberangkatan di Bandara Hang Nadim Batam

Metrobatam.com, Batam - Tiga maskapai penerbangan menambah jadwal keberangkatan dari Bandara Hang Nadim Batam untuk musim mudik lebaran 2018. Penambahan jadwal diberlakukan untuk rute...

Pemerintah Targetkan DPR Sahkan Revisi UU Terorisme Jumat

Metrobatam, Jakarta - Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly menyatakan pemerintah berharap revisi Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2003 tentang Tindak Pidana Penanggulangan Terorisme disahkan...

Marak Aksi Terorisme, Menhan: Yang Menolak Pancasila Silakan Pergi dari Indonesia

Metrobatam, Depok - Menteri Pertahanan Jenderal (Purnawirawan) TNI, Ryamizard Ryacudu menegaskan akan pentingnya Pancasila sebagai ideologi bangsa Indonesia yang tidak dapat digantikan oleh siapa...

Polri Keluhkan Berlarut-larutnya Pengesahan RUU Antiterorisme

Metrobatam, Jakarta - Polri mengeluhkan berlarut-larutnya pengesahan Rancangan Undang-Undang (RUU) tentang Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme di DPR RI. Pasalnya, Indonesia akan menghadapi banyak agenda...

Tekan Narkotika di Penjara, BNN Jerat Kepala Lapas Nakal

Metrobatam, Jakarta - Kepala BNN Komjen Pol Heru Winarko mengatakan pihaknya saat ini terus mengejar kasus narkotika yang dikendalikan dari dalam lembaga pemasyarakat (lapas)....

Rekor! 58 Orang Naik Satu Sepeda Motor

Bengaluru - Sepeda motor sejatinya dibuat hanya untuk menampung dua orang, satu pengendara dan satu penumpangnya. Tapi, baru-baru ini ada sebuah rekor yang terpecahkan,...

BNPT Minta Turki Koordinasi Saat Pulangkan WNI Terkait ISIS

Metrobatam, Jakarta - Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Suhardi Alius menyatakan dirinya langsung berangkat ke Suriah dan Turki guna membahas pemulangan Warga Negara...

Gunung Merapi Kembali Erupsi Pagi Ini

Metrobatam, Jakarta - Gunung merapi di Yogyakarta pagi ini kembali erupsi. Gunung api aktif yang berada di Yogyakarta tersebut terpantau mengeluarkan semburan letusan dengan...

74 Terduga Teroris Ditangkap, Radikalisme Diyakini Makin Sulit Bergerak

Metrobatam, Mamuju - Gencarnya operasi penindakan oleh Densus 88 Antiteror Polri diyakini telah kian mempersempit ruang gerak teroris. Tercatat, hanya dalam waktu 7 hari...

Gara-gara Meme Amien Rais-Habib Rizieq, Anggota DPRD Hitler Dikeroyok Massa

Metrobatam, Karawang - Sekelompok orang mengeroyok Hitler Nababan di ruangan Muspida Gedung Paripurna DPRD Karawang Selasa (22/5) sore. Anggota DPRD Karawang dari fraksi Partai...

2 Polisi Luka-luka Diserang Pria Berparang, Pelaku Residivis Narkoba

Metrobatam, Jambi - Dua anggota Polsek Maro Sebo, Jambi, yang diserang pria berparang, mengalami luka di kepala dan punggung. Keduanya mendapat penanganan medis di...

Bintan Kembali Adakan Festival Lampu Cangkok

Metrobatam.com, Batam - Tahun ini Pemerintah Daerah Kabupaten Bintan, dipastikan akan kembali mengelar Festival Lampu Cangkok dengan total hadiah sebesar 37 Juta Rupiah. Hal...
BAGIKAN