Metrobatam, Jakarta – Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) memberikan peringatan dini terkait munculnya gelombang tinggi yang akan menghantam beberapa wilayah pesisir Indonesia hari ini. Deputi Metereologi BMKG Mulyono Rahadi Prabowo memerinci wilayah mana yang akan terjadi.

“Untuk prediksi pasut (pasang-surut) dari Pushidros (Pusat Hidrogafi dan Oseanografi) untuk wilayah Cilacap, 26 Juli 2018 (dengan ketinggian gelombang) mencapai 1,8 meter pada pukul 7.00-8.00 WIB, Tanjung Mas (dengan ketinggian) 0,9 meter pada pukul 08.00-10.00 WIB, Tanjung Priok (setinggi) 1,0 meter pada pukul 12.00-14.00 WIB,” kata Mulyono saat dikonfirmasi oleh detikcom, Rabu (25/7).

   

Gelombang tersebut, dikatakan oleh Mulyono, terjadi karena mulai memasuki puncak musim kemarau khususnya di Indonesia bagian selatan. Ia menjelaskan, gelombang tinggi ditandai dengan minimnya potensi hujan dan terjadi peningkatan angin di wilayah tersebut.

“Faktor yang menyebabkan terjadinya kondisi cuaca signifikan tersebut ialah masuknya periode puncak musim kemarau (Juli-Agustus) khususnya di wilayah Indonesia bagian selatan (Jawa, Bali, Nusa Tenggara). Hal ini ditandai dengan berhembusnya massa udara (angin) yang dingin dan kering dari wilayah Australia yang berdampak pada minimnya potensi hujan dan terjadi peningkatan kecepatan angin di wilayah Indonesia bagian selatan pada periode tersebut,” jelasnya.

Untuk itu, ia mengimbau agar para nelayan tidak memaksakan kegiatan melaut selama gelombang tinggi terjadi hingga mereda. Tak hanya itu, Mulyono juga berpesan agar masyarakat yang tinggal di wilayah pesisir untuk tetap waspada dan siaga dalam melakukan aktivitas pelayaran.

“Waspada kenaikan tinggi gelombang. Tidak memaksakan kegiatan penangkapan ikan secara tradisional, hingga gelombang tinggi mereda. Masyarakat dan kapal-kapal terutama perahu nelayan dan kapal-kapal ukuran kecil agar tidak memaksakan diri melaut, serta tetap waspada dan siaga dalam melakukan aktivitas pelayaran,” ujar Mulyono.

Sejumlah bangunan yang berada di wilayah pesisir hancur dihantam oleh gelombang tinggi dalam satu hari ini. Beberapa wilayah seperti, Bali, Bengkulu, hingga Garut terkena dampak gelombang tinggi tersebut.

Banjir Rob Rusak 40 Kapal

Sementara itu banjir rob atau banjir yang berasal dari air laut menerjang Kabupaten Kaur dan Kota Bengkulu, Provinsi Bengkulu, hari ini. Akibat banjir rob, sekira 40 kapal mesin rusak dan 1 rumah rusak.

Selain itu, sebanyak 25 dayung dan katir atau kayu ringan atau buluh yang dipasang di kanan-kiri perahu untuk menjaga keseimbangan mengalami rusak.

Tidak hanya itu, satu unit rumah yang dihuni Mustopa (59), warga Desa Tanjung Besar, Kecamatan Kaur Selatan, Kabupaten Kaur rusak berat dihantam gelombang. Hal tersebut disampaikan Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Bengkulu, Soemarno, kepada Okezone.

Ia menjelaskan, bencana alam air laut pasang atau banjir rob menerjang wilayah pantai Linau Desa Linau, Desa Benteng Harapan Kecamatan Maje dan Desa Tanjung Besar Kecamatan Kaur Selatan Kabupaten Kaur. Termasuk, pantai berkas Kelurahan Ratu Samban Kota Bengkulu.

Air laut naik di daerah Kabupaten kaur, jelas Soemarno, sekira pukul 05.01 WIB. Air laut naik hingga kepermukaan. Akibatnya, kapal nelayan terbawa arus air laut dan mengalami kerusakan pada badan kapal dan peralatan kapal.

”Sekira 40 kapal mesin dan latir mengalami kerusakan. Begitu juga dayung 25 unit, katir 10 unit, dan satu unit rumah,” kata Soemarno, Rabu (25/7).

”Kerugian diperkirakan sekira Rp6 juta,” sambung Soemarno.

Saat ini, kata Soemarno, tim gabungan mulai dari BPBD, TNI, Polri dan masyarakat setempat telah membantu mengevakuasi dan pembersihan rumah Mustopa (59) yang rusak berat di hantam gelombang. Selain itu, saat ini kebutuhan mendesak untuk korban berupa peralatan rumah tangga dan family kid.

”Evakuasi telah di lakukan tim gabungan di lokasi banjir rob,” sampai Soemarno.

Sementara itu, prakirawan BMKG Stasiun Meteorologi Fatmawati Soekarno Bengkulu, Harits Syahid Hakim, mengeluarkan peringatan dini hujan dengan intensitas sedang hingga lebat disertai angin kencang di tiga wilayah di Provinsi Bengkulu, yaitu Kabupaten Mukomuko, Lebong, dan Bengkulu Utara.

Tidak hanya itu, BMKG juga mengeluarkan peringatan dini gelombang tinggi sampai dengan 6,0 meter di perairan Bengkulu hingga Pulau Enggano Kecamatan Enggano Kabupaten Bengkulu Utara, dan Samudera Hindia Barat Bengkulu serta angin kencang di pesisir Barat Bengkulu.

”Kami mengimbau kepada masyarakat khususnya nelayan agar waspada,” imbau Harits. (mb/okezone)

Metrobatam.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

BERITA TERKINI

Disebut Prabowo BUMN Bangkrut, Ini Curhatan Dirut Garuda

Metrobatam, Jakarta - Calon Presiden Prabowo Subianto belum lama ini melontarkan penyataan yang cukup menghebohkan. Dia bilang Badan Usaha Milik Negara (BUMN) satu persatu...

Lelang Jabatan Pemprov Jabar, 114 Orang Berebut 15 Posisi

Metrobatam, Jakarta - Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Provinsi Jawa Barat meloloskan 114 pendaftar untuk melanjutkan proses seleksi terbuka pengisian 15 jabatan pimpinan tinggi pratama...

BPN Prabowo Ingin Selesai Damai, Kill the DJ Ngaku Belum Ditemui

Metrobatam, Yogyakarta - Ketua Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi di DIY menginginkan agar perkara lagu 'Jogja Istimewa' diselesaikan dengan musyawarah. Namun Marzuki Mohamad atau...

Yusril Ungkap Alasan Masuk Tim Pakar Debat Capres Jokowi

Metrobatam, Jakarta - Ketua Umum Partai Bulan Bintang (PBB) Yusril Ihza Mahendra mengonfirmasi klaim Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi-Ma'ruf yang menyebut namanya masuk dalam...

Awak Maskapai Malindo Air Terlibat Penyelundupan Narkoba ke Australia

Melbourne - Polisi di Melbourne berhasil membongkar sindikat narkoba internasional yang menggunakan awak maskapai Malindo Air dari Malaysia untuk menyeludupkan narkoba ke Australia selama...

Polisi Ungkap Gudang Narkoba di Apartemen Park View Jakarta

Metrobatam, Jakarta - Anggota Unit Narkoba Polsek Kembangan Polres Metro Jakarta Barat mengungkap gudang penyimpanan narkoba di Apartemen Park View, Kembangan Jakarta Barat. Kepala Polsek...

Ikatan Dai Aceh Sambangi KPU, Koordinasi soal Tes Baca Alquran

Metrobatam, Jakarta - Ikatan Dai Aceh menyambangi Komisi Pemilihan Umum (KPU) pagi ini. Mereka ingin berkoordinasi soal tes baca Alquran bagi capres-cawapres 2019. "Buat ngomongin...

Pesta Sabu , Aris Idol Ditangkap Polisi

Metrobatam, Jakarta - Satuan Reserse Narkoba Polres Tanjung Priok menangkap Januarisman Runtuwenen (JR) alias Aris 'Indonesia Idol' atas kasus penyalahgunaan narkotika jenis sabu. Kabid...

Deputi KSP Tegaskan Jokowi Tak Biarkan Kasus HAM Terlantar

Metrobatam, Jakarta - Deputi V Kantor Staf Presiden (KSP) Jaleswari Pramodhawardhani menegaskan Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) tak pernah membiarkan kasus pelanggaran HAM masa...

6 Fakta Kill The DJ yang Murka Lagunya Dipakai Kampanye Tim Prabowo

Metrobatam, Jakarta - Kill The DJ alias Marzuki Mohamad, murka lagu 'Jogja Istimewa' dipakai kampanye tim Prabowo. Siapa Kill The DJ? Berikut fakta-fakta pria kelahiran...

Bawaslu Tegur KPU Soal Jokowi dan Prabowo Curi Start Kampanye

Metrobatam, Jakarta - Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) menegur Komisi Pemilihan Umum (KPU) terkait dugaan pelanggaran kampanye yang dilakukan capres Joko Widodo dan Prabowo...

Ditawar Jadi PSK, Cita Citata Marah Banget

Metrobatam, Jakarta - Cita Citata rupanya pernah ditawar untuk jadi pekerja seks komersial (PSK). Marah besar, ia pun menolaknya mentah-mentah. "Banyak banyak banget, contohlah beberapa...