Jokowi: Minggu Ini Tidak Ada Reshuffle

1701

Metrobatam, Jakarta – Presiden Joko Widodo mengatakan, tidak akan ada perombakan (reshuffle) kabinet dalam waktu dekat.

Hal itu disampaikan Jokowi menanggapi isu reshuffle yang berembus kencang dalam sepekan terakhir. “Hari ini tidak. Minggu ini juga tidak,” ujar Jokowi usai meninjau perumahan bagi masyarakat berpenghasilan rendah di Balikpapan, Kalimantan Timur, Kamis (13/7).

Sejak menjabat Presiden tahun 2014, Jokowi telah beberapa kali merombak susunan kabinetnya. Waktu yang dipilih Jokowi untuk merombak kabinet adalah setelah libur idul fitri. Jokowi merombak kabinetnya pertama kali pada 12 Agustus 2015. Reshuffle Jilid I itu dilakukan belum genap sebulan setelah lebaran.

Pada reshuffle jilid II, Jokowi merombak kabinet hanya berselang beberapa Minggu setelah Idul Fitri. Jokowi merombak kabinet untuk kedua kalinya pada 27 Juli 2016. Ketika itu Idul fitri 2016 jatuh pada 6 Juli.

Kabar reshuffle juga semakin berkembang menyusul keluarnya rapor kementerian dan lembaga oleh Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi, beberapa bulan lalu.

Namun, menurut Wakil Presiden Jusuf Kalla jika perombakan kabinet dilakukan berdasarkan pencapaian target, maka akan banyak menteri yang diganti. JK juga enggan menyebutkan kementerian yang tak mencapai target.

Desakan perombakan kabinet juga disuarakan sejumlah masyarakat. Dua hari lalu, Ratusan nelayan berunjuk rasa di depan istana kepresidenan mendesak presiden mencopot Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti.

Nelayan protes dan merasa dirugikan oleh kebijakan menteri Susi yang melarang penggunaan cantrang. Mereka membawa spanduk, yang salah satu spanduk bertuliskan, “Kami butuh ikan, kami menganggur, copot Susi!”.

Susi menanggapi aksi nelayan yang mendesak Jokowi untuk mencopot dirinya. Kata Susi, pencopotan jabatan hanya bisa dilakukan oleh Presiden Joko Widodo, dan bukan oleh para nelayan yang berdemonstrasi.

“Itu hak prerogatif Presiden. Saya hanya bisa diberhentikan sama beliau. Saya kan hanya pembantu presiden,” kata Susi di kawasan Grand Sahid Jaya, Jakarta.

Penuhi Janji Kampanye

Direktur Eksekutif Kelompok Diskusi dan Kajian Opini Publik Indonesia (KedaiKOPI) Hendri Satrio mengungkapkan, semua menteri yang berpeluang kena reshuffle bisa ditebak. Hendri menambahkan, jika benar dilakukan reshuffle kabinet tahun ini maka tujuannya adalah membentuk tim tangguh untuk kepentingan Jokowi di Pilpres 2019.

“Bila kali ini jadi reshuffle kabinet maka tujuannya cuma satu, membuat tim tangguh untuk mengantarkan Jokowi jadi Presiden dua periode. Artinya, menteri-menteri yang mungkin dinilai Presiden kesulitan memberikan kontribusi untuk memuluskan langkah ke periode kedua harus siap-siap angkat koper,” kata Hendri dalam keterangan tertulis, Kamis (13/7).

Kontribusi menteri yang paling diharapkan oleh Presiden Jokowi, kata dia, ada tiga. Pertama, menteri harus mampu membantu membuat terpenuhinya janji kampanye Jokowi. “Nah, ini ada kaitannya dengan infrastruktur dan perut rakyat,” kata Hendri.

Kedua adalah kontribusi menteri yang solid mendukung Jokowi secara politik hingga periode kedua. Menteri yang termasuk golongan ini adalah menteri asal partai politik.

Ketiga, menteri yang mampu meredam isu politik yang merugikan Jokowi. Misalnya menteri yang bisa meredam isu bahwa Jokowi berseberangan dengan Islam. “Jadi bila mengacu ke atas maka akan ada menteri profesional dan menteri asal parpol yang kena ‘gebug’ Jokowi,” jelas Hendri.

Lalu siapa kira-kira menteri yang berpeluang aman dari reshuffle?

Menurut Hendri kelompok menteri yang sudah menjadi tim sukses Jokowi sejak 2014 dan tidak mengganggu citranya diprediksi aman dari reshuffle. Dia menyebut nama Menko Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan, Menteri BUMN Rini Soemarno, Kepala Staf Kepresidenan Teten Masduki, Menteri Pertanian Amran Sulaiman, Menteri Sekretaris Negara Pratikno dan Menteri Sosial Khofifah Indar Parawansa.

“Kalaupun mereka terkena perombakan maka tetap akan bertahan dan paling hanya digeser ke posisi baru. Ingat, tujuannya kan membentuk tim sukses, jadi kesampingkan dulu kinerja menteri di kelompok ini,” papar Hendri.(mb/cnn indonesia)

Metrobatam.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

BERITA TERKINI

Masyarakat Propinsi Kepri Paling Bahagia se-Sumatera

Metrobatam.com, Batam - Masyarakat Provinsi Kepulauan Riau dinilai paling bahagia se-Sumatera. Hal ini ditunjukkan dengan Indeks Kebahagiaan Kepri yang tertinggi di Pulau Sumatera. Bahkan...

1,1 Juta Pelamar Rebutan 17.928 Lowongan CPNS

Metrobatam, Jakarta - Pendaftaran Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) gelombang dua akan ditutup pada pukul 24.00 WIB nanti. Jumlah pelamar hingga 24 September 2017...

Polisi Tembak Mati Pelaku yang Begal Driver Ojek Online di Medan

Metrobatam, Medan - Polisi menembak mati pelaku yang membegal driver ojek online hingga tewas di Medan, Sumatera Utara. Pelaku ditembak mati karena melawan petugas. "Pelaku...

Bankir Ramal Kredit Macet akan Melandai

Metrobatam.com, Jakarta - Banyak jalan menekan kredit macet. Kali ini, industri perbankan memilih jalan memanfaatkan Aset Manajemen Unit (AMU) untuk mengelola kredit bermasalah atau...

Jalan Santai Kecamatan Gunung Kijang Berlangsung Semarak

Metrobtam.com, Bintan - Kegiatan Jalan Santai Kec Gunung Kijang yang melibatkan siswa sekolah dan masyarakat umum berlangsung semarak, puluhan hadiah dan door prize menambah...

Menhub: Terminal Khusus di Batam yang Tidak Produktif akan Dimerger

Metrobatam.com, Batam - Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi dalam lawatannya ke Batam, Minggu (24/9) mengatakan guna membuat Batam makin kompetitif, pihaknya akan menginventarisir terminal...

Penangkapan Pemilik Situs Lelang Perawan Nikahsirri.com Merupakan Langkah Tepat

Metrobatam, Jakarta - Langkah jajaran Subdit Cyber Crime Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Metro Jaya menangkap Aris dinilai merupakan respons cepat agar tak membuat...

Polisi Tangkap Tersangka Penyelundup 84 Ribu Botol Miras di Karimun dan Batam

Metrobatab, Jakarta - Polisi menangkap penyelundup minuman keras berbagai merek yang tidak dilengkapi dokumen resmi. Penangkapan dilakukan setelah polisi menggeledah 4 gudang milik tersangka...

Pernyataan Lengkap Wiranto Soal G30SPKI dan Pembelian Senjata oleh BIN

Metrobatam, Jakarta - Pada Minggu petang ini, Menkopolhukam Wiranto menggelar jumpa pers. Menanggapi dua isu politik terkini. Berikut pernyataan lengkap Wiranto dalam konferensi pers itu: Seperti...

Wiranto Heran, Pembelian Senjata Saat Ini Begitu Dipolemikkan

Metrobatam, Jakarta - Menkopolhukam Wiranto mengatakan pembelian senjata oleh BIN untuk pendidikan intelijen merupakan hal yang lumrah. Dia heran di masa saat ini pembelian...

Pemerintah Dituding Bangkitkan PKI, NasDem: Itu Tidak Berdasar

Metrobatam, Jakarta - Politikus senior PAN Amien Rais mengatakan pemerintahan Jokowi memberi angin segar kebangkitan PKI. Partai NasDem memandang pernyataan Amien Rais itu tendensius...

Ngeri! 3 Dokter Ahli Jiwa RS Polri Tangani Pimpinan Saracen

Metrobatam, Jakarta - Pimpinan sindikat Saracen, Jasriadi menjalani pemeriksaan kejiwaan di Rumah Sakit (RS) Polri, Kramat Jati, Jakarta Timur. Hal itu dilakukan lantaran Jasriadi...
BAGIKAN