Jokowi: Minggu Ini Tidak Ada Reshuffle

1710

Metrobatam, Jakarta – Presiden Joko Widodo mengatakan, tidak akan ada perombakan (reshuffle) kabinet dalam waktu dekat.

Hal itu disampaikan Jokowi menanggapi isu reshuffle yang berembus kencang dalam sepekan terakhir. “Hari ini tidak. Minggu ini juga tidak,” ujar Jokowi usai meninjau perumahan bagi masyarakat berpenghasilan rendah di Balikpapan, Kalimantan Timur, Kamis (13/7).

Sejak menjabat Presiden tahun 2014, Jokowi telah beberapa kali merombak susunan kabinetnya. Waktu yang dipilih Jokowi untuk merombak kabinet adalah setelah libur idul fitri. Jokowi merombak kabinetnya pertama kali pada 12 Agustus 2015. Reshuffle Jilid I itu dilakukan belum genap sebulan setelah lebaran.

Pada reshuffle jilid II, Jokowi merombak kabinet hanya berselang beberapa Minggu setelah Idul Fitri. Jokowi merombak kabinet untuk kedua kalinya pada 27 Juli 2016. Ketika itu Idul fitri 2016 jatuh pada 6 Juli.

Kabar reshuffle juga semakin berkembang menyusul keluarnya rapor kementerian dan lembaga oleh Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi, beberapa bulan lalu.

Namun, menurut Wakil Presiden Jusuf Kalla jika perombakan kabinet dilakukan berdasarkan pencapaian target, maka akan banyak menteri yang diganti. JK juga enggan menyebutkan kementerian yang tak mencapai target.

Desakan perombakan kabinet juga disuarakan sejumlah masyarakat. Dua hari lalu, Ratusan nelayan berunjuk rasa di depan istana kepresidenan mendesak presiden mencopot Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti.

Nelayan protes dan merasa dirugikan oleh kebijakan menteri Susi yang melarang penggunaan cantrang. Mereka membawa spanduk, yang salah satu spanduk bertuliskan, “Kami butuh ikan, kami menganggur, copot Susi!”.

Susi menanggapi aksi nelayan yang mendesak Jokowi untuk mencopot dirinya. Kata Susi, pencopotan jabatan hanya bisa dilakukan oleh Presiden Joko Widodo, dan bukan oleh para nelayan yang berdemonstrasi.

“Itu hak prerogatif Presiden. Saya hanya bisa diberhentikan sama beliau. Saya kan hanya pembantu presiden,” kata Susi di kawasan Grand Sahid Jaya, Jakarta.

Penuhi Janji Kampanye

Direktur Eksekutif Kelompok Diskusi dan Kajian Opini Publik Indonesia (KedaiKOPI) Hendri Satrio mengungkapkan, semua menteri yang berpeluang kena reshuffle bisa ditebak. Hendri menambahkan, jika benar dilakukan reshuffle kabinet tahun ini maka tujuannya adalah membentuk tim tangguh untuk kepentingan Jokowi di Pilpres 2019.

“Bila kali ini jadi reshuffle kabinet maka tujuannya cuma satu, membuat tim tangguh untuk mengantarkan Jokowi jadi Presiden dua periode. Artinya, menteri-menteri yang mungkin dinilai Presiden kesulitan memberikan kontribusi untuk memuluskan langkah ke periode kedua harus siap-siap angkat koper,” kata Hendri dalam keterangan tertulis, Kamis (13/7).

Kontribusi menteri yang paling diharapkan oleh Presiden Jokowi, kata dia, ada tiga. Pertama, menteri harus mampu membantu membuat terpenuhinya janji kampanye Jokowi. “Nah, ini ada kaitannya dengan infrastruktur dan perut rakyat,” kata Hendri.

Kedua adalah kontribusi menteri yang solid mendukung Jokowi secara politik hingga periode kedua. Menteri yang termasuk golongan ini adalah menteri asal partai politik.

Ketiga, menteri yang mampu meredam isu politik yang merugikan Jokowi. Misalnya menteri yang bisa meredam isu bahwa Jokowi berseberangan dengan Islam. “Jadi bila mengacu ke atas maka akan ada menteri profesional dan menteri asal parpol yang kena ‘gebug’ Jokowi,” jelas Hendri.

Lalu siapa kira-kira menteri yang berpeluang aman dari reshuffle?

Menurut Hendri kelompok menteri yang sudah menjadi tim sukses Jokowi sejak 2014 dan tidak mengganggu citranya diprediksi aman dari reshuffle. Dia menyebut nama Menko Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan, Menteri BUMN Rini Soemarno, Kepala Staf Kepresidenan Teten Masduki, Menteri Pertanian Amran Sulaiman, Menteri Sekretaris Negara Pratikno dan Menteri Sosial Khofifah Indar Parawansa.

“Kalaupun mereka terkena perombakan maka tetap akan bertahan dan paling hanya digeser ke posisi baru. Ingat, tujuannya kan membentuk tim sukses, jadi kesampingkan dulu kinerja menteri di kelompok ini,” papar Hendri.(mb/cnn indonesia)

Metrobatam.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

BERITA TERKINI

Polisi Tetapkan Tekong dan 4 ABK Pembawa TKI Ilegal Jadi Tersangka

Metrobatam.com, Batam - Telah berlangsung Konferensi Pers kasus izin pelayaran dengan 5 tersangka di Mako Dirpolair Polda Kepri, Sekupang, Batam, Jumat (20/4/2018). 5 orang yang terdiri...

Imam Besar Masjid Raya New York Asal Sulsel Bangun Pesantren Pertama di AS

Metrobatam, Jakarta - Imam Besar Masjid Raya New York, Amerika Serikat Muhammad Shamsi Ali berencana membangun pesantren Nusantara Madani. Pesantren itu akan dibangun di...

Rizal Ramli Buka ‘Akal-akalan’ Boediono di Indover – Century

Metrobatam, Jakarta - Pengamat ekonomi Rizal Ramli membeberkan dugaan kejahatan yang dilakukan oleh mantan Gubernur Bank Indonesia Boediono terkait dengan rencana penyelamatan Bank Indonesia...

Ancaman Hukuman Mati Menanti Penyelundup 1,6 Ton Sabu

Metrobatam, Jakarta - Gerombolan penyelundup 1,6 ton sabu di Batam, Kepulauan Riau, terancam hukuman maksimal. Jaksa Agung M Prasetyo memastikan langsung agar mereka mendapatkan...

Dirut Pertamina Elia Dicopot karena Minyak Tumpah dan Kelangkaan Premium

Metrobatam, Jakarta - Elia Massa Manik dicopot dari Direktur Utama PT Pertamina (Persero). Keputusan ini diambil dalam Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB)...

Menaker: Aturan Baru Tenaga Kerja Asing Jangan Buat Adu Domba

Metrobatam, Jakarta - Menteri Tenaga Kerja Hanif Dhakiri meminta semua pihak tidak mengadu domba pemerintah dengan masyarakat soal aturan baru tenaga kerja asing. Ia...

Muhammadiyah Tetapkan 1 Ramadan pada 17 Mei

Metrobatam, Jakarta - Pengurus Pusat Muhammadiyah menetapkan awal Ramadan tahun ini jatuh pada 17 Mei mendatang. Sedangkan 1 Syawal 1439 Hijriah atau Hari Raya...

Pimpinan KPK: TPPU untuk Novanto Harus Jalan

Metrobatam, Jakarta - KPK bicara soal penerapan jeratan tindak pidana pencucian uang (TPPU) untuk Setya Novanto. Namun, kepastian soal itu masih memerlukan kajian mendalam...

Kemlu Sebut Ada 2 Ribu WNI yang Berada di Suriah

Metrobatam, Jakarta - Kementerian Luar Negeri (Kemlu) sebut masih ada sekitar 2 ribu warga negara Indonesia (WNI) yang berada di Suriah. Mayoritas WNI di...

Ini Kata Mendag soal Dampak Positif dan Negatif Libur Lebaran Ditambah

Metrobatam, Jakarta - Cuti bersama Lebaran ditambah 3 hari. Menanggapi hal ini, Menteri Perdagangan (Mendag) Enggartiasto Lukita menjelaskan tambahan libur itu ada dampak positif...

Kapolri: Polisi Jadi Bandar Narkoba Tembak Mati!

Metrobatam, Pekanbaru - Anggota Polri yang tersandung masalah hukum diperintahkan untuk tetap diusut tuntas. Bagi yang terlibat narkoba hingga menjadi bandar narkoba diminta untuk...

Polisi Minta Anak Buah Big Bos Miras Maut Serahkan Diri

Metrobatam, Bandung - Polisi meminta empat anak buah Samsudin Simbolon, bos miras oplosan maut, yang masih buron menyerahkan diri. "Kita minta supaya menyerahkan diri. Karena...
BAGIKAN