Kantor PPP Dilempari Batu, Kubu Djan Faridz Tuding Romi

1452

Metrobatam, Jakarta – Kantor DPP PPP kubu Ketua Umum Djan Faridz di Jalan Diponegoro, Jakarta Pusat dilempari batu oleh puluhan orang tak dikenal, Minggu (16/7) dini hari. Satu orang petugas keamanan terluka akibat insiden tersebut.

Wakil Ketua Umum PPP kubu Djan Faridz, Humphrey Djemat menuding pelaku penyerangan kantor DPP PPP di Jalan Diponegoro, Jakarta Pusat, merupakan kubu Romahurmuziy alias Romi, pihak yang berseteru dengan Djan Faridz selema tiga tahun terakhir.

Humphrey menyatakan, dirinya berani menyampaikan hal tersebut lantaran pada saat diinterogasi pihak kepolisian, para penyerang mengaku berasal dari Angkatan Muda Kabah.

“Mereka ditanya oleh polisi, mereka bilang Angkatan Muda Kabah, kubu Romi,” kata Humphrey di Jakarta, Minggu (16/7).

Humphrey menjelaskan, saat kejadian pukul 02.00 WIB kantor DPP PPP sedang dijaga lima orang. Mereka memang ditempatkan untuk mengamankan kantor, yang tengah menjadi perebutan kedua kubu, antara Djan Faridz dan Romi.

Ada sekitar 80 orang dengan atribut partai berlambang Ka’bah. Mereka langsung melemparkan batu ke arah kantor yang hanya dijaga oleh enam orang tersebut.

Tak ayal, akibat penyerangan tersebut, beberapa kaca kantor DPP PPP pecah. Seorang penjaga kantor mengalami luka dibagian wajah.

Menurut Humphrey, penyerangan ini sudah yang ketiga kalinya dilakukan kubu Romi, dengan massa yang sama. Mantan kuasa hukum Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok itu menduga penyerangan dilakukan lantaran Romi ingin merebut kantor pusat tersebut.

“Mereka mau ambilalih kantor ini. Tapi enggak berhasil karena ditahan,” tuturnya.

Pantauan CNNIndonesia.com, sejumlah bagian kaca di samping kanan kantor DPP PPP yang pecah, diduga akibat lemparan batu. Ratusan orang berkulit hitam pun berkumpul untuk melakukan pengamanan.

Mereka menjaga dari mulai pintu masuk hingga di dalam lobi kantor, yang diklaim milik kubu Djan Faridz. Tampak pula satu unit mobil kepolisian terparkir di depan kantor DPP PPP ini.

Salah satu korban, Nong Lea (17) mengaku terkena lemparan batu oleh massa yang ingin masuk ke dalam kantor DPP PPP. Dia mengalami luka di bagian wajah, tepatnya di bawah mata. “Ini kena lemparan batu. Mereka maksa buka pagar, ada yang mau lempar dan lempar batu,” ujarnya.

Nong Lea mengatakan telah bertugas menjaga di kantor DPP PPP sejak 2016, selepas konflik internal antara kubu Djan Faridz dengan Romi. Dia menyebut bakal melakukan visum ke Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo.

“Habis ini ke RSCM visum. Jadi sudah tiga kali penyerangan. Ini dua kali ‎saya bertugas,” tuturnya.(mb/cnn indonesia)

Metrobatam.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

BERITA TERKINI

Pelopor Pertama di Kepri, Perangkat Desa di Bintan Terproteksi BPJS

Metrobatam.com, Bintan - Kabupaten Bintan menjadi pelopor pertama di Provinsi Kepri. Seluruh perangkat Desa hingga Jajaran RT/RW diproteksi oleh BPJS. Hal tersebut, ditandai dengan...

Tasyakuran dan Refleksi 2 Tahun Apri-Dalmasri, Menyongsong Bintan Gemilang Tahun 2025

Metrobatam.com, Bintan - Kepemimpinan Bupati terpilih H. Apri Sujadi, S.Sos dan Wakil Bupati Drs. H. Dalmasri Syam, MM genap berusia dua tahun dalam mengemban...

Danlantamal IV Pimpin Upacara HUT KE-72 Pomal

Metrobatam.com, Tanjungpinang - Komandan Pangkalan Utama Angkatan Laut (Danlantamal) IV Tanjungpinang Laksamana Pertama TNI R. Eko Suyatno, S.E., M.M., memimpin jalannya upacara peringatan Hari...

Waspada! Beredar Lagi Surat Palsu Pengangkatan CPNS

Metrobatam, Jakarta - Badan Kepegawaian Negara (BKN) kembali menerima konfirmasi surat perihal pengangkatan calon pegawai negeri sipil (CPNS). Surat tersebut menjelaskan adanya pengangkatan calon...

Pengguna Internet di Indonesia Capai 143 Juta Orang

Metrobatam, Jakarta - Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia (APJII) hari ini (19/2) mengumumkan data survei penetrasi dan perilaku pengguna internet Indonesia sepanjang 2017. Data...

Nelayan di Belawan Mengamuk Bakar 8 Unit Kapal Pukat

Metrobatam, Medan - Nelayan mengamuk dan membakar 8 unit kapal pukat teri bermesin GT 5 di perairan Belawan, Kota Medan pada Senin (19/2). Mengamuknya para...

Demokrasi Defisit, Radikalisme Jadi Alternatif

Metrobatam, Jakarta - Kepala Pusat Penelitian Politik di Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Adriana Elisabeth menyatakan bahwa Indonesia mengalami kemunduran dalam berdemokrasi, dalam diskusi...

Dokter Nyatakan Penyerang Kiai Lamongan Idap Gangguan Psikis

Metrobatam, Surabaya - Anggota Komisi III DPR RI bidang Hukum, HAM dan Keamanan, Adies Kadir didampingi Kapolda Jatim Irjen Pol Machfud Arifin dan beberapa...

Bupati Bintan Hadiri Panen Raya Padi di Kawasan Pertanian Poyotomo

Metrobatam.com, Bintan - Bupati Bintan H Apri Sujadi, S.Sos kembali panen raya padi di lahan kawasan pertanian Poyotomo, Desa Sri Bintan , Kec Teluk...

Terduga Teroris Diklaim Lempar Bom Molotov ke Polsek Bontoala

Metrobatam, Jakarta - Salah satu terduga teroris yang diamankan Tim Detasemen Khusus 88/Antiteror Polri di Indramayu, beberapa waktu lalu, mengaku sebagai pelaku pelemparan bom...

Sindikat Pencuri 2.640 Botol Infus Dibekuk Polisi di Aceh

Metrobatam, Banda Aceh - Kepolisian Resor (Polres) Lhokseumawe berhasil mengungkapkan jaringan sindikat pencurian sebanyak 2.640 botol cairan infus di Rumah Sakti Kasih Ibu, Kota...

BNN Tes Urine Prajurit TNI AD dan Polisi Militer

Metrobatam, Jakarta - Seluruh prajurit dan PNS Pusat Polisi Militer Angkatan Darat (Puspomad) dinyatakan bersih dari narkoba melalui pemeriksaan urine. Hal ini dilakukan dalam...
BAGIKAN