Keseharian Ketua JAD Jatim Tertutup, Anak Tak Sekolah

Metrobatam, Malang – Syamsul Arifin alias Abu Umar (35) mengontrak rumah di Perum Banjararum blok BB, Singosari, Kabupaten Malang. Selama dua bulan mengontrak, kehidupan Abu Umar di lingkungan tersebut diketahui tertutup.

Abu Umar juga belum menyerahkan data identitas diri bersama keluarganya kepada RT setempat. Berulangkali diminta, Abu Umar selalu menghindar.

“Belum kasih data ke RT, selalu menghindar. Kehidupannya tertutup. Karena itu warga curiga,” ujar Neneng (45), warga yang tinggal satu blok dengan Abu Umar kepada detikcom, Rabu (16/5).

Selain kehidupan yang tertutup, putri Abu Umar yang tak bersekolah layaknya anak-anak pada umumnya juga mengundang pertanyaan warga sekitar.

“Anaknya yang perempuan tak sekolah, karena selalu terlihat di rumah. Semua bagian rumah ditutup rapat dengan tirai. Saya saja mau kasih kue, ketika ada selamatan, mereka langsung masuk rumah dan mengunci pintu dari dalam,” kata Fatmawati, tetangga yang lain.

Pengakuan Mengejutkan

Ibu kandung Abu Umar, Patokah, mengaku sangat menyesali pilihan anaknya untuk menempuh ideologi kekerasan. Dia mengungkapkan pengakuan mengejutkan soal anaknya yang menjadi Ketua Jamaah Ansharut Daulah (JAD) Jawa Timur itu.

Ketua JAD Jawa Timur itu bernama Abu Umar, pria yang dikenal Patokah sebagai Syamsul Arifin (Apin), karena memang begitulah nama aslinya. Patokah membesarkan Apin di Desa Jatinom, Kecamatan Kanigoro, Kabupaten Blitar, kawasan yang didominasi muslim Muhammadiyah yang jauh dari paham kekerasan.

“Sudah dibilangin nggak usah ikut yang begitu itu tetap ngeyel. Sedih saya merasakan anak saya yang itu. Nggak seperti saudaranya yang lain,” kata Patokah pada detikcom, Rabu (16/5/2018) kemarin.

Mengejutkan! Bahkan sang ibunda tak kuasa membendung sikap anaknya. Bahkan Ketua JAD Jatim tidak dibesarkan di keluarga berideologi teror.

Keluarga Patokah adalah keluarga terpandang. Abu Umar alias Syamsul Arifin alias Apin dikenal tetangga-tetangganya di Blitar sebagai penjual buku.

Patokah ingat betul perubahan paham Apin, yakni sejak Apin kuliah di STI Al Muslihun Tlogo. Salah satu warga bernama Sujilah juga sering menerima keluh kesah Patokah soal Apin yang tak seperti dulu lagi, tak seperti saudara-saudaranya, dan tak seperti masyarakat di kampung halamannya.

“Desa ini memang mayoritas Muhammadiyah. Jadi penampilan Mas Apin sering jadi bahan gunjingan warga. Ibunya khawatir, Mas Apin semakin jauh melangkah. Dan sepertinya, yang dikhawatirkan ibunya jadi kenyataan sekarang,” kata Sujilah. Kini putranya sudah ditangkap oleh Densus 88 Antiteror. (mb/detik)

Metrobatam.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

BERITA TERKINI

Polisi Masih Lakukan Perburuan Guru Dita, Bomber Gereja Surabaya

Metrobatam, Surabaya - Polisi menegaskan masih melakukan perburuan terhadap sejumlah teroris, baik di Jawa Timur maupun daerah lain di Indonesia. Salah satunya Khalid Abu...

7 Harimau Ngamuk Serang Warga, Tim Pemburu Diterjunkan

Metrobatam, Jambi - Tim pemburu diterjunkan untuk mencari harimau yang menyerang warga Jambi. Warga setempat menyebut ada 7 harimau yang berkeliaran di perkampungan. Tim itu...

ABG Pengancam Jokowi Diproses Hukum, Ditahan di Tempat Khusus

Metrobatam, Jakarta - RJ (16) tetap diproses hukum atas video viral pengancaman terhadap Presiden Joko Widodo. RJ ditahan di tempat khusus. "Yang bersangkutan tetap diproses...

Eks Anggota JI Heran Aman Abdurrahman Ajukan Pleidoi

Metrobatam, Jakarta - Mantan anggota Jemaah Islamiyah (JI) Nassir Abbas mencibir habis pentolan Jamaah Ansharut Daulah (JAD) Aman Abdurrahman. Penyebabnya adalah dia menganggap Aman...

Ada 380 Ribu Ormas, Tjahjo Minta Pemda Bantu Pengawasan

Metrobatam, Jakarta - Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo meminta kepada pemerintah daerah agar mengawasi gerak-gerik organisasi kemasyarakatan (ormas) secara intensif. Menurutnya, bisa saja ormas-ormas...

Mengintip Besaran THR PNS, Paling Tinggi Rp 25 Juta!

Metrobatam, Jakarta - Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah menandatangani Peraturan Pemerintah mengenai pemberian Tunjangan Hari Raya (THR) dan gaji ke-13 bagi Pegawai Negeri Sipil...

Pensiun Hakim Agung, Artidjo Alkostar Pilih Pelihara Kambing

Metrobatam, Jakarta - Usai pensiun sebagai hakim agung, Artidjo Alkostar memilih pulang kampung untuk memelihara kambing. Ia baru saja memasuki masa pensiun setelah 18...

Tok! DPR Sahkan UU Antiterorisme

Metrobatam, Jakarta - Ketua Pansus RUU Antiterorisme M Syafii melaporkan hasil pembahasan RUU. Laporan itu disampaikan di rapat paripurna DPR pagi ini sebelum RUU...

Kasus Korupsi Impor Daging Sapi LHI, ‘Dosa’ Samad di Mata Fahri

Metrobatam, Jakarta - Di tengah niatnya maju pilpres 2019, Abraham Samad datang ke markas PKS. Kedatangan Samad tersebut mendapat respons negatif dari Wakil Ketua...

Tjahjo Sarankan Pemda Sahkan APBD Sendiri Jika DPRD Menolak

Metrobatam, Jakarta - Pengesahan Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) kerap mandek ketika tidak tercapai kesepakatan antara pemerintah daerah dan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD). Menteri...

Sakit di Penjara, Dosen USU Tersangka Hoaks Dibawa ke RS

Metrobatam, Jakarta - Kondisi kesehatan dosen Universitas Sumatera Utara (USU) Himma Dewiyana Lubis (46), yang ditangkap polisi setelah menulis status tentang bom Surabaya semakin...

Ngabalin: Istana Tak Perintahkan UGM Tolak Fahri Hamzah

Metrobatam, Jakarta - Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah menyatakan ada pihak luar yang menekan rektor UGM supaya menolak dirinya berceramah di Masjid UGM. Kini...
BAGIKAN