Ketum PPP Ungkit Obor Rakyat, Partai Gerindra Bereaksi

Metrobatam, Jakarta – Ketua Umum PPP Romahurmuziy (Rommy) blak-blakan soal Obor Rakyat, tabloid kontroversial yang terbit di tahun politik jelang Pilpres 2014. Partai Gerindra mempertanyakan maksud Rommy.

“Pernyataan Ketua PPP Rommy soal ada oknum pendukung Prabowo menyampaikan gagasan membawa dummy (desain awal majalah) Obor Rakyat kepadanya perlu dipertanyakan. Kami khawatir ini dapat dipersepsikan sebagai character assasination kepada Pak Prabowo, karena Romy saat ini adalah pendukung Pak Jokowi,” tutur Ketua DPP Partai Gerindra Habiburokhman dalam keterangan persnya, Minggu (15/4).

Habiburokhman adalah Direktur Timkamnas Prabowo-Hatta semasa kampanye Pilpres 2014 lampau. Ada dua hal yang dia pertanyakan soal sikap blak-blakan Rommy.

“Pertama, mengapa Rommy tidak menyampaikan informasi tersebut kepada Timkamnas Prabowo-Hatta? atau kepada kami di Direktorat hukum dan Advokasi? karena ini menyangkut masalah hukum yang amat serius dan justru bisa jadi bumerang. Kalau benar waktu itu ada oknum yang berniat melancarkan fitnah tentu akan kami tindak dengan tegas,” kata Habiburokhman.

“Kedua, mengapa Romy juga tidak menyampaikan keterangan pada saat kasus Obor Rakyat disidang di PN Jakarta Pusat? Yang saya tahu dalam amar putusan baik tingkat pertama ataupun banding tidak ada satu kalimatpun yang menyatakan keterlibatan Tim Prabowo-Hatta,” kata dia.

Sebelumnya, Rommy berbicara dalam sambutan di Munas Alim Ulama PPP di Hotel Patrajasa Semarang, Jawa Tengah, Jumat (13/4) kemarin.

Rommy menceritakan, pada masa kampanye Pilpres 2014 dirinya masih menjabat Ketua Divisi Strategi Kampanye Prabowo-Hatta, karena PPP masih masuk dalam Koalisi Merah Putih.

Ketika itu banyak masukan mulai dari yang produktif hingga provokatif. Beberapa hal yang provokatif yaitu Jokowi keturunan Tionghoa dan aktivis PKI. Isu itu ternyata sudah dibuat dalam bentuk cetak bernama Obor Rakyat.

“Di antara pemikiran provokatif itu adalah bahwa Pak Jokowi adalah anak seorang Tionghoa bernama Oey Hong Liong dan dia adalah aktivis PKI. Itu dibukukan dalam satu tabloid bernama Obor Rakyat,” kata Rommy.

Bahkan Rommy diminta untuk mengedit tablid tersebut namun langsung ditolak karena setelah membaca kontennya ia merasa kalau itu adalah fitnah.

“Saya mengatakan ini fitnah. Kalau nanti Prabowo tidak menang, kita bakal dapat masalah. Maka saya tidak mau melakukan koreksi,” kata Rommy.

Meski tanpa koreksi dari Rommy, tabloid itu sudah diproduksi sebanyak 1 juta eksemplar kemudian disebar ke 28 ribu pondok pesantren dan 724 ribu Masjid. “Saya berada di jantung pertarungan itu dan saya baru cerita kali ini,” ujar Rommy.

Rommy menambahkan, kini PPP berusaha meluruskan hoax yang sudah ditelan oleh masyarakat itu, Klarifikasi terus dilakukan termasuk di hadapan para ulama karena fitnah-fitnah itu merupakan pembunuhan karakter untuk Jokowi.

“Terus berusaha kita luruskan dan klarifikasi. Karena itu betul karakter assassinantion kepada Pak Jokowi,” tegas Rommy. (mb/detik)

Metrobatam.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

BERITA TERKINI

Jokowi: Kita Harus Akhiri Politik Kebohongan, Merasa Benar Sendiri

Metrobatam, Jakarta - Presiden Joko Widodo (Jokowi) menghadiri peringatan Hari Ulang Tahun (HUT) Partai Golkar yang ke-54. Dalam pidatonya, Jokowi menegaskan tentang berpolitik yang...

Hasil Inter Vs AC Milan: Dramatis! Gol Injury Time Menangkan Nerazzurri

Milan - Inter Milan berhasil memenangi laga dramatis kontra AC Milan dengan skor 1-0. Gol semata wayang dibuat Mauro Icardi di masa injury time...

Kerugian dan Kerusakan Gempa di Sulteng Capai Rp13,82 Triliun

Metrobatam, Jakarta - Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB, Sutopo Purwo Nugroho, mengungkap bahwa dampak kerugian dan kerusakan yang diakibatkan oleh gempa dan...

KKB Sandera 16 Guru dan Tenaga Medis di Mapenduma Papua

Metrobatam, Jayapura - 16 orang Guru dan Tenaga medis yang bertugas di Mapenduma, kabupaten Nduga, Papua disandera oleh kelompok kriminal bersenjata (KKB) Papua. Selama...

Sandiaga Diminta Bicara Data dan Kurangi Politik Bohong

Metrobatam, Jakarta - Wakil Ketua Tim Kampanye Nasional (TKN) Joko Widodo-Ma'ruf Amin, Abdul Kadir Karding, menyebut calon wakil presiden nomor urut 02 Sandiaga Uno...

Kevin/Marcus Rebut Gelar Juara Denmark Terbuka!

Odense - Kevin Sanjaya Sukamuljo/Marcus Fernaldi Gideon berhasil menyabet gelar juara Denmark Terbuka 2018. Di final, Kevin/Marcus menumpas ganda Jepang. Bermain di Odense Sports Park,...

Bos Sawit Dirampok di Riau, Uang-Emas Senilai Rp 500 Juta Raib

Metrobatam, Pekanbaru - Aksi perampokan terjadi di Desa Sumber Jaya, Kuansing, Riau. Korbannya ialah pengusaha sawit yang mengalami kerugian sekitar Rp 500 juta. "Korban selama...

Cari Kapolres Muba, Seorang Pria Serang Petugas Jaga Mapolres

Metrobatam, Palembang - Seorang pria menyerang petugas jaga Polres Musi Banyuasin, Sumatera Selatan, Minggu (21/10). Pria bernama Arison itu diduga mengalami gangguan Jiwa. Kejadian bermula...

Bima Arya Sambut Baik Rencana Jokowi Kucurkan Dana Kelurahan

Metrobatam, Bogor - Presiden Jokowi berencana mencairkan dana kelurahan pada 2019. Wali Kota Bogor Bima Arya Sugiarto, menyambut baik rencana tersebut karena penting untuk...

Mayoritas Pengusaha HIPMI dan KADIN Diklaim Dukung Jokowi

Metrobatam, Jakarta - Ketua Tim Kampanye Nasional (TKN) Joko Widodo-Ma'ruf Amin, Erick Thohir, menyebut mayoritas pengusaha yang tergabung dalam Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (Hipmi)...

Disebut Sudah Nikah dengan Rossa, Afgan Banjir Ucapan Selamat

Metrobatam, Jakarta - Afgan disebut sudah menikah dengan Rossa. Hal itu diungkapkan oleh sahabat mereka, Bubah Alfian, saat ia melakukan Instagram live. Karena hal itu,...

Soal Gempa Sulteng, BNPB: 2.113 Orang Tewas, 1.309 Hilang

Metrobatam, Jakarta - Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menyebut jumlah korban jiwa akibat gempa di Sulawesi Tengah yang ditemukan mencapai 2.113 orang. 22 hari...
SHARE