Koalisi Oposisi Matangkan Formasi Calon Penantang Jokowi

Metrobatam, Jakarta – Sekretaris Jenderal Partai Gerindra Ahmad Muzani menyatakan koalisi partainya dengan Partai Keadilan Sejahtera (PKS) dan Partai Amanat Nasional (PAN) masih belum secara gamblang memberi dukungan kepada Prabowo Subianto untuk pilpres 2019. Kendati demikian ia mengakui sejauh ini baru Gerindra yang resmi mengusung Prabowo.

“Yang baru memberikan dukungan atas pencalonan Pak Prabowo kan baru Gerindra. PKS belum secara vokal, PAN belum secara vokal. Kita masih terus membicarakan tentang wakil presiden,” ujar Muzani yang ditemui di Gedung DPR RI, Senin (9/7).

Pernyataan Muzani tersebut merupakan tanggapannya atas nama cawapres yang kabarnya sudah dikantongi oleh Presiden Joko Widodo untuk Pilpres 2019. Berbeda dengan Jokowi dan para partai pendukungnya, Muzani menilai koalisi yang mereka bangun masih perlu waktu.

“Kalau kami kan koalisi ini masih harus dirajut,” imbuhnya.

Muzani mengaku tak khawatir atas pengumuman cawapres Jokowi yang rencananya diumumkan tak lama lagi. Ia justru berharap pengumuman itu dipercepat mengingat sudah banyak partai politik yang menyatakan dukungan mereka ke Jokowi.

Soal pembahasan cawapres untuk Prabowo, Muzani mengklaim masih terbuka banyak kemungkinan. Selain ada nama Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) yang didorong oleh Demokrat, ia masih terus bertukar informasi dengan PAN dan PKS.

“PKS tadi saya baru ketemu Pak Sohibul Iman, saya baru ketemu dengan Pak Zul tadi.”

Sebelumnya pada Minggu (8/7) kemarin, Ketua Umum PDIP Megawati Sukarnoputri mengatakan Jokowi sudah mengantongi nama cawapres yang akan mendampinginya. Pernyataan itu keluar setelah Megawati bertemu dengan Jokowi di Istana Batu Tulis, Bogor.

“Pengumuman dilakukan pada momentum tepat, dan dalam cuaca yang cerah, secerah ketika matahari terbit dari timur. Jadi tunggu saja dan sabar”, ujar Megawati dalam keterangannya melalui Sekretaris Jenderal PDIP Hasto Kristiyanto, Senin (9/7).

Sementara Ketua DPP PKS Mardani Ali Sera menegaskan PKS hanya ingin menang di Pilpres 2019. Ia menyebut PKS tidak akan memaksakan kadernya dipilih sebagai capres atau cawapres di Pilpres 2019.

Hal tersebut tak lepas dari terbukanya peluang Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menjadi capres di Pilpres 2019.

“Kami tidak ingin maju, tapi kami ingin menang. Karena ingin menang, semuanya harus rendah hati,” ujar Mardani di Gedung DPR, Jakarta, Senin (9/7).

Mardani menuturkan Anies memiliki peluang yang sama dengan sembilan kader PKS yang dijagokan sebagai capres atau cawapres. Anies, kata dia, bisa menjadi cawapres bagi Ketum Gerindra Prabowo Subianto atau menjadi capres bagi politis PKS Ahmad Heryawan.

Meski berpeluang, Mardani mengaku PKS tidak dapat sepihak meminta Anies maju di pilpres. Ia berkata, pencapresan Anies harus mendapat kesepakatan dari mitra koalisi.

Selain dengan Gerindra, Mardani mengaku pembahasan pencapresan Anies dan sejumlah tokoh untuk diusung di Pilpres 2019 akan melibatkan PAN hingga Demokrat yang saat ini semakin berpeluang menjalin koalisi.

“Karena ini belum ada keputusan apapun ada kansnya,” ujarnya.

Di sisi lain, Mardani tidak mengelak Anies seharusnya menyelesaikan tugasnya lebih dulu sebagai Gubernur DKI ketimbang menjadi capres atau cawapres di Pilpres 2019. Sebab ia menyebut Anies terlalu dini melepas jabatan tersebut.

“Tetapi di politik ini bukan hitungan matematis ketika ternyata gotak-gatuk hasil ada siapa pemenangnya, ada nama beliau (Anies) muncul pasti ini ada pertimbangan banyak pihak,” ujarnya.

Sebelumnya, Presiden PKS Sohibul Iman menilai Anies lebih relevan menjadi capres apabila ingin diusung di Pilpres 2019.

“Kalau kemudian Anies dimajukan ke tingkat nasional sekadar cawapres, saya kira tidak equal ya antara yang diperjuangkan terus dapatnya cawapres, lebih baik ke capres saja. Begitu logikanya,” ujar Sohibul di Gedung Dewan Pimpinan Pusat (DPP) PKS.

PKS Nilai Anies Lebih Layak

Presiden PKS Sohibul Iman menilai Anies Baswedan lebih pantas disodorkan menjadi capres dibandingkan cawapres.

Menurutnya, jabatan Gubernur DKI Jakarta yang diemban Anies saat ini sudah strategis di skala nasional. Sehingga Anies dianggap layak ‘menyeberang’ dari Balai Kota ke Istana.

“Gubernur itu hitungan kami dalam politik Indonesia DKI 1 sama dengan RI 3, bahkan sama dengan RI 2, jadi posisinya sudah strategis,” kata Sohibul ditemui di Gedung DPP PKS, Jakarta Selatan, Senin (9/7).

“Kalau Pak Anies harus ke nasional, saya katakan oke, tapi jangan Cawapres. [Lebih baik] Capres,” tegasnya.

Sohibul meyakini peluang Anies menang sangat tinggi jika maju dalam bursa Pilpres 2019 mendatang.

“Kita gerakan mesin kita semua,” katanya, seraya mengingatkan kembali kinerja PKS yang berhasil turut mendorong Anies memenangi Pilgub DKI Jakarta 2017 silam.

Partai Gerindra sementara itu masih menimbang sejumlah kandidat pendamping Prabowo Subianto untuk berkontes di Pilpres 2019. Anies disebut muncul sebagai alternatif untuk menengahi kepentingan koalisi partai politik pengusung.

“(Anies) salah satu yang disebut-sebut. Ada orang yang menyebut ada ini, ada itu. Salah satunya Anies,” kata Sekretaris Jenderal Gerindra Ahmad Muzani kala ditemui di Gedung DPR RI, Senin (9/7).

Muzani mengatakan opsi mendorong gubernur DKI Jakarta ini masih dalam perdebatan di dalam parpol pengusung Prabowo. Ia pun mengaku nama Anies telah bergaung cukup lama dalam bursa capres dan cawapres dari koalisi Gerindra-PKS-PAN.

Ia mengatakan Gerindra berusaha memahami kehendak PAN dan PKS yang masing-masing ingin menyodorkan kader terbaiknya sebagai cawapres Prabowo. Pasalnya, menurut Muzani, Pilpres 2019 nanti bakal berpengaruh pada dengan pemilihan legislatif yang digelar secara bersamaan.

Masalahnya saat ini, baik PKS maupun PAN punya kandidat yang cukup beragam untuk disodorkan. Muzani berpandangan perlu ada penerimaan yang baik dari masing-masing partai jika akhirnya terpilih cawapres dari salah satu partai.

Untuk hal ini, Gerindra mengaku butuh waktu. Dan, sambungnya, Anies diperkirakan bisa menjadi jalan tengah dari kebuntuan yang mungkin terjadi meski masih perlu kajian lebih jauh.

“Itu yang sedang kita cek bisa enggak untuk jadi jalan tengah. Tapi kita tunggu kan masih ada waktu beberapa menit,” pungkas Muzani.

Masa pendaftaran capres dan cawapres mulai dibuka Komisi Pemilihan Umum (KPU) pada 4-10 Agustus 2018. (mb/cnn indonesia)

Metrobatam.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

BERITA TERKINI

Anggota DPR RI Dwi Ria Latifa Apresiasi Halal Bi Halal Warga Punggowo

Metrobatam.com , Batam - Anggota DPR RI Fraksi Partai PDIP, Dwi Ria Latifa mengapresiasi atas pelaksanaan halal bi halal Keluarga besar Punggowo Kota Batam...

Ocarina Batam Fasilitas Segala Permainan dan Hiburan Nyaman Sambil Mengadakan Gebyar Undian Hadiah Pemenang

Metrobatam.com - Batam Agus supryanto general manager ocarina menerangkan "dengan adanya memumumkan gebyar mega wisata new ocarina sudah ada pemenang nya, pemenang hasil undian...

Lantamal IV Gagalkan Penyeludupan TKI Ilegal ke Malaysia

Metrobatam.com - Tanjungpinang, 14 Juli 2018,…. Tim Western Fleet Quick Response (WFQR) Pangkalan Utama Angakatan Laut (Lantamal) IV Tanjungpinang kembali menangkap 12 Tenaga Kerja...

Penindakan Satwa Dan Tumbuhan Kpu Bea Dan Cukai Tipe B Batam

Metrobatam.com - Batam Batam, KPU BC Batam konferensi pers kepada awak media mengenai hasil tindakan satwa dan tumbuhan, Jumat (13/07). Susila Brata Kepala Kantor KPU BC...

Hanura: Yang Sering Komporin Masyarakat Amien Rais

Metrobatam, Jakarta - Presiden Jokowi menilai ada 'politikus kompor' yang memanas-manasi suasana politik jelang pemilu 2019. Ketua DPP Partai Hanura Inas Nasrullah Zubir menyebutkan...

Geledah 5 Lokasi, KPK Sita Dokumen Keuangan Proyek PLTU Riau

Metrobatam, Jakarta - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) total menggeledah lima tempat terkait kasus dugaan suap proyek PLTU Riau-1 yang menjerat Wakil Ketua DPR Komisi...

Polisi Periksa Sejumlah Saksi Terkait Pembantaian Ratusan Buaya di Sorong

Metrobatam, Jakarta - Polisi akan memeriksa sejumlah saksi terkait pembantaian terhadap 292 ekor buaya di penangkaran milik CV. Mitra Lestari Abadi, Provinsi Papua Barat....

Bagikan Bahan Pakaian untuk Menangkan Cagub Riau, Timses Ini Dibui

Metrobatam, Pekanbaru - Pihak Sentra Gakkumdu (Penegagakan Hukum Terpadu) Provinsi Riau memutuskan untuk melakukan penahanan terhadap warga berinisial DS. Pria tersebut ditahan karena diduga...

Modric: Tak Ada Penyesalan, Kroasia Lebih Baik dari Prancis

Moskow - Luka Modric berpendapat bahwa Kroasia bisa bangga sekalipun dikalahkan Prancis di final Piala Dunia 2018. Kroasia bermain lebih baik sekalipun gagal juara. Kroasia...

Wakapolri Klaim Punya Alat Canggih Tangkal Terorisme

Metrobatam, Jakarta - Wakapolri Komjen Syafruddin mengatakan saat ini Polri telah memiliki alat canggih guna menangkal aksi terorisme di Indonesia. Menurutnya, saat ini Polri...

Keluarga Lalu Zohri Tak Pernah Menolak Renovasi Rumah

Metrobatam, Jakarta - Kakak kandung Lalu Muhammad Zohri, Baiq Fazila, menyangkal jika keluarganya menolak bantuan renovasi rumah mereka di Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB). Pihaknya...

Pertimbangan PD Merapat ke Jokowi, Cawapres Harus Bersahabat

Metrobatam, Jakarta - Partai Demokrat (PD) menanti pengumuman dari Presiden Joko Widodo untuk menentukan siapa sosok cawapresnya di Pilpres 2019. Sosok cawapres Jokowi akan...
BAGIKAN