Korban Longsor Purworejo Capai 47 Orang, Ini Instruksi Jokowi Kepada Menteri

447

Metrobatam.com, Purworejo – Kabupaten Purworejo, Jawa Tengah, menjadi daerah terparah dalam bencana longsor, Sabtu, 18 Juni 2016. Hingga Minggu, 19 Juni 2016, tercatat total korban mencapai 47 orang.

Dari total korban, 24 orang dinyatakan meninggal, lima selamat dan 17 lagi masih dalam pencarian. “Banyaknya korban disebabkan salah satunya karena longsoran susulan,” kata Kepala Kantor SAR Semarang Agus Haryono, Minggu.

Longsor susulan yang terus terjadi sejak Sabtu, 18 Juni 2016, memang banyak menelan korban, khususnya warga yang sedang membantu melakukan pembersihan sisa longsor. “Seperti di Desa Caok Loano, banyak warga  tiba-tiba tersapu longsor. Juga ada beberapa pengendara motor yang tersapu longsor saat menunggu pembersihan,” katanya.

Meski telah semaksimal mungkin melakukan pencarian, tim SAR gabungan ternyata cukup kesulitan mencapai lokasi longor karena akses jalan yang terhalang material longsoran. Penggunaan alat berat pun tidak dapat digunakan untuk mencari korban tertimbun longsor.

 

Sementara itu, Istana Kepresidenan menyampaikan bela sungkawa atas bencana alam tanah longsor yang terjadi di beberapa lokasi di Provinsi Jawa Tengah (Jateng). Juru Bicara Presiden, Johan Budi Sapto Pribowo mengatakan, Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyampaikan dukacita atas tewasnya puluhan orang dalam bencana banjir dan longsor tersebut.

“Presiden tentu sudah memerintahkan kepada kementerian terkait untuk berkoordinasi mengatasi kondisi bencana alam itu termasuk dengan pemerintah daerah,” kata Johan di Kompleks Istana Negara, Jakarta, Senin 20 Juni 2016.

Presiden Jokowi, kata dia, juga sudah meminta Menteri Sosial Khofifah Indarparawansa, Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo dan Menteri Kesehatan Nila Moeloek untuk berkoordinasi dengan pemerintah daerah setempat untuk menangani korban dan pengungsi.

Sebelumnya, menurut data Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), hingga Minggu 19 Juni 2016 pukul 17.30 WIB, jumlah korban akibat banjir dan longsor di Jawa Tengah adalah 35 orang tewas, 25 orang hilang, 14 orang luka-luka dan ratusan rumah rusak. Kerugian ekonomi mencapai miliaran rupiah.

Dari jumlah keseluruhan korban jiwa tersebut terdapat 19 korban tewas di Kabupaten Purworejo, 25 orang hilang dan 11 orang luka-luka. Sementara Di Banjarnegara diketahui 6 orang tewas dan 3 orang luka-luka. Di Kebumen diketahui 7 korban tewas sementara di Sukoharjo 1 orang tewas. Di Rembang diketahui 1 orang tewas dan di Banyumas juga 1 orang tewas.  Daerah yang diketahui paling parah mengalami longsor adalah Kabupaten Purworejo. (mb/viva)

Metrobatam.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

BERITA TERKINI

Luhut Minta Masuknya Pekerja China Tak Dijadikan Isu SARA

Metrobatam, Jakarta - Menteri Koordinator bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan berharap, masuknya Tenaga Kerja Asing (TKA) asal China tidak digulirkan sebagai isu Suku, Agama,...

Polisi Undang Ahli untuk Pelajari Pidato Pribumi Anies

Metrobatam, Jakarta - Badan Reserse Kriminal Polri masih mempelajari dugaan tindak pidana diskriminatif ras dan etnis yang dilakukan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan. Anies diduga...

MK Pupuskan Mimpi 4 Bupati Pulau Garam Bikin Provinsi Madura

Metrobatam, Jakarta - Mahkamah Konstitusi (MK) memupuskan mimpi para kepala daerah di Madura yang menginginkan dibentuknya Provinsi Madura. MK menyatakan syarat provinsi minimal 5...

Miris! Tiga Anak Bawah Umur Ini Silih Berganti ‘Begituan’ di WC

Metrobatam, Pontianak - Kids jaman now. Kalimat gabungkan dua bahasa dengan arti 'anak-anak jaman sekarang' ini memang lagi trend. Betapa tidak, kenakalan-kenakalan anak-anak diera...

Wajah Digerogoti Kanker, Mbah Jiyem Bertahan dengan Obat Puskesmas

Metrobatam, Boyolali - Kondisi wajah Mbah Jiyem digerogoti kanker. Meski sudah pernah dioperasi, kondisinya tak semakin membaik. Mbah Jiyem tidak bisa menjalani kemoterapi karena...

Begini Cara Pantau Lokasi Teman di WhatsApp

Metrobatam, Jakarta - WhatsApp mengumumkan fitur baru yang penting, Live Location. Banyak yang penasaran, bagaimana cara menggunakan fitur yang bisa digunakan sebagai pemantau lokasi...

Realisasi Fisik Capai 70,38 Persen, Bupati Bintan Tegaskan Seluruh OPD Segera Penuhi Target

Metrobatam.com, Bintan - Diketahui saat Rakor Evaluasi Pembangunan Triwulan ke lII Tahun 2017, bahwa Laporan Realisasi Kinerja Pembangunan Fisik Kabupaten Bintan sudah mencapai angka...

Kesal Kena Tilang, Pegawai Dinas PU Ini Matikan Aliran Air ke Asrama Polisi

KAYONG UTARA, – Kesal karena ditiling polisi, seorang pegawai kontrak di UPT Air Bersih Dinas Pekerjaan Umum Kota Sukadana, Kayong Utara, Kalimantan Barat, sengaja merusak sistem...

Jakarta Masuk 10 Kota Paling Berbahaya di Dunia Bagi Perempuan

London - Jakarta berada di peringkat sembilan dalam daftar kota besar atau megacity yang paling berbahaya di dunia untuk perempuan, berdasarkan survei Yayasan Thomson...

Cerita Mengerikan Perempuan yang Lolos dari Kelompok ISIS

Baghdad - Komunitas Syiah Turkmenistan di Irak menjadi sasaran penganiayaan brutal oleh kelompok yang menamakan diri negara Islam (ISIS). Seorang perempuan, yang meminta untuk tidak...

PR PLN: Terangi 104 Desa di Kepri yang Belum Teraliri Listrik

Metrobatam, Batam - Ternyata masih cukup banyak desa terpencil Kepulauan Riau (Kepri) yang masih belum teraliri listrik. Perusahaan Listrik Negara (PLN) mencatat saat ini...

Innalillahi! Diduga Ditusuk, Ketua DPRD Kolaka Utara Meninggal Dunia

Metrobatam, Kendari - Ketua Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kabupaten Kolaka Utara, Sulawesi Tenggara, Musakkir Sarira meninggal dunia akibat luka tusuk, Rabu. Kasubbid Pidana Polda...
BAGIKAN