Metrobatam, Jakarta – Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI tidak mempersoalkan jika tes baca Alquran digelar bagi calon presiden-wakil presiden. Demikian juga bila para kandidat menghadiri undangan tersebut.

   

Hal itu menjadi kesepakatan masyarakat setempat dengan para kandidat. “Ini kan yang harus ditanya, kan relasi antara masyarakat dengan calonnya. Kalau masyarakat pengin punya pemimpin seperti ini capresnya, ya boleh-boleh saja,” ujar komisioner KPU RI, Hasyim Asyari di kantornya, Menteng, Jakarta Pusat, Rabu (2/1).

“Persoalan capresnya mau hadir atau tidak, ya urusan mereka masing-masing,” lanjut dia.

Menurut Hasyim, masyarakat punya kriteria dalam memilih pemimpin. Kompetensinya itu dibuktikan dengan berbagai uji kemahiran yang dimiliki, termasuk membaca Alquran.

Maka dari itu, berbagai usulan terkait tes bisa saja dilakukan selama tidak menyalahi aturan.

“Masyarakat itu kan punya gambaran tentang kategori pasangan capres yang digambarkan mewakili aspirasi mereka seperti apa. Maka masyarakat juga berhak untuk mengundang pasangan calon untuk diajak diskusi, diajak pengajian, itu untuk masyarakat,” kata Hasyim.

Namun demikian, kata Hasyim, KPU tidak bisa menjadi penyelenggara tes mengaji. Karena, hal tersebut bukan menjadi tanggung jawab dan kewajiban tugas KPU selaku penyelenggara pemilu.

“Kalau KPU kan urusan pemenuhan syarat calon, kan sudah selesai. Dan yang diurus KPU kan syaratnya yang dituangkan dalam undang-undang. Kalau di luar undang-undang, KPU tidak bisa melakukan pengujian atau tes,” kata Hasyim.

Dewan Ikatan Dai Aceh sebelumnya mengusulkan sekaligus mengundang pasangan capres-cawapres yang bertarung dalam Pilpres 2019 untuk mengikuti tes baca Alquran. Tes itu diharapkan bisa menyudahi politik identitas yang marak belakangan ini.

Memengaruhi Elektabilitas

Ketua Komisi Dakwah Majelis Ulama Indonesia (MUI) Cholil Nafis mendukung gagasan dai Aceh mengundang calon presiden dan wakil presiden untuk tes baca Alquran. Cholil menilai tes baca Alquran dapat mendongkrak elektabilitas bagi para calon dalam pilpres 2019.

“Itu bentuk aspirasi masyarakat, orang Aceh kan lebih religius. Saya pikir sah-sah saja. Ini menjadi nilai lebih elektoral, saya yakin bisa,” ujar Cholil saat ditemui di Menteng, Jakarta Pusat, Senin (31/12).

Sebagai negara berpenduduk mayoritas Islam, Cholil meyakini masyarakat Indonesia menginginkan pemimpin yang paham agama, termasuk bisa mengaji. Apalagi masing-masing calon pun sama-sama beragama Islam.

Ia pun meminta agar tak ada pihak yang berprasangka buruk jika usulan tes baca Alquran untuk menjatuhkan salah satu pasangan calon dalam pilpres. “Kalau saya secara pribadi mendukung aja. Enggak usah dibawa baper untuk menjatuhkan salah satu pihak. Saya melihatnya ini positif,” katanya.

Apalagi dari hasil survei Lingkaran Survei Indonesia (LSI), kata Cholil, menunjukkan 65 persen masyarakat Indonesia masih buta huruf Alquran. Cholil pun optimistis jika tes baca Alquran itu jadi dilaksanakan, akan mendorong kesadaran masyarakat untuk membaca Alquran.

“Soal nanti ngajinya enggak baik biar belajarlah, atau menjelang tes dia belajar dulu kan jadi motivasi untuk dapat dukungan,” ucap Cholil.

Sementara adik kandung Presiden ke-4 RI, Abdurrahman Wahid alias Gus Dur, Lily Chodijah Wahid, menganggap usulan tes baca Alquran bagi kedua pasangan calon presiden-wakil presiden tak perlu dilakukan. Menurut Lily, seorang muslim mestinya dapat menilai sendiri pemimpinnya tanpa harus melalui tes baca Alquran.

“Saya menganggap itu enggak urgen. Seharusnya muslim yang waras dan concern pada agamanya itu akan pilih pemimpin yang bisa jadi panutan dalam ke-Islamannya. Enggak usah bawa-bawa Alquran segala macam gitu loh,” ujar Lily saat ditemui di Menteng, Jakarta, Senin (31/12).

Lily mengatakan membaca Alquran merupakan urusan pribadi tiap orang. Jika ada pihak yang ingin mencampuradukkan politik dengan permasalahan agama, menurutnya, orang itu tak memahami sejarah bangsa Indonesia.

Menurutnya, permasalahan agama sendiri telah diatur dalam Pancasila dan UUD 1945. Bahkan pemerintah saat itu akhirnya menghapus kalimat ‘kewajiban menjalankan syariat Islam bagi pemeluk-pemeluknya’ menjadi ‘Ketuhanan Yang Maha Esa’ dalam sila ke-1 Pancasila.

“Jadi kalau ada yang hari ini bawa-bawa lagi ke syariat segala macam itu menurut saya dia enggak ngerti sejarah,” ucap Lily.

Sebelumnya, Dewan Ikatan Dai Aceh mengusulkan sekaligus mengundang pasangan capres-cawapres yang bertarung dalam pilpres 2019 untuk mengikuti tes baca Alquran. Tes itu diharapkan bisa menyudahi politik identitas yang marak belakangan ini.

Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) Ilham Saputra menyatakan bahwa tes baca Alquran yang bakal dihelat Ikatan Dai Aceh tidak akan mempengaruhi syarat pencalonan kontestan Pilpres 2019. Hal itu tidak diatur dalam UU No 7 tahun 2017 tentang Pemilu.

Dengan kata lain, jika tidak hadir, paslon yang bersangkutan tetap dapat rangkaian Pilpres 2019. “Peraturan perundang-undangan tidak mengatur soal itu dan tidak menjadi syarat pencalonan,” ucap Ilham melalui pesan singkat, Senin (31/12).

Ilham tidak mengatakan KPU melarang atau membolehkan suatu organisasi atau kelompok mengadakan acara yang melibatkan paslon peserta Pilpres 2019. Dia juga tidak menyebut KPU membolehkan atau melarang organisasi melibatkan capres-cawapres dalam acara yang tidak berkaitan dengan kampanye visi dan misi. (mb/cnn indonesia)

Metrobatam.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

BERITA TERKINI

Cegah Wabah DBD, Danramil 02/Bintim Goro Bersihkan Lingkungan Warga

Metrobatam.com, Bintan - Danramil 02/Bintim, Lettu Inf Aswandi, didampingi seluruh Babinsa Koramil 02/Bintan Timur (Bintim) turun langsung membersihkan parit RT 01 RW VIII Kelurahan...

Dinkesdalduk KB Tanjungpinang Siapkan Posko Kesehatan di Lokasi Banjir

Metrobatam.com, Tanjungpinang - Dinas Kesehatan Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (Dinkesdalduk KB) Kota Tanjungpinang menyiapkan posko kesehatan di lokasi banjir Teluk Keriting yang berdekatan...

Warga Dompak Temukan Motor Tergeletak di Semak Belukar

Metrobatam.com, Tanjungpinang - Telah ditemukan motor Scoopy warna dengan nomor polisi BP 2949 XX di dalam semak belukar di Kelurahan Dompak, RT 05/RW 04,...

Wako Tanjungpinang Buka Mubes VI Perserikatan Sosial Minang Maimbau

Metrobatam.com, Tanjungpinang - Perserikatan Sosial Minang Maimbau (PSMM) menggelar Musyawarah Besar VI di Aula Bulang Linggi, Sabtu (19/1). Kegiatan ini dibuka secara resmi oleh...

Nurdin Basirun Tinjau Pembangunan Kawasan Gurindam 12

Metrobatam.com, Tanjungpinang - Gubernur Kepri H Nurdin Basirun melakukan peninjauan terkait progres pembangunan kawasan Gurindam 12, di Tepi Laut, Tanjungpinang, Jumat (18/1). Dirinya berharap...

Wanita Asal Indonesia yang Dibunuh di Malaysia Bernama Jamilah

Metrobatam.com, Malaysia - Polisi Malaysia masih mencari pelaku pembunuhan terhadap wanita asal Indonesia yang ditemukan tewas dalam kontrakannya di Taman Universiti, Seri Kembangan, Malaysia....

Jangan Remehkan Sakit Flu, Karena Bisa Sebabkan Kematian

Metrobatam.com - Virus flu bisa kita dapatkan dari mana saja. Terutama jika berada di lingkungan yang padat, melakukan perjalanan panjang, dan ketika sistem kekebalan tubuh melemah. Penyakit...

Seorang Wanita Asal Indonesia Dibunuh di Malaysia

Metrobatam.com, Malaysia - Seorang wanita asal Indonesia dibunuh di rumah kontrakannya yang terletak di Taman Universiti, Seri Kembangan, Malaysia. Kepolisian setempat menahan 4 teman serumah...

Oknum Wartawan Jadi Tukang Peras, LPDS Sebut Hal Itu Telah Cederai KEJ

Metrobatam.com, Jakarta - Direktur Eksekutif Lembaga Pers Dr Soetomo (LPDS) Hendrayana, S.H, M.H mengutuk keras pemerasan yang dilakukan oleh sesorang yang mengaku Wartawan terhadap...

Walikota Tanjungpinang Respon Cepat Terjadi Genangan Air Saat Hujan

Metrobatam.com, Tanjungpinang - Walikota Tanjungpinang Syahrul S.Pd merespon cepat terkait genangan air di beberapa titik di Kota Tanjungpinang dengan menurunkan OPD terkait untuk segera mengatasinya...

Posmat Jajaran Lantamal IV Bantu Evakuasi ABK Tag Boat yang Tenggelam

Metrobatam.com, Tanjungpinang - Salah satu Pos Pemantau (Posmat) yang berada di jajaran Pangkalan Utama Angkatan Laut (Lantamal) IV yakni Posmat Mentigi membantu melakukan evakuasi...

Kepedulian pada Masyarakat, Kodim 0315/Bintan Berikan Bantuan Sembako pada Iwan

Metrobatam.com, Bintan – Kodim 0315/Bintan melalui Koramil 02/Bintan Timur memberikan Bantuan Sembako kepada Iwan (53) salah satu warga Sei Lekop yang yang dikabarkan telah dituduh...