Militer Filipina Temukan 5 Warga Sipil Terpancung di Marawi

Militer Filipina Evakuasi Warga Sipil ( Foto : Net).

Metrobatam.com, Marawi – Lima warga sipil yang kepalanya dalam keadaan terpenggal ditemukan pada Rabu di Kota Marawi yang dikuasai kelompok pemberontak berkedok agama, ungkap militer.

Militer memperingatkan bahwa jumlah warga yang tewas karena “kekejaman” pemberontak bisa meningkat tajam saat pasukan pemerintah mengambil alih kendali lebih banyak titik di lapangan.

Penemuan lima korban di antara 17 jenazah yang diamankan akan menjadi bukti pertama bahwa warga-warga sipil, yang terjebak di Kota Marawi yang terkepung, telah dipenggal kepalanya saat kota diduduki selama lima pekan oleh para pegaris keras yang setia kepada kelompok ISIS. Keterangan itu diungkapkan oleh sejumlah warga yang kabur dari kota tersebut.

Sudah sekitar 71 personel pasukan keamanan dan 299 milisi tewas sementara 246.000 orang terpaksa mengungsi karena konflik.

Konflik itu muncul setelah upaya untuk menangkap seorang komandan militan Filipina yang didukung kepemimpinan ISIS mengalami kegagalan pada 23 Mei.

Presiden Rodrigo Duterte telah menyatakan janji akan menumpas para milisi di Marawi dan mengatakan Filipina saat ini menghadapi “situasi yang sangat berbahaya” gara-gara para warga muda Muslim terinspirasi dengan “kegilaan massal” kelompok ISIS.

“Yang mereka lakukan adalah membunuh dan menghancurkan, dan membunuh dengan cara brutal,” katanya dalam suatu acara.

Saat acara tersebut, Duterte menerima ratusan penembak jitu serta senapan penyerang, yang merupakan sumbangan dari China untuk membantu operasi militer di Marawi.

“Mereka senang memenggal kepala orang di depan kamera. Mereka harus ditangani, dengan kegalakan yang sama tapi tidak dengan kebrutalan,” katanya.

Kabar soal pemenggalan kepala itu muncul melalui layangan pesan singkat yang diterima para wartawan dari Letnan Kolonel Emmanuel Garcia dari Komando Mindano Barat.

Garcia belum menanggapi permintaan untuk memberi keterangan lebih rinci.

Seorang warga sipil petugas penyelamat, Abdul Azis Lomondot, mengatakan kepada Reuters bahwa bagian-bagian tubuh ditemukan, tapi “tidak ada bukti pemenggalan”.

Juru bicara militer Jo-Ar Herrera mengatakan jenazah-jenazah ditemukan secara terpisah dalam dua kelompok, masing-masing 12 dan lima jasad. Namun, ia tidak dapat memastikan apakah kelima jenazah itu dalam keadaan terpenggal kepalanya.

Pertempuran pada Rabu memasuki hari ke-36. Adu tembak dan pengeboman berlangsung di jantung Marawi dan para petempur, yang mengenakan pakaian hitam, terlihat dari jauh berlarian di antara gedung-gedung ketika ledakan bertebaran.

Metrobatam.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

BERITA TERKINI

Bangun Tol di Lampung dan Sumsel, Bank Mandiri Kucurkan Rp 2,041 T

Metrobatam, Jakarta - Bank Mandiri terus memperkuat dukungan pada percepatan pembangunan proyek infrastruktur untuk meningkatkan konektivitas dan memangkas biaya pergerakan barang dan jasa. Salah satu...

Kontroversi Prabowo Teriak Pemerintah Ugal-ugalan

Metrobatam, Jakarta - Capres nomor urut 02 Prabowo Subianto kembali mengeluarkan pernyataan kontroversial dengan menyebut pemerintahan Kabinet Kerja ugal-ugalan dalam mengelola negara. Kabinet Kerja...

Polisi Tegaskan Peluru Nyasar di DPR Bukan Dilepaskan Sniper

Metrobatam, Jakarta - Kepala Divisi Hubungan Masyarakat (Kadiv Humas) Polri Inspektur Jenderal Setyo Wasisto menegaskan peluru yang menyasar ke ruang kerja dua anggota DPR...

Demokrat Bela Andi Arief soal Cuitan ke Prabowo

Metrobatam, Jakarta - Partai Demokrat membela kadernya yang juga Wakil Sekretaris Jenderal Andi Arief terkait kicauannya di Twitter beberapa waktu lalu. Dalam kicaunya Andi...

Surabaya Punya Sesar Aktif, Risma Siapkan Antisipasi Gempa

Metrobatam, Jakarta - Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini buka suara menanggapi adanya dua sesar aktif di yang berada di Kota Surabaya. Risma mengaku dirinya...

Anies Bongkar 4 Poin Perda Tibum untuk Legalkan Becak di Jakarta

Metrobatam, Jakarta - Salah satu janji Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan adalah kembali membolehkan becak beroperasi di kawasan tertentu. Buat memuluskan niatnya, dia mengajukan...

Prabowo Sebut Negara Ugal-ugalan, Djarot: Maklum Belum Ada Pengalaman

Metrobatam, Jakarta - Capres nomor urut 02 Prabowo Subianto mengatakan mimpi Indonesia jaya luntur akibat negara dikelola secara ugal-ugalan. Anggota Tim Kampanye Daerah Joko...

Tahun 2019, Kepala Daerah yang Tidak Menaikkan UMP Bakal Dipecat

Metrobatam, Jakarta - Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker) menetapkan kenaikan Upah Minimum Provinsi (UMP) 2019 sebesar 8,03%. Peningkatan nilai UMP tersebut berdasarkan formula penambahan dari pertumbuhan...

Timses Jokowi Pilih Kampanye Kreatif Ketimbang Negatif

Metrobatam, Jakarta - Direktur Informasi dan Komunikasi Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi-Ma'ruf Amin, Dwi Badarmanto menyatakan tim sukses (Timses) Joko Widodo-Ma'ruf Amin enggan mengikuti...

Karena Miskin, Satu Keluarga di Pelalawan Riau Tinggal di Hutan

Metrobatam, Pekanbaru - Satu keluarga dikabarkan tinggal di sebuah hutan di Desa Muda Setia, Kecamatan Bandar Seikijang, Kabupaten Pelalawan, Riau. Mereka terpaksa tinggal di...

Prabowo Tuding Pemerintahan Jokowi Ugal-ugalan Kelola Negara

Metrobatam, Jakarta - Calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto menyatakan bahwa mimpi mengembalikan kejayaan Indonesia di masa silam menjadi luntur karena negara dikelola...

JK: Kampanye Negatif Kadang Tak Bisa Dihindari

Metrobatam, Jakarta - Presiden PKS Sohibul Iman mempersilakan kader-kadernya melakukan kampanye negatif. Menurut Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK), kampanye negatif memang kadang-kadang tak bisa...
SHARE