Pasangan Incumbent Ganjar-Heru Maju Lagi, 2 Kader PPP Daftar Cawagub

Metrobatam, Semarang – Pasangan incumbent Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo dan wakilnya Heru Sudjatmoko akhirnya menunjukkan kepastian untuk maju di Pilgub 2018. Keduanya mengambil formulir penjaringan di kantor DPD PDIP Jateng.

Ganjar mengambil formulir dengan diwakilkan oleh sahabatnya, Iwan Lasono. Sama seperti Pilgub 2013 Iwan juga mengambilkan formulir untuk Ganjar sebagai bakal calon Gubernur Jateng.

“Sudah 2 kali. Tahun 2013 juga ambil. Ini amanah. Pak Ganjar itu sahabat dan saya yang diberi amanah,” kata Iwan di kantor DPD PDIP Jateng, Jalan Brigjen Katamso, Semarang, Kamis (10/8).

Iwan tidak memberikan keterangan lebih banyak terkait pengambilan formulir yang dilakukan dua hari sebelum penutupan. Menurutnya hal itu ranah dari yang bersangkutan yaitu Ganjar.

“Belum bisa jawab, saya seorang yang menerima kuasa, tinggal jalankan perintah saja,” tandasnya.

Setelah Iwan, giliran Heru Sudjatmoko yang mengambil formulir sebagai bakal calon Wagub Jateng. Tidak seperti lainnya yang diwakilkan saat mengambil formulir, Heru datang sendiri untuk mengambilnya.

Heru Sudjatmoko mengambil formulir pendaftaran bakal Cawagub JatengHeru Sudjatmoko mengambil formulir pendaftaran bakal Cawagub Jateng Foto: Angling Adhitya Purbaya

“Saya kan sering ke sini, saya ambil sendiri,” pungkas Heru.

Heru mengatakan dirinya sengaja mengambil formulir pendaftaran setelah Ganjar untuk menghormati. Pengembalian berkas pun akan dilakukan di hari yang sama yaitu Jumat (11/8) besok karena merupakan hari terakhir.

“Saya ukur kemampuan saya dari berbagai sisi. Saya tidak mampu kalau nyalon gubernur. Saya hormati pak gub (Ganjar) karena nyalon lagi,” kata Heru.

Meski mendaftar dan akan mengembalikan di hari yang sama, Heru menegaskan bukan berarti ia nantinya mendapat rekomendasi lagi dan dipasangkan dengan Ganjar. Menurutnya semua keputusan tetap ada di tangan Ketua Umum PDIP. “Saya harus memiliki keikhlasan kalau yang dipilih yang lain,” tandasnya.

Dua Kader PPP Daftar Cawagub

Dua kader PPP mendaftarkan diri sebagai calon wakil gubernur (cawagub) Jawa Tengah melalui PDIP. Dua kader itu, Bupati Jepara, Marzuki dan mantan Bupati Blora, Abu Nafi.

Marzuki datang mengembalikan formulir ke kantor DPD PDIP Jateng. Dia datang bersama para pendukungnya dan diiringi musik rebana.

Dia datang membawa ratusan pendukung yang diangkut 17 bus dari Jepara. Suasana pun riuh di halaman kantor DPD PDIP Jateng, Jalan Brigjen Katamso, Semarang.

Sebelum masuk ke ruang pendaftaran, Marzuki sempat bertemu Wakil Gubernur Jawa Tengah yang juga merupakan Ketua Badan Pemenangan Pemilu, Heru Sudjatmoko.

Setelah itu Marzuki diterima oleh panitia, Abang Baginda dan melakukan prosesi pengembalian formulir serta mengumpulkan berkas.

Marzuki mengatakan pihaknya mendaftarkan diri sebagai calon wakil gubernur Jateng atas saran dari partai PDIP dalam hal ini ketua DPD PDIP Jateng, Bambang Wuryanto. Ia kemudian berkoordinasi dengan DPW PPP Jateng dan mendapat restu. “Ini merupakan bentuk penghormatan PDIP kepada PPP,” kata Marzuki, Kamis (10/8).

Sebagai keseriusan pendaftaran, Marzuki sudah menyiapkan visi misi jika nantinya mendapatkan rekomendasi dan diberi amanat menjadi wakil gubernur Jateng.

“Punya visi untuk mewujudkan provinsi yang berdaya saing yang bisa mengangkat nilai-nilai nasionalis dan religius,” katanya.

Saat ditanya terkait keanggotaan partainya, Marzuki tidak menjawab dengan jelas dan mengatakan kalau Ketua Umum PDIP, Megawati Soekarno Putri memaklumi posisinya. “Bu Mega memaklumi, tidak usah ditanyakan lah,” ujar Marzuki.

Ia menegaskan, jika tidak memperoleh rekomendasi, maka ia akan mendukung siapapun yang mendapat rekomendasi. Usai proses pengembalian formulir, Marzuki keluar dan disambut ratusan pendukung yang sudah memakai kaos “Marzuki Menuju Jawa Tengah”.

“Siapapun yang direkomendasikan Ibu Mega, tetap saya dukung. Saya terhantarkan jadi bupati juga atas rekomendasi PDIP,” katanya.

Selain Marzuiki, ada pula kader PPP lain yang juga mengembalikan formulir pendaftaran bakal calon wakil gubernur Jateng. Ia adalah mantan Wakil Bupati Blora, Abu Nafi.

Abu Nafi datang sebelum Marzuki dengan membawa beberapa pendukungnya. Di ruang pendaftaran, Abu menyampaikan awalnya dirinya tidak berniat mendaftar. Formulir diambilkan oleh Ketua DPW PPP Jateng, Masruhan Samsuri.

“Agak aneh saya ikut, ini di luar dugaan. Tapi ini amanah DPW,” kata Abu.

Selain amanah dari partai, lanjut Abu, keikutsertaan dirinya dalam penjaringan cawagub Jateng yaitu untuk menghormati PDIP yang memberikan rekomendasi untuk mencalonkan diri di Pilkada Blora tahun 2015 meski gagal.

“Saya tidak ambil formulir, yang ambil ketua DPW. Saya lihat diri saya, saya bukan kelas wakil Gubernur. Tapi karena ini amanah. Dengan segala keterbatasan, saya berangkat,” ujarnya.(mb/detik)

Metrobatam.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

BERITA TERKINI

Ini Data Sementara Hasil Verifikasi Administrasi Bacaleg 2019

Metrobatam, Jakarta - KPU merilis hasil sementara verifikasi administrasi pendaftaran bacaleg DPR RI untuk Pemilu 2019. Hasil ini disampaikan berdasarkan pencocokan antara Sistem Informasi...

Kapitra: Kalau Kapal Perjuangan Sudah Sesak Bisa Mati Semua

Metrobatam, Jakarta - Pengacara Imam besar Front Pembela Islam (FPI) Rizieq Shihab, Kapitra Ampera menanggapi santai tudingan dari beberapa kelompok Islam yang menuduhnya sebagai...

Said Aqil Singgung Jokowi Soal Kemiskinan dan Konflik Usai Pilkada

Metrobatam, Jakarta - Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Said Aqil Siroj bicara soal kemiskinan dan persatuan bangsa. Said Aqil menyebut, meski...

Coblos Dua Kali di Pilgub, Ketua KPPS Divonis 2 Tahun Penjara

Metrobatam, Jakarta - Ketua Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) Kampar, Riau, Syamsuardi divonis 24 bulan penjara dan denda Rp24 juta karena terbukti bersalah mencoblos...

Ini Nasihat TGB untuk Pihak yang Mengafir-kafirkan karena Politik

Metrobatam, Jakarta - TGH Zainul Majdi atau Tuan Guru Bajang (TGB) bicara soal kritik terhadap dirinya yang mendukung Jokowi. TGB meminta ujaran kebencian dibersihkan...

Wawancara Khusus Dirut Inalum: Habiskan Rp 55 Triliun untuk Rebut Saham Freeport

Metrobatam, Jakarta - Setelah melewati proses negosiasi panjang, PT Freeport Indonesia (PTFI) telah sepakat mendivestasikan 51% saham ke pemerintah Indonesia. Sebagai kepanjangan tangan pemerintah,...

Viral Kelas Poligami Nasional, Dapat Kaus #2019tambahistri, Langgar UU

Metrobatam, Jakarta - Pengumuman kelas poligami nasional beredar di jejaring WhatsApp dan media sosial. Sejumlah pembicara yang mengisi kelas ini merupakan praktisi poligami. Dalam pengumuman...

3 Anggota TNI Tewas Usai Tenggak Miras, 2 Lagi Dirawat di RS

Metrobatam, Jayapura - Tiga anggota TNI dari Yonif 753 yang bertugas di Mulia, Kabupaten Puncak Jaya, Papua tewas karena mengkonsumsi minuman keras oplosan yakni...

Puluhan Orang Tewas, WhatsApp Batasi Pesan Berantai

Metrobatam, Jakarta - Kasus provokasi dan hoax di India melalui platfrom WhatsApp membuat anak perusahaan milik Facebook ini terus membenahi aplikasinya. Pasalnya, imbas dari...

Mau Ditenggelamkan PA 212, Begini Reaksi 7 Partai

Metrobatam, Jakarta - Pencalonan Kapitra Ampera sebagai bakal calon anggota legislatif (bacaleg) pada Pemilu 2019 berbuntut panjang. Kapitra yang selama ini dikenal berada di...

Inilah Daftar 54 Artis yang Jadi Caleg untuk Pileg 2019, Nasdem Terbanyak

Metrobatam, Jakarta – Pemilihan legislatif (Pileg) tak hanya menjadi milik para politisi, tetapi juga kini menjadi milik para artis. Untuk Pileg 2019, setidaknya ada...

Tokoh PKS dan PA 212 di PDIP, Strategi Redam Isu Anti-Islam

Metrobatam, Jakarta - Pendiri Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Yusuf Supendi dan pengacara Rizieq Shihab, Kapitra Ampera, mencalonkan diri sebagai anggota legislatif 2019 melalui Partai...
BAGIKAN