Polisi Bongkar Pabrik Sabu di Tangerang

Metrobatam, Jakarta – Polisi Resor Metro Jakarta Barat mengungkap pabrik narkotika jenis sabu yang beroperasi di Tangerang, Banten. Pabrik sabu tersebut diketahui memproduksi dengan kualitas impor.

Kasat Narkoba Polres Jakbar AKBP Erick Frendiz mengatakan mereka menangkap seseorang diduga sebagai pemilik sekaligus pembuat sabu, yakni AW alias Phengchun. Pabrik tersebut diduga telah beroperasi sejak Mei 2017.

Di pabrik itu pun ditemukan satu laboratorium yang dibangun oleh Phengchun dengan metode fosforisasi. Cara pembuatannya dimulai dari obat tablet dengan ekstraksi efidrin yang diolah untuk menjadikannya sebagai sabu.

“Di lokasi penggerebekan, kami mendapati barang bukti berupa hasil produksi sabu yang baru setengah jadi berjumlah satu kilogram, selain itu juga didapati barang bukti berupa hasil produksi sabu yang sudah jadi dan siap edar berjumlah 500 gram, serta sejumlah bahan peracik sabu,” ujarnya melalui keterangan resmi yang diterima CNNIndonesia.com, Rabu (8/8).

Erick mengatakan dari pabrik tersebut Phengchun dapat memproduksi sebanyak sepuluh hingga 15 kilogram sabu. Omzet yang didapat pun mencapai miliaran rupiah.

Phengchun diketahui memproduksi sabu dengan bahan-bahan yang didapat dari Indonesia. Erick mengatakan kualitas sabu tersebut sama dengan yang diimpor.

Untuk memastikan kenikmatan rasanya, Phengchun pun selalu menggunakan sabu tersebut terlebih dahulu sebelum dijual.

“Tersangka mengaku menjual sabu hasil racikannya dengan harga Rp700 ribu per gram dan mengedarkannya di sekitar Jakarta dan Tangerang,” ujarnya.

Barang bukti yang disita seperti 16 boks obat tablet dengan ekstraksi efidrin warna merah muda berisi 3200 butir, satu bungkus plastik transparan berisikan tablet warna putih 5000 butir, lima buah wadah plastik masing-masing berisikan padatan warna putih diduga bahan utama pembuat shabu Ephedrin dengan berat bruto satu kilogram.

Terdapat juga 13 boks plastik soda api plastik berat bruto 3796 gram, dua botol kaca warna coklat masing-masing berisikan kristal warna ungu atau Yodium dengan berat bruto seribu gram, satu buah nampan kaca dan satu bungkus plastik masing-masing berisikan serbuk warna kecoklatan atau fosfor dengan berat bruto 1,312 gram.

“Terdapat juga HCL 50 liter, Toluen 40 Liter, Acetone sepuluh liter, dan Alkohol lima liter,” ucapnya.

Phengchun dijerat dengan Undang-Undang RI Nomor 35 Tahun 2009 tentang narkotika, dengan ancaman pidana penjara maksimal hukuman mati atau pidana penjara maksimal 20 tahun. (mb/cnn indonesia)

Metrobatam.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

BERITA TERKINI

2.320 Peserta Pelatihan Ketenagakerjaan dapat Sertifikat Keahlian

Metrobatam.com, Batam - Sebanyak 2.320 peserta pelatihan ketenagakerjaan mendapat sertifikat keahlian melalui program Pelatihan Peningkatan Kemampuan Tenaga Kerja dan Pendidikan Pelatihan Keterampilan Bagi Pencari...

Dandim 0315/Bintan : TMMD Ajang Membina Silaturahmi antar TNI dan Warga

Metrobatam.com, Bintan -  Komandan Kodim 0315/Bintan, Letkol Inf I Gusti Bagus Putu Wijangsa berharap agar kegiatan Tentara Manunggal Membangun Desa (TMMD) ke 103 dapat...

Selamatkan Rupiah, Crazy Rich Tahir Tukar Dolar Lebih Dari Rp1,5 Triliun

Metrobatam, Jakarta - Dato Sri Tahir salah seorang orang terkaya, atau belakangan dikenal dengan sebutan The Crazy Rich, berencana menukarkan dolar yang dimilikinya ke...

Kubu Prabowo Janjikan Tim Khusus Tuntaskan Kasus HAM Mandek

Metrobatam, Jakarta - Koordinator Juru Bicara Badan Pemenangan Nasional pasangan capres dan cawapres nomor urut 02 Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, Dahnil Anzhar Simanjuntak memastikan kasus-kasus...

PKS Larang Kader Kepala Daerah Jadi Timses Capres-Cawapres

Metrobatam, Jakarta - Partai Keadilan Sejahtera (PKS) melarang kader partainya yang menjabat kepala daerah untuk bergabung dalam salah satu tim sukses pasangan calon presiden...

PT Aceh Hukum Pembakar Hutan Kallista Rp 366 Miliar

Metrobatam, Aceh - Pengadilan Tinggi (PT) Aceh menganulir vonis PN Meulaboh. Alhasil, Kallista Alam tetap dihukum Rp 366 miliar atas kebakaran hutan di Rawa...

LBH: Penggusuran Turun Tak Berarti Era Anies Lebih Manusiawi

Metrobatam, Jakarta - Peneliti Bidang Perkotaan dan Masyarakat Urban Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Jakarta Charlie AlBajili mengakui penggusuran paksa di DKI Jakarta menurun setelah...

Masinton Duga Ada Upaya Jatuhkan Tito Lewat Isu Korupsi

Metrobatam, Jakarta - Politisi PDIP Masinton Pasaribu menduga ada pihak yang berupaya menjatuhkan Kapolri Jenderal Tito Karnavian. Menurutnya, upaya tersebut dilakukan lewat isu dugaan Tito...

OTT di Kabupaten Bekasi, KPK Amankan 10 Orang

Metrobatam, Jakarta - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) kembali melakukan operasi tangkap tangan (OTT), kali ini di Kabupaten Bekasi, Jawa Barat. "Sejak Minggu siang kemarin KPK...

Ini yang Dipantau Bawaslu Jika Capres-cawapres Datangi Pesantren

Metrobatam, Jakarta - KPU mengimbau capres-cawapres tidak menodai lembaga pendidikan, termasuk pesantren dengan kampanye. Bawaslu akan memantau pergerakan capres-cawapres yang mendatangi pesantren agar tak...

PDIP Respons Kivlan Zen: Baru Keluar Kampung, Terus Komentari

Metrobatam, Jakarta - Politikus Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan Budiman Sudjatmiko mengatakan mantan Kepala Staf Komando Strategis Angkatan Darat (Kostrad) Mayjen (Purn) Kivlan Zen tak...

Viral Fotonya Sedang Terbaring Sakit, Ma’ruf Amin: Wah, Itu Ngaco!

Metrobatam, Yogyakarta - Cawapres nomor urut 01, KH Ma'ruf Amin, angkat suara terkait foto dirinya terbaring di rumah sakit tersebar di media sosial. Begini...
SHARE