Polisi dan BPOM Temukan Mei Samyang Tanpa Izin Edar di Pasar

1810

Metrobatam, Jakarta – Polres Metro Jakarta Barat bersama Badan Pengawas obat dan Makanan (BPOM) Jakarta melakukan operasi makanan di Pasar Grogol. Di sana mereka menemukan mie instan Samyang dari Korea Selatan tanpa izin edar.

“Selain menemukan empat makanan mengandung bahan berbahaya, ditemukan mie instan (Samyang) tidak berizin edar,” kata Wakasat Reskrim Narkoba, Kompol Slamet kepada wartawan di Pasar Grogol.

Samyang Hochi Ice Type tidak terdaftar di Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM). Apakah ada kandungan berbahaya atau daging babi belum diketahui. “Ini belum dicek di BPOM. Jadi, sebanyak tiga dus mie akan kita amankan,” ujar Slamet.

Selain mengamankan mie instan Samyang tanpa izin edar, Polisi dan BPOM juga melakukan pemeriksaan terhadap makanan lainnya. Hasilnya, empat makanan mengandung bahan kimia.

“34 sampel makanan yang diperiksa, hasilnya empat yang makanan mengandung barang berbahaya. Tiga makanan mengandung pewarna tekstil Rhodamin B, satu makanan mengandung formalin,” ujar Slamet.

Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) Penny Kusumastuti Lukito mengatakan pihaknya pernah mencabut izin edar importir produk mi Korea yang mengandung fragmen DNA babi. Dia mengatakan. mie Samyang ini memang ada beberapa importir.

“Ada beberapa importir. Tapi kan sudah berulang. Hal ini juga pernah ada pencabutan izin edar dan penarikan sekitar bulan awal Januari. Itu juga sudah ada dengan importir yang berbeda,” kata Penny di Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta Utara, Senin (19/6).

Penny tidak menyebutkan nama perusahaan importir mie Samyang tersebut. Namun, dia memastikan akan menindak tegas importir tersebut.

Hal ini termasuk juga kepada importir mie Samyang yang baru. Sebab, menurutnya hal ini menyangkut perlindungan konsumen. Penny mengatakan akan membekukan importir tidak dapat membawa masuk mi tersebut kembali.

“Yang jelas, kita akan lebih tegas untuk importir yang sudah beberapa kali lakukan ‘bandel’. Ini sebetulnya sudah pelanggaran berat karena menyangkut hajat hidup konsumen,” ucap dia.

“Itu akan kita bekukan, dia tidak bisa impor tersebut dan kalau pun lakukan impor, pasti sudah masuk daftar blacklist kita,” sambung Penny.

Dia mengatakan, ada dua macam modus yang dilakukan importir agar produk mereka dapat dipasarkan meski mengandung babi. Dua modus itu ialah tidak memberi informasi dan tidak mentaati aturan.

“Modusnya semacam itu. Ada yang harus mendaftarkan babi, dipasang mengandung babi. Tapi tidak dipasang. Atau sengaja tidak memberikan informasi. Jadi tidak kita berikan informasi babi. Jadi intinya, tidak memberikan informasi yang betul dan tidak mentaati aturan,” ucapnya.

BPOM telah menemukan empat produk mi asal Korea yang mengandung fragmen DNA babi yaitu Samyang (mi instan U-Dong), Samyang (mi instan rasa Kimchi), Nongshim (mi instan Shin Ramyun Black), dan Ottogi (mi instan Yeul Ramen).

Produk tersebut sudah beredar di pasar karena sudah melakukan registrasi ke BPOM. Namun, importir melakukan pelanggaran karena tidak mencantumkan label mengandung babi di produk tersebut.(mb/detik)

Metrobatam.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

BERITA TERKINI

Pelantikan Pengurus IOF Pengcab Batam dan Tanjungpinang Periode 2018-2022

Metrobatam.com, Batam - Pelantikan pengurus Indonesia Off-Road Federation Pengcab Batam-Pengcab Tanjung Pinang di Hotel Planet Holiday, Sabtu (21/04/2018). Askar Kartiwa Ketua Umum PP IOF menerangkan,...

Isu Kudeta, Fakta Dibalik Rentetan Tembakan di Istana Arab Saudi

Riyadh - Sejumlah saksi mata yang berada di dekat Istana Arab Saudi mendengar rentetan tembakan di dalam kompleks istana. Kemudian suara tembakan ini dikaitkan...

Presiden PKS Buka Kemungkinan Usung Capres Selain Prabowo

Metrobatam, Jakarta - Partai Keadilan Sejahtera (PKS) membuka kemungkinan mengusung calon presiden (capres) selain Ketua Umum Gerindra Prabowo Subianto. Presiden PKS Sohibul Iman mengatakan saat...

Dilarang SBY Bicara, Roy Suryo Sebut Pembocor Info Berbahaya

Metrobatam, Jakarta - Wakil Ketua Umum Partai Demokrat Roy Suryo membenarkan kabar bahwa Ketua Umum Partai Demokat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) melarangnya untuk berbicara...

Kapal Tenggelam, Wakapolres Pelabuhanbatu Hilang

Metrobatam, Medan - Terjadi kecelakaan speed board (perahu) yang mengangkut rombongan personel Polri di Sungai Berombang, Kabupaten Labuhanbatu, Sumatera Utara pada Sabtu 21 April...

Bantai Sevila 5 – 0, Barcelona Juara Copa del Rey

Madrid - Barcelona tak kesulitan meraih gelar juara Copa del Rey musim ini. Menghadapi Sevilla di final, Blaugrana menang amat telak: 5-0! Laga final Copa...

Ketum PPP: Secara Rasional AHY Lebih Pilih Jokowi

Metrobatam, Jakarta - Ketua Umum PPP Romahurmuziy menilai Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) lebih baik bersama Joko Widodo dalam Pilpres 2019. Romahurmuziy menyebut ini sebagai...

Bandung Banjir, Tim Diskar PB Evakuasi Mobil yang Terjebak

Metrobatam, Bandung - Hujan deras yang mengguyur Kota Bandung sejak Sabtu (21/4) sore kembali membuat sejumlah ruas jalan terendam banjir Cileuncang. Dinas Kebakaran dan...

Menteri Yohana Sebut Jokowi Setujui Perppu Cegah Kawin Dini

Metrobatam,Jakarta - Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Yohana Yembise mengatakan Presiden Joko Widodo menyetujui penerbitan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang tentang Pencegahan Perkawinan Anak. "Jadi...

Ancam Penyidik, Brigjen Gadungan Ditangkap di Banten

Metrobatam, Jakarta - Polres Metro Jakarta Selatan menangkap seorang pria berinisial A yang berpura-pura menjadi Brigadir Jenderal setelah melakukan pengancaman terhadap penyidik yang menangani...

Belasan Gajah Rusak Rumah Warga Lampung

Metrobatam, Tanggamus - Belasan gajah liar masuk ke permukiman warga di Pekon (Kampung) Gunungdoh, Kecamatan Bandarnegeri Semuong, Kabupaten Tanggamus, Provinsi Lampung, dan merusak rumah...

Ditekuk Tim Juru Kunci, Performa Milan Memalukan

Milan - AC Milan menelan kekalahan 0-1 saat menghadapi Benevento yang notabene tim juru kunci. Performa Rossoneri, terlebih di kandang sendiri, dinilai memalukan. Milan tumbang...
BAGIKAN