Metrobatam.com, Bintan – Mahasiswa Sekolah Tinggi Agama Islam (STAI) Sultan Abdurrahman, Provinsi Kepulauan Riau mengeluhkan kebijakan kampus yang tidak transparan terhadap biaya-biaya yang dipungut dari mahasiswa.

Bahkan mahasiswa menduga ada indikasi penyimpangan terhadap penggunaan biaya tersebut, salah satu contohnya adalah dana pelatihan Fardu Kifayah yang dipungut sebesar Rp550 ribu dari masing-masing mahasiswa semester akhir.

“Parah nih kalau begini terus bang, bayar ini bayar itu, nggak jelas semua digunakan untuk apa. Kita semester akhir harus keluarkan duit 550 ribu untuk pelatihan Fardu Kifayah (Memandikan jenazah,red). Kami kira dengan mengeluarkan dana sebanyak itu kami mendapatkan pelatihan yang maksimal. Ini cuma 1 jam saja dan alat-alat diperlukan pun kita tahu dari kepunyaan alumni sebelumnya. Jadi kami bayar duit itu untuk apa,”ujar salah seorang mahasiswa yang minta namanya dirahasiakan kepada Metrobatam.com, Sabtu, (23/7).

Selain itu, pungutan uang kemahasiswaan yang jumlahnya dinilai terlalu besar dan tidak masuk akal, yang salah satunya adalah uang buku. Padahal, lanjutnya, buku-buku yang ada diperpustakaam merupakan sumbangan dari Kementerian Agama.

“Kita diwajibkan membayar uang buku, alasannya untuk ngisi buku di perpustakaan. Tapi buku di perpustakaan semuanya buku yang sudah di cap Kementrian Agama,”ujarnya lagi.

Semua biaya yang dipungut terhadap mahasiswa tersebut dirasa sangat memberatkan karena banyak juga mahasiswa yang berasal dari keluarga tidak mampu. Mereka merasa terintimidasi jika tidak membayar biaya-biaya yang diwajibkan oleh kampus.

“Kita dipaksa bayar apa-apa yang di minta dari kampus, kita takut nanti akan dipersulit waktu kuliah jika tidak membayarnya,”ucapnya.

Menurut para mahasiswa, pihak kampus harus tranparan terhadap penggunaan dana yang dipungut kepada mahasiswa agar diketahui point-point biayanya. “Pihak kampus perlu menjelaskan penggunaan uang yang kami bayar. Begitu juga penjelasan tentang pemakaian dana bantuan dari pihak luar kampus seperti dana bansos dan hibah dari Provinsi Kepri. Kami cuma minta hak, kami keluarkan duit banyak-banyak, tapi tak tahu digunakan untuk apa,” harapnya.

Menananggapi keluhan mahasiswa ini, Ketua Sekolah Tinggi Agama Islam (STAI) Sultan Abdurrahman Kepri, Drs. Razali Jaya, M.Sy ketika dikonfirmasikan mengaku belum mengetahui secara rincian mengenai pungutan dana Fardhu Kifayah tersebut.

“Tentang boneka bekas, itu masih awet, saya tidak taulah rinciannya apa saja, karena saya tidak ngurus sampai rincian seperti itu,”ujar Razali Jaya saat ditemui metrobatam.com, Senin, (25/7).

Razali menjelaskan, penggunaan dana Fardhu Kifayah hanya bagian keuangan yang tahu bagaimana penggunaannya. “Saya tidak tahu, kalau saya tak adalah korupsi-korupsi, saya ini mantan kanwil Kemenag lo,”katanya.

Meskipun demikian, Razali berjanji akan menindaklanjuti adanya keluhan dari mahasiswa ini. Dia berencana akan mengadakan pertemuan dengan seluruh mahasiswa akhir untuk melakukan musyawarah bersama.

“Kita akan kumpulkan seluruh mahasiswa akhir, kita akan cari solusi bersama,”katanya. (Budi Arifin)

Metrobatam.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

BERITA TERKINI

Kapolda Kepri Tinjau Langsung Pengamanan Penghitungan Surat Suara di PPK

Metrobatam.com, Batam - Kapolda Kepri mengunjungi lokasi penghitungan suara di PPK Batam Kota, PPK Sagulung dan PPK Sekupang dalam rangka meninjau langsung pengamanan penghitungan...

40 WNA Asal Tiongkok dan Taiwan Sindikat Penipuan Ditangkap di Semarang

Metrobatam.com, Semarang - Sebanyak 40 warga negara asing asal Tiongkok dan Taiwan yang merupakan anggota sindikat penipuan internasional ditangkap petugas keimigrasian di sebuah rumah...

Babinsa Kelurahan Tanjungpinang Barat Ikut Antarkan Jenasah Wak Tole ke TPU

Metrobatam.com, Tanjungpinang - Dandim 0315/Bintan Letkol Inf I Gusti Bagus Putu Wijangsa melalui Babinsa Kelurahan Tanjungpinang Barat Serda Marsiin ikut mengantarkan Jenasah Musran. Pria...

Ini Daftar Makanan yang Sebaiknya Tidak Dimasukan di Ruangan Pembeku di Kulkas

Metrobatam.com, (Mb) - Freezer membuat bahan makanan jadi awet lebih lama sehingga bisa dikonsumsi kapan pun Anda inginkan. Makanan yang dimasak bisa disimpan untuk...

Pria Paruh Baya Ditemukan Tewas di Rumahnya di Kelurahan Tanjungpinang Barat

Metrobtam.com, Tanjungpinang - Musran (64) Seorang pria paruh baya ditemukan tewas di Kediaman adik ipar di Jalan Usman Harun plantar Hasan Awang, RT 3...

Dapil Tanjungpinang Timur dari Partai Demokrat, Rina Febriani Raih Kursi DPRD Kota Tanjungpinang

Metrobatam.com, Tanjungpinang - Rina Febriani, Calon Anggota Legislatif Caleg nomor urut 9 dari Partai Demokrat, dipastikan duduk sebagai Anggota DPRD Kota Tanjungpinang, Daerah Pemilhan...

Jusri Sabri Berpeluang dapat Kursi DPRD Kota Tanjungpinang

Metrobatam.com, Tanjungpinang - Calon Legislatif (Caleg) DPRD Kota Tanjungpinang, dari PDIP, Jusri Sabri, berpeluang mendapatkan kursi dewan kota. Hasil penghitungan suara sementara, pria penggiat...

Konsumsi BBM dan LPG Sumbagut Meningkat Selama Periode Pemilu

Metrobatam.com, Batam - Masih dalam rangka semangat pelaksanaan Pemilu 2019, Pertamina Marketing Operation Region (MOR) I melaksanakan pengamanan pasokan BBM dan LPG melalui Satuan...

Pemko Batam Gelar Pelatihan dan Sertifikasi Selam

Metrobatam.com, Batam - Delapan warga Pulau Abang terlihat mendengarkan penjelasan instruktur selam dari Max’s Dive Centre (MDC) saat berlatih di kolam renang Hotel Vista,...

Bayar Klaim Faskes, Kesehatan Batam Gelontorkan Rp 91 Miliar

Metrobatam.com, Batam - Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan Cabang Batam telah menyelesaikan pembayaran klaim yang jatuh tempo terhitung 8 April. Jumlah klaim yang...

KPU : 2.249 TPS akan Melaksanakan Pemungutan Suara Susulan

Metrobatam.com, Jakarta - KPU menyebutkan sebanyak 2.249 TPS di sejumlah daerah di Indonesia akan melaksanakan pemungutan suara susulan karena keterlambatan distribusi logistik dan terkendala...

Bupati dan FKPD Bintan Tinjau Pelaksanaan Pemilu 2019

Metrobatam.com, Bintan - Usai menyalurkan hak pilihnya di Tempat Pemungutan Suara (TPS) 60, Jalan Alumina, Kelurahan Kijang Kota, Kecamatan Bintan, Rabu (17/4) pagi, Bupati...