Tentara Irak Gempur Pertahanan Terakhir ISIS di Mosul

1597

Metrobatam, Jakarta – Pasukan Irak mulai merangsek ke kota tua Mosul, distrik terakhir yang dikuasai ISIS di Mosul. Pertempuran ini diharapkan bisa merebut kembali kota itu setelah delapan bulan mencoba.

Pagi tadi pasukan Irak mulai menyerang kota tua Mosul, distrik terakhir yang dikuasai ISIS di kota itu,” kata Brett McGurk, utusan Amerika Serikat di koalisi internasional yang memerangi ISIS.

Menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa, sebanyak 100 ribu warga sipil terperangkap di sana dengan kondisi memprihatinkan. Cadangan makanan, minuman, dan obat-obatan yang menipis dan akses terbatas ke rumah sakit.

Ini akan menjadi masa-masa menakutkan bagi 100.000 orang yang masih terperangkap di Kota Tua Mosul, berisiko terjebak pertempuran,” kata Komite Penyelamatan Internasional (IRC).

Bangunan-bangunan tua di Mosul, menurut IRC, rentan ambruk meski tak diserang langsung. Jadi itu amat membahayakan warga sipil di Mosul.

Tapi pasukan antiterorisme Irak berjanji hati-hati, dengan hanya menggunakan senjata ringan dan medium.

Ini ‘bab’ terakhir dalam serangan untuk merebut Mosul,” kata Letnan Jenderal Abdul Ghani al-Assadi, komandan unit elite Pasukan Antiterorisme yang menginisiasi serangan tersebut. Pasukan koalisi akan mendukung dengan serangan udara dan dukungan di darat.

Beberapa serangan udara telah menghantam sebuah komplek medis di utara Kota Tua, di sisi barat Sungai Tigris. Begitu laporan dari Reuters TV. Komplek yang berisi dua rumah sakit besar itu dikuasai militan ISIS dan dijadikan tempat persembunyian para penembak jitu.

Kendaraan tempur merangsek ke garis depan di Kota Tua, diiringi tembakan senjata api.

Kepala layanan keamanan ISIS di Kota Tua, Kanaan Jiyad Abdullah, juga dikenal dengan nama Abu Amna, dilaporkan tewas pada pertempuran pagi. Begitu kata Hisham al-Hashimi, penasihat soal ISIS bagi beberapa pemerintahan Timur Tengah, kepada kantor berita Reuters.

Berapa sebetulnya kekuatan ISIS yang dihadapi pasukan Irak di Kota Tua Mosul. Tentara Irak memperkirakan jumlah mereka tak lebih dari 300 orang, turun jauh dari 6.000 orang saat pertama kali menyerang Mosul pada 17 Oktober tahun lalu.

Pertempuran bakal pecah di jalanan, sehingga serangan udara dan artileri akan dibatasi. Soalnya, dikhawatirkan yang banyak jadi korban adalah warga sipil.

Kalau Mosul berakhir direbut, maka itu akan menandai akhir dari sebagian kekalifahan yang dideklarasikan pemimpin ISIS Abu Bakr al-Baghdadi di sebuah masjid di Kota Tua Mosul, pada tiga tahun lalu. Kekalifahan ini meliputi Irak dan Suriah.

Di Suriah sendiri, ISIS juga terus mengalami kemunduran. Ibu kota ISIS di Raqqa, Suriah, juga sudah dikepung. Baghdadi dikabarkan sudah menyerahkan pertempuran di Mosul dan Raqqa kepada komandan-komandan lapangannya.

Nasib Baghdadi sendiri sempat jadi cerita setelah Rusia mengklaim telah menewaskan sosok paling dicari itu dalam sebuah serangan udara pada Mei lalu. Tapi klaim Rusia diragukan Amerika Serikat.(cnn indonesia)

Metrobatam.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

BERITA TERKINI

DPRD Bintan akan Tinjau Pembendungan Bibir Pantai oleh Melia Resort Bintan

Metrobatam.com, Bintan - Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD)Kabupaten Bintan akan turun untuk melihat pembendungan bibir pantai yang dilakukan oleh Melia Resort Bintan. Hal tersebut ucapkan...

Bupati Bintan Kunker ke Tambelan

Metrobatam.com, Bintan - Bupati Bintan H Apri Sujadi, S.Sos dan Wakil Bupati Bintan Drs H Dalmasri Syam, MM melakukan kunjungan kerja (Kunker) ke Kecamatan...

Terungkap! Total Korban Abu Tours 96 Ribu Jemaah Umrah

Metrobatam, Makassar - Total jemaah yang menjadi korban Abu Tours mencapai 96.601 orang, sebelumnya disebut 86 ribu. Sedangkan uang yang dikumpulkan Abu Tours dari...

Indonesia Bakal Punya ‘Shinkansen’ Made in Madiun

Metrobatam, Jakarta - PT Kereta Api Indonesia atau KAI (Persero) terus berupaya untuk mengembangkan industri perkeretaapian lokal menjadi lebih maju dan modern. Salah satu...

Ketua KPK Keluhkan Dosen Kampus Negeri Cenderung “Membela” Terdakwa Korupsi

Metrobatam, Jakarta - Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Agus Rahardjo mengeluh mereka kesulitan mencari ahli dari kalangan dosen universitas negeri untuk membantu pembuktian kasus...

Jum’at Keliling, Polsek Batam Kota Lakukan Kegiatan Memakmurkan Masjid

Metrobatam.com, Batam -  Jumat (20/04/2018) pada pukul 12.15 WIB bertempat di Mesjid Al Hidayah Perum Kopkar PLN Kel Belian Kec Batam kota-Kota Batam telah...

Bos IMF: Kami Melihat Indonesia Jauh Lebih Baik Sekarang

Washington DC - Ekonomi dunia tengah dalam kondisi pemulihan dengan prospek yang cerah, meski mmiliki risiko yang tetap perlu diwaspadai. Risiko itu terkait potensi...

MA Perberat Hukuman Dua Terdakwa Korupsi e-KTP Jadi 15 Tahun

Metrobatam, Jakarta - Majelis hakim Mahkamah Agung (MA) memutuskan memperberat hukuman dua terdakwa korupsi proyek pengadaan e-KTP, Irman dan Sugiharto. Keduanya dijatuhi vonis menjadi...

Debat Jaksa KPK vs Fredrich: Dari Bakpao Hingga Sesendok Burjo

Metrobatam, Jakarta - Adu argumen kerap mewarnai persidangan Fredrich Yunadi. Mantan pengacara Setya Novanto itu hampir selalu menentang segala tudingan jaksa KPK padanya. Seringkali perdebatan...

Kisah Pilu TKW Aini yang Tak Jumpa Keluarga Sejak 20 Tahun

Metrobatam, Jakarta - Tangis TKW Nur Aini (55) pecah saat melihat wajah keluarganya lewat sambungan video call dari kantor KBRI Riyadh, Arab Saudi. Nenek...

Ini Penjelasan Lengkap Menaker soal Polemik Perpres Tenaga Kerja Asing

Metrobatam, Jakarta - Peraturan Presiden Nomor 20/2018 tentang Tenaga Kerja Asing yang diterbitkan Presiden Joko Widodo menuai polemik hingga berbuntut wacana pansus di DPR....

KPU: Tak Ada Alasan untuk Kembalikan Pilkada ke DPRD

Metrobatam,,Jakarta - Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Arief Budiman menyatakan tidak ada alasan pemilihan kepala daerah (pilkada) dilakukan melalui DPRD atau tidak dipilih secara...
BAGIKAN